Semoga Pemerintah Menepati Janjinya (BEASISWA UNGGULAN)


Nggak ada hujan nggak ada badai, Senin siang 29 Juni 2010 tumben-tumbennya saya ditelpon sama nomor dengan digit awal +6221. Jakarta. Saya nebak-nebak ini siapa ya? Apa saudara saya yang mau liburan? Apa ada perusahaan yang mau nawari kerja? Apa ada yang mau ngundang saya masuk TV (ngarep)? Saya angkat dan ternyata

"Halo ini dengan Nurvirta"

"Iya"

"Ini kami dari Beasiswa Unggulan mengundang Anda untuk tanda tangan kontrak beasiswa.............."

Selesai nutup telpon saya  berteriak kegirangan dalam hati (nggak mungkin teriak beneran, lagi banyak orang hihi). Akhirnya penantian saya 2 bulan ada hasilnya.

Oke, akan saya ceritakan awal mulanya saya ikut program ini.

Pangkal alasan utama saya ikut beasiswa ini adalah saya nggak keterima UGM lewat program PBUB beasiswa, padahal saya udah ngarep setengah mati bisa lolos (baca posting saya yang ini). Akhirnya pupus sudah harapan saya, saya musti kerja rodi waktu kuliah karena ortu saya parahnya juga njagakke beasiswa PBUB UGM itu tadi jadi gak sediain anggaran buat saya kuliah (aduh parah banget). Alternatif lain adalah saya harus cari beasiswa yang bisa cair sebelum saya masuk kuliah.

Pucuk dicinta ulam tiba. Saya dikasih tahu sohib saya Sarah Sausan kalau ada program beasiswa dari depdiknas untuk para pemegang kejuaraan tingkat internasional, ya lewat BU ini (beasiswa unggulan). Bisa dilihat di sini atau di sini untuk keterangan lebih lanjut. FYI, beasiswa yang ditawarkan ada banyak dan bermacam-macam, tidak hanya untuk yang punya kejuaraan tingkat internasional saja :)

"Bagi siapapun yang memiliki medali perunggu tingkat internasional, bebas biaya pendidikan S1 dimanapun yang dia mau, jika perak sampai S2 dan jika emas sampai S3"

Saya ingat benar intisari ucapan pak Bambang Sudibyo (mendiknas kabinet Indonesia Bersatu) waktu memberikan sambutan pada pembukaan OSN 2008 yang ternyata kembali ditegaskan oleh pak Muhammad Nuh (mendiknas kabinet Indonesia Bersatu jilid II) . Penasaran dong, merasa saya dan Sau punya hak, kami nyoba dan berharap permohonan kami bisa dikabulkan (kalau nggak kami berencana lapor pengadilan -lebay-). Dan dengan telepon siang hari yang ternyata didapatkan oleh Sau, kami cukup optimis lembaga sekelas depdiknas akan menepati janjinya tersebut. :)

Sedikit koreksi dari saya, program tersebut sangat bagus dan sangat mendukung pengembangan anak berprestasi Indonesia, hanya saja, SOSIALISASI mengenai adanya program BU ini harus giat digalakkan karena tidak sembarang orang tahu, tidak semua anak bermedali internasional juga tahu bahwa mereka bisa "menebus haknya" lewat program ini. Harusnya BU melakukan jemput bola kalau saya bilang. Memang setahu saya BU melakukan jemput bola seperti melakukan seleksi beasiswa ke anak PBUB UGM tahun lalu. Tapi menurut saya hal tersebut kurang mencakup deh. Ahmad Ataka, temen saya anak SMA 3 Jogja yang menang perunggu APhO misalnya. Dia juga korban PBUB gitu, dan kalau nggak tahu ada program ini kan parah juga.

Aka, kamu harus baca postinganku ini.
20 Responses
  1. Yan Geologist Says:

    aku yo ditelpon mon, ning sing nelpon seko UGM-nya,
    disuruh ngumpul:
    CV, FC Sertifikat, SK Penghasilan ortu, sama KK (C1)

    ning kok terikat kontrak ya?
    sama kayak km ada kontraknya.. terima nggak ya mon..?

