Separuh Jiwaku (Flashdisk)

"Berikan satu kata yang akan langsung mengingatkan saya pada kamu"
"Flashdisk"

Bagi yang sudah kenal saya dari SMA mungkin sudah tidak heran lagi dengan style saya sehari-hari: kaos/blus, celana/rok, jilbab, sepatu/sandal/sepatu sandal dan sudah pasti sebuah flashdisk yang menggantung di leher saya. Tapi walaupun teman-teman sudah kenal saya dari SMA, pernahkah teman-teman bertanya kenapa flashdisk menjadi stuff saya sehari-hari? Berapa kalikah saya ganti flashdisk?

Okelah, memang pertanyaan itu adalah pertanyaan yang gak penting pasti sekali dua kali nyahut di pikiran teman-teman (menghibur diri). Jadi begini sejarahnya kenapa flashdisk ini sampai menjadi ciri khas saya. Sebenarnya simpel banget, dahulu awal saya SMA, saya merasa jilbab saya (yang terbuat dari katun) terlalu kaku dan njebebeg (maaf saya nggak tahu terjemahan bahasa indonesia-nya) jadilah bentuk kepala saya mekar seperti singa. Pertama saya coba akali pake gantungan HP untuk "menguruskan" bentuk jilbab tersebut. Tapi ternyata HP berat, jadilah saya menggantinya dengan flashdisk, dan keterusan hingga sekarang kuliah, hahahahahahaaa...

Selama SMA, ada 2 flashdisk yang pernah menggantung di leher saya, pertama adalah flashdisk *piiip* (saya lupa merknya, karena hilang, dihilangkan bapak saya T.T) 1 GB seharga 125 ribu rupiah (mahal banget sumpah). Kemudian saya wariskan ke bapak dan saya beli lagi driveskin 2 GB 70ribu rupiah (yang ada di foto-foto berikut ini). Flashdisknya lucu, kecil, bisa ganti casing, ada warna magentanya (warna kesukaan saya). Sayang seribu sayang saya nggak bisa mempertahankan tutup flashdisknya.

Photobucket
saya masa awal SMA (kiri atas) hingga saya kuliah (kanan bawah) setia bersama si driveskin

Kabar terakhir adalah flash yang menemani saya dalam suka duka, hujan badai, petir dan ombak ini harus wafat karena undetected by seluruh PC yang saya coba semenjak bulan Oktober kemarin :( Hipotesis saya adalah karena tutupnya hilang, sering jatuh, sering kena air, bagian dalamnya tidak terlindung, rusak deh :(

Walhasil karena saya memang butuh tuh tuh banget, saya harus beli flash baru. Saya belilah Adata 4GB 75ribu warna putih biru. Sayang seribu sayang flash pertama saya yang saya waris ke bapak hilang jadi flash ini juga saya waris ke bapak :(. Based on kebutuhan itu tadi, saya beli flashdisk baru lagi deh, ini dia...

Photobucket

Adata 2 GB 75 ribu (ini saya nggak teliti beli, saya minta ke mbaknya yang 4 GB 85ribu tapi dikasihnya ini T.T -- ya sudahlah). Menurut pengalaman saya hampir 5 tahun di dunia perflashdiskan, saya memutuskan beli flashdisk ini karena: 1) Kemampuan write dan readnya yang tinggi 2) Modelnya slide sehingga tidak perlu takut tutup hilang dan 3) harganya murah hehe....

Kalau dicermati, saya juga mengganti gantungan flashdisknya, jadi bentuk rantai bola-bola warna hitam.. (ini kayaknya nggak penting deh -,-)

