Failure


Mengantar kakak kembar, si Tontun, yang akan berlaga di semifinal Imagine Cup bersama tim: Uzi, Taufiq. Maaf gambarnya jelek, maklum pake BB si Rizki *ups*

Maaf bagi para penggemar saya *huek*, kalo pada ngikutin tulisan di blog ini, mungkin pada bertanya-tanya "iki Mona lagi ngopo tulisane ra nggenah ra nggenah, ababil tenan" haha.... memang, saya lagi mengalami fase dimana saya sekitar dua bulan ini sedang drop se drop dropnya. Banyak failure yang saya alami seperti gagal tembus Imagine Cup Software Design ini misalnya (walaupun saya alhamdulillahnya masuk Round 2 worldwide kategori Kinect Fun Labs). Terus ada juga gagal NetRiders, gagal mencukupi duit sebuah event (sampe pernah bikin saya pengen mati karena dalam sehari ditolak 6 tempat), gagal menjadi Project Manager yang baik dan lain lain dan lain lain.

Saya jadi inget dulu pernah dicurhatin adek kelas menyoal kenapa dia gagal terus dan saya berhasil terus. Ini kemudian mengingatkan saya pada memori indah masa lalu dimana saya masih punya passion yang tinggi terhadap segala yang saya lakukan. Saya jaman dulu rajin, gigih dan penuh semangat, itu sebabnya sering sukses. Beda banget sama Mona 2 bulan ini.

Setelah saya telusuri sebenarnya apa yang menyebabkan saya begini, ternyata mungkin karena saya nggak fokus dengan apa yang saya lakukan. Saya seperti anak itik kehilangan induknya, tapi ya memang kenyataannya begitu, saya kehilangan figur yang saya pikir bisa jadi pengganti induk tersebut di awal bulan Maret -____________-

Seperti posting saya di sini saya memang harus merelakan, tapi ternyata pinjem istilah Beyonce, "you're irrepracable" -__________________- Jadinya saya masih kepikiran terus, karena di antara semua failure, itu failure saya yang terbesar selama 2 bulan ini. Mungkin gak keliatan ya, karena saya orangnya kalo hal semacam ini emang no expression banget untuk menutupi apa yang saya rasakan di dalam hati (opoh). Tapi well, itu membuat saya sadar bahwa saya ini ternyata cewek hahahaha (ini didedikasikan buat semua temen yang nganggep saya entah itu nggak normal dan entah itu lesbi :p). Dan menjadi pelajaran banget pokoknya. Doakan supaya saya tidak trauma dan menjadi lesbi beneran (?)

Terus sekarang gimana Mon? Entah kesambet apa, saya berhasil keluar dari lingkaran pokok permasalahan utama saya itu. Saya sekarang reborn menjadi Mona yang baru dan telah kembali meng-arrange tujuan hidup saya. Saya sudah 19, sebentar lagi tidak berstatus teenager dan harus mempersiapkan hidup menjadi lady. Seorang lady tidak lagi berpura-pura kuat. Dia benar-benar kuat :)

Selain ada matahari, perlu hujan untuk membuat pelangi.
nb: emang bener deh menulis itu cara terbaik untuk melepaskan segala emosi. Lega sekarang.

 Nurvirta Monarizqa, a lady.
0 Responses

Posting Komentar

abcs