suatu hari di malioboro, 2008

Saya lagi pingin nostalgia.
Saya lihat foto-foto "masa muda" saya, masa-masa di mana saya masih aktif pembinaan nasional calon tim international mathematics olympiad. Terus pandangan saya tertuju sama foto-foto waktu saya pergi ke malioboro, bareng temen-temen dari pelatnas kebumian.
Sebenernya biasa banget ya, alah cuma ke malioboro gitu we.. tapi jangan salah, ini adalah salah satu perjalanan saya yang nggak akan bisa saya lupain gitu aja, so extraordinary!

Minggu, 26 Oktober 2008, cuaca mendung dan saya masih "terpenjara" di pelatnas IMO di P4TK kesenian di Ngaglik, Sleman Yogyakarta, 13 km ke utara dari Tugu Jogja. Tapi hari ini saya ada janji sama anak-anak pelatnas ieso (international earth science olympiad) : kelly yang sunda pisan, uming anak depok yang besar dan menghangatkan (emang microwave?), putri anak depok yang kalem, dewi anak TN yang ternyata gila juga, trimuj (jateng), hanif, arif (riau), ardy (jakarta) mereka minta dianter gitu ke malioboro. secara, mereka kan bukan orang jogja. mereka mau beli oleh-oleh gitu.
Bolehlah, sebagai seorang warga jogja yang baik hati saya turuti kemauan mereka.
tapi, mengantar mereka ternyata nggak semudah yang saya kira.

Ini adalah foto kami sebelum berangkat:
Sebelum kami mengetahui rintangan halangan yang akan menerjang kami
Sebelum kami mengetahui bahwa 6 jam kemudian kami bakal jadi rujak
Sebelum kami mengetahui bahwa hidup disini cukup *menyenangkan*
Selebay itukah?
Baca sequel perjalanan melelahkan kami ini:

1. Perjuangan ke gerbang depan:
Gila, dari asrama tempat kami menginap ke gerbang depan kompleks P4TK kesenian, tempat pelatnas kami tersayang dan tercinta yang 90% bangunannya bentuknya segienam itu, jauh pisan euy (niruin logat kelly) ! 300 meter ada lah.. cape..
2. Perjuangan dari gerbang depan ke jalan yang ada akses angkot antardesa nya:
Mampus, ini juga bikin cape, tambah 200 meter
3. Perjuangan dari jalan yang ada akses angkot antardesanya ke jalan raya yang ada akses angkot antarkotanya (jalan kaliurang-jakal):
Ini paling mampus: 1 kiloan lebih, setau saya ada angkot kesana, jalur 19, tapi
jarang pisan!
Masak kami mesti jalan kaki?
Okelah, saya sih nggak apa, tapi "ekor-ekor" saya yang laen itu mau nggak?
Ternyata enggak.
Hah, butuh sebuah bejo yang besar buat nugguin angkot. Jadi muncullah sebuah ide cemerlang: NGEJOKI alias nebeng kendaraan yang lewat (baca: pick up, mobil bak terbuka, truk, dan kawan-kawan) hehe, pintar bukan ?^^
Sambil menunggu pick up yang bisa kami joki-in kami jalan kaki. Dan yak! saat menengok ke belakang pas banget ada pick up lewat, sip dah, siap-siap tangan diulurkan ke depan, melambai, teriak, "Pak !"
Untung aja bapaknya ngerti, jadilah kita dapet tumpangan ke jakal , horeeeeeee!!!!!
Bapak baik, semoga amalmu membantu kami diterima, amiiiiinnnnn...


di atas pick up :)
4. Perjuangan dari jakal ke malioboro
Transportnya ordinary lah, naik kol jogja-kaliurang sampe kopma UGM, dilanjutin naik trans jogja 3A, turun di halte malioboro depan inna garuda.
Turun, kami sholat trus makan siang. Nah,ini dia yang lucu. Uming, Kelly, Putri makan di KFC, sisanya di warung gudeg (secara, yang lain pada pingin ngerasain gudeg) dan saya nggak makan -trauma makan di tempat beginian-
So, saya cuma nemenin yang pada makan gudeg. Di tempat ini, sumpah saya dibikin malu banget! habisnya gudeg yang mereka makan itu (maaf), agak tengik gitu, nggak enak, nggak sebanding BANGET sama harganya. Berkali-kali saya minta maaf sama mereka udah ngasih kesan awal di Jogja yang nggak menyenangkan. Beruntung, mereka nggak ada yang nyalahin saya, malah Ardy bilang gini, "udah, tar pulang nggka usah dicritain ya pas kita makan di sini. nggak enak kesannya sama temen-temen..." so swiiiittt...
Then, mereka beli oleh-oleh, saya lari ke MM beli Jco. *laper gila*