Sebenarnya banyak sekali pelajaran yang saya dapatkan dari 3 tahun bersama flashdisk driveskin lama saya. Kami sudah seperti sahabat, soulmate, dan walaupun flash bisa dibeli lagi, diisi lagi, pasti akan lain rasanya dengan flash lama kita yang baru kita beli, walau mungkin harga lebih murah, tampilan lebih kuno dan kapasitas lebih besar. Analoginya sama dengan seorang sahabat. Kita telah memiliki sahabat yang cocok, namun karena satu dan lain hal kita berpisah dengan sahabat tersebut.  Teman itu bisa dicari di mana saja, kapan saja. Tapi rasanya akan berbeda jika kita berteman dengan si A, si B dan si C yang notabene teman baru kita. Semua orang punya kelebihan dan kekurangan, dan kita tidak bisa memaksa dia harus seperti sahabat kita yang dahulu. Bisa jadi dia juga bisa menjadi teman yang cocok bagi kita di kemudian hari, di bidang "interest" yang lain. Jangan pilih-pilih teman dari fisiknya, apalagi materinya, karena persahabatan tidak dinilai dari tampang apalagi materi. Betul kan?
9 Responses
  1. Yan Restu Freski Says:

    bener banget mon. Kayak soulmate gitu deh, aku merasakannnya bukan dengan flash disk, tapi dengan sepatu hitamku.

    Dulu belinya pas SMP, mereknya dallas kalau nggak salah. Aku sukanya karena dia kain, sehingga kalau dibawa itu enteng dan kaki2 nggak sumpek. Nyaman dipakai, modelnya aku suka. Sampai kebawa2 SMA, kelas 1-2-3, plus kuliah kemarin. Awet banget ya.

    Tapi beberapa kali kemarin kena air, kena panas berlebih, walhasil, lapisan2 isinya keluar semua. Dari spon atinya, sampe kain2nya mbrodol semua. Kasihan.

    Njuk aku muter2 ke toko2 sepatu mencari sepatu baru (aku dipaksa oleh bapak-ibukku). Dan alhamdulillah nemu sepatu yang sama. Tapi ukurannya kecil. 40. Kakiku kan jumbo. minimal 42.

    Aku pulang hampa. Aku mau pake sepatu lama itu. Walau sudah rusak.

    Tapi2, sekarang bener2 bobol deh, bukan karena mlongo kayak sepatu laper (jahitannya kuat banget lho). Tapi karena aku pake sepeda motor, sepatunya kena panas mesin.

    Akhirnya aku beli lagi, maunya cari yang sama lagi. Tapi sekarang malah nggak ada sama sekali. Jadinya beli yang lain deh, (yang aku pake tadi lho mon). Pertama make, aku agak sungkan. Tapi lama-lama aku enjoy juga.

    Hehe... tapi analogimu dengan sahabat itu keren mon.

    (komenku kepanjangen ya? yoben.)

  2. Yan Restu Freski Says:

    ono fotone ifa, kamu, sama seorang yang harusnya pake jilbab. Wkwkwk. eh mon, kok iso fotone digawe hitam putih ning flashdisk e iso ora hitam putih ki nganggo opo e?

  3. Nurvirta Monarizqa Says:

    wah yan... yan.. untung aku udah injak sepatu baru *loh*
    bisa laah, ini abad 21, semua bisa dibikin, besok deh aku kasih tau di dinprop aja :p

  4. dza.talidhut Says:

    huehehehe, *injek sepatu Yan dulu*
    jadi itu alesan kamu gantungin flashdisk tiap saat?
    eh tapi yang slide bisa kena air juga lho, kan nggak ketutup juga.

  5. fatimahfapud - فاطمة Says:

    wahaha .. nyawamu wes ganti to mon?

  6. Nurvirta Monarizqa Says:

    @dza: iya juga sih, tapi kalo bertutup, pasti ntar tutupnya aku ilangin lagi *bodoh*
    @faput: haha... begitulah.. tapi koyone iki arep takdol meneh deh.. kudune aku tuku le 4 GB... :(

  7. ザキヤちゃん ^^ Says:

    flashdisk itu liontin kalungnya mona, haha

  8. wahyu Says:

    pantesan kemana dibawa......
    kayak jimat mon.....hahaha

  9. Nurvirta Monarizqa Says:

    @zakiya: iya jek, haha.. kayaknya aku nikah nanti liontin cincinnya juga flashdisk aja :p ak oleh2 dari jepang flashdisk aja deh *loh*
    @mas wahyu: weh kok bisa mampir blog ini e mas, heheee

Posting Komentar

abcs