Thanks Blora!

Tanggal 29 Maret - 2 April 2012 saya berkesempatan mengunjungi kota asal mula nama si Dyah Dhani Mustikarini, Blora kota Mustika. Dia juga yang suruh saya ngeblog tentang kota kelahirannya ini -,-. Ngapain emang mon kamu disana? Ngamen cyiin...

Jadi ceritanya saya diundang untuk mengisi pelatihan olimpiade matematika di SMA 1 Blora. Saya tidak usah ceritakan ya ngajar apa aja, kalian pasti nggak dong :p. Kami (saya dan teman-temin: mas Ridlo, Ulin, mas Sandi, mbak Yunita) cuma ngajar sampe jam 5 habis itu nganggur di hotel, cari makan. Hari pertama kami cari sate


Dapetlah kami sate pak Teguh (yang lupa saya foto). Sate ayam Blora di Jalan Pemuda. Oh jadi gini ya rasanya sate Blora, enak, agak pedes karena ada semacam kuah gulainya di bumbu kacangnya. Harga satenya ditung per tusuk. Di foto di atas keliatan di sebelah kalender ada daftar harga satenya. Lucunya, di bagian deket kasir juga ada daftar harga sate tapi ada beberapa yang selisih harga sama di daftar satunya. Wkwkwkwkw...

Besok malemnya, giliran saya yang diajak umminya Dydhan untuk keliling Blora. Kebetulan beliau disana. Pertama tante temenin saya beli sepatu yang mendadak jebol di Blora di toko Menara. Murah-murah cyin


Saya dapet sepatu flat harga 30.000 rupiah. Cus, kami pergi ke lontong tahu depan Pom Bensin jalan A. Yani.


Saya nggak tau harganya berapa soalnya cuma ditraktir :3 makasih tante :D lontong tahu ini adalah makanan sejenis lotek gitu mungkin ya kalo di Jogja, tapi bumbu kacangnya encer banget. Perpaduan antara Kupat tahu dan lotek, semacam itulah.

Saya sempat diputer-puterin keliling Blora, dan satu hal yang ada di pikiran saya, kok Blora cilik tenan mbulane, wkwkwkw... Jam 8 malam udah kayak jam 11 malam di Jogja.

Malam minggu, giliran saya keliling sama temen saya yang kebetulan kuliah di Akamigas-STEM Cepu, si Fatah. Rencana kami juga wisata kuliner ke minimal 3 tempat makan. Wuakakakaka....


Pertama kami ke Depot Bakmi Kolonel di Jalan Kolonel Sunandar. Katanya sih terkenal. Dan emang sih, banyak banget yang dateng kesana. Rata-rata bawa keluarga, dan saya nggak liat anak muda seusia kami, kebanyakan semacam sosialitanya kota Blora gitu deh.


Menunya banyak dan dipampang di dinding. Ada mie, pangsit, dll. Saya beli semacam Mie Pangsit gitu, harganya 9.000 apa ya lupa


Terus minumnya saya beli es kolonel. Harganya lima ribu. Rasanya semacam es bolo-bolo kemasan yang jama dulu dijual di warung-warung itu


Woke, pembukaannya selesai :9 Kami pengen makan yang beratan dikit ke sate Blora yang katanya enak. Jalan apa gitu saya lupa. Tapi ternyata ruame mampus, jadilah kami langsung ke tujuan ketiga, Javana Cafe.


Gak nyangka kan Blora punya cafe :p Harga-harga menunya rata-rata sepertiga sampe seperempat harga di Kedai Kopi Jogja. Murah beutz dan rasanya gak kalah kok. Cuman sayangnya gak ada AC dan banyak yang ngerokok. Saya sendiri adalah satu-satunya pengunjung berjilbab di kafe ini. Saya sempat ragu ini sebenernya kafe baik-baik apa enggak hueeeeeeee.........


Banyak anak muda kesini. Yang cewek cantik-cantik, yang cowok biasa aja :p. Di sini kami karena udah lama gak ketemu jadi cerita panjang lebar kali tinggi tentang gimana kuliah, gimana apakah masih idup apa enggak, dll. Dari pembicaraan panjang ini saya realize bahwa ternyata saya sudah bisa berdamai dengan masa lalu-masa lalu saya :) dan tenyata kesimpulannya adalah all I need is menunggu seseorang yang bersedia menunggu saya untuk siap (?) wuopoh mon....

Overall saya seneng di Blora. Satu-satunya yang bikin saya bete adalah travel Gajah, yang nganter saya pulang, yang minta lima belas ribu padahal cuma masuk gang 200 m (*^%#%$&*&(

Thanks Blora :)
7 Responses
  1. dydhan Says:

    hidup bloraaa,
    kata ummi, ummi aja kalau dianter pulang nambah 25 ribu bang, tapi dia gak pernah minta looooohhh, ummi aja yang kebaikan, :p

  2. Anonim Says:

    makasih juga mb mona, udah diajarin matematika

  3. Anonim Says:

    Belum merasakan kan harus tinggal di blora 1 tahun tapi terpaksa? Sgt2 tdk nyaman

  4. Nurvirta Monarizqa Says:

    @dydhan: ahhahahaha.... aku kan anak kuliahan yang harus irit
    @anonim1: sama-sama, ini anak SMA 1 Blora kemaren ya? semoga sukses :)
    @anonim2: belum sih, tidak nyaman kenapa? hehe

  5. irham Says:

    liat makanannya jadi laper wkwkwk :D

  6. maspram_blora Says:

    hahaha..untung nggak ngasih kesan tentang kondisi jalannya

  7. Syaiful Falah Says:

    mbaknya asli Jogja ya??

    ceritanya lucu, :D
    Blora kota kelahiran saya juga.. :p

Posting Komentar

abcs