  2. Nurvirta Monarizqa Says:

    soalnya semua anak pbub dikasih BU yan, cuman kalo anak pbub terikat kontrak sama CIMB NIAGA, jadi tar kerja di banknya mereka gitu.
    berhubung aku gak dari pbub, aku cari sendiri, nglamar sendiri, jadi juga dapet tapi dari "jalur" lain mungkin yan, gak terikat kontrak perusahaan, itu benefitnya, hehe :)

    yang aku maksud kontrak itu ya kontrak dengan pihak depdiknas, bukan dengan perusahaan tertentu. memang MoU-nya lebih dikenal dengan istilah "kontrak" gitu yan

  3. ismailsunni Says:

    semoga beneran... terlalu lama si menteri itu omdo... banyak temen2ku yang kuliah dengan biaya sendiri... ckckck...

    selamat mon...

  4. Nurvirta Monarizqa Says:

    amin amin, iya emang, kasih tau mereka aja mas, ada beasiswa S2 juga kok

  5. Yan Geologist Says:

    @mas ismailsunni: omdo =omong doang? wkwkwk... iya mas, kita sudah beberapa kali merasakan 'sensasinya' dari depdiknas...

    biasanya emang berbeda dengan di lapangan. Mereka teoritis berdasar pasal. Ckckckck...

  6. Nurvirta Monarizqa Says:

    terus BU mu gimana yan? kok kayaknya kita "beda jalur" ya yan? aku gak ada kontrak sama CIMB yan.... ini nih yang abu-abu dari BU, sistemnya kita dapet beasiswa dari mana, kontraprestasinya apa blm jelas....

  7. ismailsunni Says:

    @yan : hooh, omong doang... cuman ngomong, ngasih janji, dan ditinggal... cuman buat dapet popularitas saat janji...

  8. Petrick Says:

    He Aku ra ditelpon ki....
    CIMB Niaga pilih2 fakultas po y?

    Wah nek kontrak ngono aku y wegah dink...

  9. Nurvirta Monarizqa Says:

    @Rhama: wah tanya o yan, rham, aku gak tau BU yang buat anak PBUB... katanya rahmatdi juga ditelpon ki, aku gak tahu e, tar kalo ada kabar aku kasihtau

  10. Yan Geologist Says:

    @mona dan rhama:
    hu uh. sebenere pas aku ngumpul berkas itu, aku melihat daftar anak yang diajukan ke depdiknas yang ada kontraknya sama CIMB, nah disitu memang cuma beberapa anak. Aku nggak yakin kalo itu dipilih berkat PBUB atau apa. Kalau nggak salah jumlahnya cuma belasan. Nah Rhama Patria Bharata ada disana. Tetapi bersama beberapa siswa yang lain, nama Rhama dicoret pakek spidol merah. Nggak hanya rhama doang kok. Ada yang lain juga. Emang sih, ada kontrak di sana. Ya mungkin kalau rhama tidak mau terikat kontrak monggo saja. Mungkin karena rhama pengin langsung koas po apa yo..

    Nah, memang mungkin yang dilembar itu berbeda dengan yang jalur lain. Mona mungkin hampir sama, gur nggak ada kontrak atau mungkin ada kontrak yang beda.

    Kata bapakku sih, ngapain nggak diambil. Hehehe... Makanya tak ambil aja. wkwkwk... Nggak tahu ntar, ngalir wae... Coz aku belum pernah terikat kontrak semacam itu, sehingga mungkin bisa untuk pembelajaran.

    Ceritanya gitu, ohya kalo ada yang punya kabar apapun, entah baik apa buruknya kontrak itu, ceritakan ke aku ya...

  11. Nurvirta Monarizqa Says:

    yan: akhirnya diambil juga to, xixixi
    lha kan anak PBUB emang cuma belasan yan, menurutku ya itu BU-nya PBUB yang buat CIMB, yang diadain tiap tahunnya...
    kabar buruk nih yan, surat kontrakku belum sampe2, padahal punya Sau udah sampe dari hari jumat, aku ngecek di sekolah jumat, sabtu, senen, belum sampe :'(
    jadi mending kalo dikirimi surat kontrak langsung kasih alamat rumah aja yan kalo alamat rumahmu gampang dicari
    rhama: melu jalurku wae nek ngono...