5. perjuangan pulang
Matahari dah mau pamitan pas kami mau pulang. Mana ujan lagi, deres banget. Saya sempat nawarin mereka naik taksi.
"Udah, naik taksi aja"
"Nggak usah, nggak papa, naik angkutan lagi aja"
Mau nggak mau ngikut suara mayoritas dong. Kami pulang naik transjogja 3A sampe KHA Dahlan-2B mpe samsat-3B sampe kentungan. Transit bo, ga usah bayar lagi, seneng kan? (kapan-kapan saya bikin post tentang asyiknya naik trans jogja).
Tapi dibalik itu, tersimpanlah sebuah keapesan, pas kami turun dan mau mencegat kol jogja-kaliurang:
BANJIR
Mampus.
Mana sepatu saya cuma satu-satunya ini yang saya bawa selama pelatihan, plus malu lagi sama mereka, masak ngeliat Jogja yang katanya berhati nyaman banjir gini? Sleman yang katanya sembada banjir gini ?
Huhu.. saya makin sedih udah kasih mereka kesan pertama nggak enak di Jogja. Padahal kan kesan pertama begitu menggoda kata penyanyi dangdut.
Jogja, maafkanlah saya...
Teman-teman, maafkanlah saya....
Pemprov DIY, perhatiin dong drainasenya!

Cekeran, kami ngadang kol. Rada lama juga sambil ujan-ujanan karena nggak ada yang prepare payung. Saya sempet khawatir, jangan-jangan udah nggak kedapetan soalnya angkutan ke sana maksimal beroperasi sampai maghrib. Untung aja ada yang lewat.
Akhirnya datang juga,
Kol jogja-kaliurang warna biru,
dan penuh,
apes lagi kan? Ada yang berdiri di pintu juga. Si Arif.
Saya makin malu dan ngerasa bersalah sama mereka. Gimana ya saya minta maaf sama mereka?

Dua puluh menit berlalu, sampe jakal km 13. Turun, ternyata hujannya belom berhenti juga, malah tambah deres dan hari udah gelap.

Tidaaaaaaaaaaakkkkkkk....

Saya inget sesuatu! Hari ini saya ada kelas jam 7 malam! Jadi saya mesti buru-buru sampai asramanya!

Tapi..

saya egois namanya kalau jalan sendirian
saya tega namanya kalau ninggal mereka
saya nggak tanggungjawab namanya kalau mbiarin mereka tersiksa seperti ini...ohhh.... (halah)

Apalagi saya udah bikin banyak dosa. Bikin banyak dosa belum minta maaf. Jadilah saya memutuskan nemenin mereka ujan-ujanan, jalan kaki 1 kiloan ke asrama.
Udah nggak bentuk kami waktu itu, kuyub semua, bau semua,
udah kayak rujak.
Dan daritadi nggak ada mobil lewat, nggak ada pickup lewat.....
Mana uming mukanya juga udah kelelahan banget gitu...
Jadi makin ngerasa bersalah...........

Kami bersembilan terhuyung-huyung menyusuri jalan nan gelap dan sepi dengan sisa tenaga yang ada,
tiba-tiba,
"Pak!Pak!Pak!" kelly tereak-tereak. Ada pickup!
tapi udah ngelewatin kita.
yah.........
putus asa lagi deh...

but

DIA BERHENTI !
Pickup tadi berhenti sodara-sodara! Sekitar 30 meter di depan kami.
Kami tereakin pak-nya lagi sambil lari menghampiri dengan mata berbinar-binar.
Nggak peduli orang mau pada ngeliatin, nggak peduli orang pada mau ngetawain kami. Beruntungnya, di mau nganter kami, uwaaaaaaaa. *.*
Bener-bener snow on the sahara
Kami terharu...terharuu..banget (sumpah ni, nggak lebay)
Secara, kami udah capek, keujanan lagi.

Makasih bapak baik!

Then, saya minta maaf sama mereka:
"Temen-temen, maaf banget ya, aku udah bikin kaliyan kayak gini, nggak nyaman, kesan pertama yang apes..."
"Nggak apa kok Mon, ini bukan salahmu. Lagipula seru! Aku nggak pernah ngejoki sebelumya. Aku nggak pernah naik trans jogja. Seru banget malahan! Dan nggak mungkin hal ini kan terjadi kalau kita nggak pergi bareng hari ini. Belum tentu juga terulang lagi. Bisa jadi bahan cerita ke anak cucu lo. Iya kan, mon ?"

tengs pren :)

Saya terharu banget..
Semenjak itu, aku ngerasa deket banget ma mereka walo waktu itu baru kenal seminggu. :)

The lessons are :
1. Manusia berencana, Tuhan juga kan yang menentukan?
2. Di balik kesulitan pasti ada kemudahan
3. Di balik segala kejadian, apes sekalipun, ada hikmahnya

tips: sedia "payung" sebelum "hujan"



foto kebanjiran
2 Responses
  1. sunni Says:

    :ngakak... menghibur mon...

  2. Nurvirta Monarizqa Says:

    alhamdulillah, tengkiu, blogmu yo menghibur mas

Posting Komentar

abcs