Jogja Art Fair 2012 (ART|JOG 2012)

What? Jogja Art Fair 2012
Where? Taman Budaya Yogyakarta
When? sampai 28 Juli 2012
How much? gratis, tapi kalo mau beli katalog dan tote bag bisa seharga 10.000, katalog lengkap 25.000

Jadi ceritanya ini tahun ketiga saya liat pameran tahunan ini, sebelumnya saya lihat tahun 2010 dan 2011. Saya sudah lama pengen kesini tapi selalu ada aja halangan, kayaknya tahun kemaren gampang banget kesini. Cari temen kesini juga gampang, tinggal ajak Dydhan misalnya, tapi sekarang anak ini sudah punya abang baru dan pastinya jadi temen mainnya yang baru :(. Yaudahsih.

Akhirnya saya kesini bareng Gilang yang minta saya mengembalikan kalkulatornya. Tema tahun ini adalah Asia Barat, jadi Taman Budaya ddesain mirip gajah, yang terbuat dari bambu. Di depannya juga ada patung gajah yang unyu 


Masuk ke dalam, banyak karya seni yang dipamerkan. IMHO nih, IMHO aja, saya lebih suka ART|JOG tahun lalu, padahal tahun lalu saya juga bilang hal yang sama. Jadi intinya saya tidak begitu puas dengan pameran tahun ini. But so far bagus kok :)

Ini ada beberapa capture saya pake charles via Pudding Camera. Enjoy :)

ada foto levitation yang keren juga









ada juga pameran dalam pameran di dalamnya, terus booth dari Dagadu yang jualan merchandise

Suroloyo

Where? Puncak Suroloyo, Kulon Progo
When? Selasa, 17 Juli 2012
With? ATIT (Anak Touring IT): Tontun, Iqbal, Dita, Ditun, Tipeh, Al, Reza, Kalih, Raka, Ardi, Pras

Ceritanya kami lagi pengen touring ke Suroloyo. Cuslah kami sekitar jam setengah 9 pagi dari kosnya Tontun. Suroloyo terletak di bagian utara Kulon Progo. Dari Jalan Godean, lurussssssss sampe perempatan pasar, lurusssss lagi sampe perempatan Alfamart Nanggulan Kulon Progo. Nanti belok kanan, terus ikutin jalan. Sampai pertigaan yang ada tugunya, lurusssss lagi sampai ketemu pertigaan yang ada penunjuk arah bahwa Suroloyo 5,5 km ke kiri. Ikutin arah panah ke kiri 5,5 km dan taraaaa... Sampai Suroloyo deh.

Jalan ke arah Suroloyo offroad. Naik mobil bisa sih, tapi harus hati-hati banget. Naik motor juga, kalau bisa pake motor bebek biasa aja biar enteng. Paling enak kemari musim kemarau dengan langit yang cerah. Sepanjang jalan banyak tebing gampang longsor, jadi kalau musim ujan gak kebayang deh kalo longsor. Kalo mendung juga pemandangannya bakal gadapet :/

jalanan menuju Suroloyo, beginilah

Sebelum sampai puncak, ada jalan dimana di sebelah kanan kita bisa melihat view yang indah. Kita mampir sebentar buat foto-foto. Ohya maaf, ini saya motonya cuma pake Charles, jadi agak burem :/

pemandangan tepi jalan

Akhirnya kami sampai. Suroloyo sepertinya sedang berkembang. Banyak semacam penginapan, resort, yang mulai dibangun disitu. Semoga bisa meningkatkan ekonomi warga sekitar deh :)

Kata Tontun yang udah pernah kesini, ada sekitar 3 puncak yang bisa dinaiki. Salah satunya bertangga begini. Kami cuma naik satu karena satu aja udah kecapekan. Tips aja yang jarang olahraga, silakan stretching dulu sebelum naik 284 anak tangga curam ini. Kalo nggak bakal pegel betis 3 hari kayak saya :&

 tangga menuju surga (?)


Di atas, ada sebuah pos untuk melihat pemandangan. Karena agak berkabut, pemandangannya jadi monoton khas bentang alam Jogja yang ijo-ijo aja. Jadinya agak mbosenin. Padahal kalo cerah, kita bisa melihat Gunung Merapi, Sumbing dan Merbabu di kejauhan. Oh unlucky :/

 ada arca Hindunya

Konon tempat ini dulu dijadiin tempat bertapa. Tapi saya gak sempat kroscek langsung karena rombongan saya kali ini hanya rombongan main, bukan teman curious sejarah macam saya.Next time bisa dikulik lagi lah. Yang eman-eman adalah ketika tempat seperti ini kemudian banyak coretannya. Ada coretan KKN UGM lagi. Malu gue (facepalm).


Yeah. That's all... Capek, kami cus ke Bakso PK Jalan Godean (gak penting). Yang jelas walaupun saya kurang puas, tapi cukup fun di tengah kesibukan saya yang padat ngurusin Sagasitas Research Exhibition. Xixixixii (dasar anak nakal)


Enjoy!

A Thousand Years

"........... how can I love 
when I'm afraid to fall............" 
- Christina Perri

#pukpuknurvirta

Jadi inget
Ema: Mon kok lagu ini ngehits banget sih?
Mona: Liat ini deh em
Ema: huaaaaaa bagus banget, minta mooooooon..
Mona: kemana aja kamu em -,-

I Love Sunshine

Saya tidak tahu kapan persisnya saya mulai mencintai sunrise dan sunset. Saya suka gradasi warna hangat. Saking cintanya, saya bisa makjegagik tetiba ikut teman hunting di pantai padahal itu dadakan -,-. Untuk memenuhi *kebutuhan* saya ini, saya sering pergi ke belakang rumah (bukit Boko) untuk kemudian menunggu sunset tiba di puncak  bukit tersebut. That's fun dan menyenangkan bisa mengagumi ciptaan Allah yang begitu indah :)

Berikut adalah hasil merandom saya untuk mencari bang sunset dan bang sunrise



sunset di deket rumah temen

drini sunset

Glagah sunset

Sadranan Sunrise

Glagah sunrise

sunrise di kota Jogja

Dan di bawah ini adalah sunrise impian saya, bahkan masuk dalam daftar tempat yang harus dikunjungi sebelum meninggal oleh CNN


Semoga bisa kesana :3

Kebun Buah Mangunan Part 2

Oke, ceritanya, habis dari Candi Barong, kami ke Kebun Buah Mangunan (lagi - buat saya). Kami lewat jalur yang tidak biasa, lewat Jalan Prambanan-Piyungan kemudian ke arah Patuk, Gunung Kidul. Setelah Bukit Bintang ada pos polisi dan kemudian kami belok kanan, teruuuuuuuuuuus ikutin jalan besar sampai ada perempatan dengan beringin di tengahnya. Di situ ada plang ke arah Imogiri lurus kalo ga salah, yaudah, ikutin aja teruuuuuuuusss... sampai hutan pinus dan kemudian ada pertigaan tinggal belok kiri dan ikuti petunjuk saja.

Di sini walau pake Google Map, saya nyasarin rombongan :'(((((

Berikut adalah hasil capturan saya dari si Charles


panorama

Not bad, dan ini foto alay saya sama si Dydhan. Credit to mas Fikri yang udah motoin.


Selamat liburan di Jogja!

Classroom Rules

Kalau saya punya sekolah, saya ingin memejeng tulisan ini

pinterest.com

Sayang selama saya sekolah, nggak pernah ada kelas yang memotivasi saya seperti ini :')

abcs