  12. Nurvirta Monarizqa Says:

    Yan: alhamdulillah akhirnya hari ini surat kontrakku dateng dan sama sekali gak nyebut kata-kata **CIMB NIAGA**

  13. Yan Geologist Says:

    oh gitu mon?

    kok punyaku masih nunggu diajuin dulu ke depdiknas, terus nunggu keputusan dari sana, lalu ada tes juga.

    nah dari kesemua itu, nanti kita bakal di inform untuk teken kontrak.

    Nggak njuk langsung dapet surat kontrak.
    Nek sau dah dapet, mbok dirimu telpon aja ke depdiknas. konfirm lagi.

    gitu ceritanya mon.

  14. Nurvirta Monarizqa Says:

    jadi gini ceritanya (sekalian ngasih info buat orang awam yang baca postinganku ini)

    Beasiswa unggulan ada banyak "jalur pemberian dana"-nya, ada yang langsung dari kas anggaran negara, ada yang pake sponsor.
    Nah Yan, kita berdua beda jalur, aku yang langsung dari kas negara, kamu yang dari sponsor (CIMB NIAGA)

    Apa perbedaannya? banyak
    1. Cara mencapatkannya, kalau aku NGLAMAR SENDIRI, kalau kamu istilahnya DILAMARIN sama UGM
    2. Seleksinya, kalau aku cuma SELEKSI BERKAS di pusat, kamu SELEKSI MACEM-MACEM yan, bahasa inggris juga katanya
    3. Jumlah beasiswa yang didapatkan, kalau aku 24JUTA an, kalau kamu bisa sampai 70JUTA an
    4. Kontraprestasi beasiswanya, kalau aku NGGAK ADA IKATAN KERJA SAMA PIHAK MANAPUN, kalau kamu ADA IKATAN KERJA 3 TAHUN SAMA CIMB NIAGA

    gitu Yan, semoga bermanfaat :D

  15. Rhama Patrick Says:

    Ea Allah.. yan ki lebay ndadak nganggo "spidol merah" barang.. wkwkwkwk.... Hooh yan... aku keberatan kalo harus 3 tahun di situ.. ngaaak ngaaak.. ra nikah nikah ngko aku... :)

    Eh, Mon, sepenangkapku mbaca baca2 di buku panduan BU, tiap beasiswa mesthi ada ikatan kerjanya ho'o to... Kalo Mona mungkin kontraknya belum ditentukan bentuk kerjasamanya kayak gimana, di instansi mana, dll, tetapi atas nama daerah yang bersangkutan.....

  16. Nurvirta Monarizqa Says:

    Rhama: nek menurut kontrak yang aku dapet, disitu sama sekali nggak nyinggung masalah harus kerja dimana, bagaimana gitu, disitu perjanjiannya hanya menyangkut urusan perkuliahan ram, jadi karena yang punya kekuatan hukumnya surat kontrak, aku nurut surat kontrak aja, gitu

  17. Yan Geologist Says:

    @rhama : as*mik. aku ra lebay. Lagian itu kontrak cuma kerjanya doang. maksudnya masih bisa melanjutkan cita2 yang lain. Aku wae arep nyambi S2 kok. Nek masalah nikah tentu sudah dipikir to rham.
    Ckakaka...

  18. sebut saja blog.. Says:

    @mona: sip..sip.. i'll try.. @yan: :),mau ikut kelas malem pegawai o Yan? ehm... ehm... Yan udah mikir mpe situ y..? Aku aja masih mikir kalo pulang mau lewat utara pa selatan... wkwkwkwkwk

  19. Yan Restu Freski Says:

    @rhama : apa2an... rham, mang dirimu dah ngirim po?

  20. paulina Says:

    mekanisme pengajuannya gimana ya? aku sekarang masih kelas 12 sma, kalau mau daftar harus nunggu keterima Perguruan Tinggi dulu atau enggak? thanks

Posting Komentar

abcs