Kuantifikasi Galau

Semalam saya galau karena mendapatkan email dimana ternyata coaching untuk APICTA tabrakan sama symposium saya di Jepang. Padahal dari suratnya, kayaknya kalo gak ikut coaching bakal gak dibolehin berangkat APICTA. Gemes juga sih kenapa jadinya tabrakan, soalnya di awal dikasih taunya tanggal 26, bukan 12. Biasa, wanita, suka terlalu jauh berpikir ke depan dan saya sudah berpikir gak bisa berangkat APICTA

2

Lucunya adalah ketika kemudian, teman seperjuangan saya, teman yang sering sekamar sama saya jaman SMP-SMA: mbak Tata yang cantik, kemudian mbales twit saya dan kita jadi  ngomongin masalah galau yang dimodelkan dengan bahasa matematika #apadeh. NB: dibacanya dari bawah ke atas

conv

Dan yang membuat saya tertohok banget kemudian adalah twit terakhirnya

1

Yes, dari tadi saya mbahas bahwa galau itu nyata dan pasti punya penyelesaian real walaupun itu irrasional, padahal sebenarnya, galau itu pemodelan imajiner yang bahkan existensi realnya sama sekali nggak ada (abot tenan).

Karena galau itu cuma ada dan menjadi as real as now gara-gara trend. Bergerak naik sesuai pola regresi eksponensial.

Padahal sebenarnya, galau itu imajiner, cuma ada di otak kita, kita yang mengimajinasikannya dan membentuk galau itu sendiri. Kalau kita mengimajinasikannya sebagai sesuatu yang berat dan besar, pasti dia akan mendekati sumbu real, namun ketika kita bisa handling dengan melimitkannya hingga mendekati nol, galau itu nggak ada.

Ngomong opo sih Mon –,-, padahal intinya cuma satu sih:

Lebih baik kita menghindari hal-hal yang bikin galau daripada nantinya galau.

Miscellaneous Place Jogja

Udah lama nggak mereview Jogja, kali ini saya akan mereview tempat-tempat yang menjual barang-barang miscellaneous, dari penting sampe nggak penting. Intinya cocok untuk beli kado sih, ini berdasar pengalaman saya yang akhir-akhir ini sering cari kado. Berikut beberapa tempat yang menurut saya miscellaneous banget:

1. Gramedia Sudirman, Jl Jenderal Sudirman


View Larger Map

Adalah tempat favorit saya untuk membeli sesuatu yang random. Selain jual buku di lantai 3, dia juga jual printer, tas, CD, hp di lantai 1, terus nah ini dia yang random banget, jual alat tulis di lantai 2. Nggak cuma alat tulis sih, banyak barang-barang lucu dijual disana karena ternyata gramed sekarang impor barang dari korea untuk lantai 2 ini. Contohnya ada fancy agenda (saya banget), tempat leptop, dompet, dompet hp, tempat paspor dll. Walau kadang harganya mahal, tapi itu sebanding dengan availability nya yang cuma ada di Gramedia doang, daripada harus ke Korea? :p

Saya pernah ke Gramedia Jakarta dan Bandung. Sepengalaman saya ke kedua tempat itu, nggak ada yang ngalahin ke-miscellaneous-annya barang lucu di lantai 2 nya Gramedia Sudirman Jogja ini :p

2. Jolie, Jl Kyai Mojo


View Larger Map

Ini miscellaneous banget buat cewek, isinya aksesoris. Ada 3 lantai, lantai 1, 2 dan lower ground-nya. Lantai 1 ngejual barang-barang aksesoris jadi, lantai 2 menjual bahan-bahan untuk bikin aksesoris (favorit saya nih), dan lower ground menjual sepatu serta baju-baju. Baju-baju yang dijual nggak begitu umum tapi harganya juga ngga mahal-mahal amat. Intinya jadi smartshopper aja sih.

3. Mirota Kampus, Jl  C Simanjuntak


View Larger Map

Deket sama kampus membuatnya rame tiap hari. Swalayan paling murah di Jogja yang pernah saya temui. Jual berbagai macam barang dari kebutuhan sehari-hari, pakaian, alat tulis sampai alat elektronik. Doyan kesini karena murahnya sih hehe.

4. Mirota Batik, Jl Achmad Yani


View Mirota Batik in a larger map

Letaknya di Jl Achmad Yani, sejalan sama Malioboro. Adalah tempat favorit turis untuk beli merchandise. Turis aja seneng apalagi masyarakat lokal. Pas buat beli oleh-oleh karena jualan banyak kerajinan, dari paling murah sampai paling mahal. Karena namanya kerajinan, dan kerajinan Jogja lagi, pasti banyak barang unik yang bisa dibeli.

5. Pasar Beringharjo, Jl Achmad Yani


View Larger Map

Pasar induknya Jogja, kalo jadi smartshopper, pasti bisa beli banyak barang menarik di sini. Tapi karena kekompleksannya, saya kayaknya harus bikin satu post khusus deh untuk njelasin pasar Bringharjo ini :p Pokoknya kita bisa dapet batik, baju, kerajinan hingga barang bekas yang berkualitas di sini. Kalo pinter nawar, harganya bakal jadi mmmuuuraaaahbangetzzz.

6. Elizabeth, Jl Urip Sumoharjo


View Mirota Batik in a larger map Toko tas sih, tapi jual sepatu sama baju juga. Ini recommended pol kalo mau beli tas, dan keluarganya (tas kecil, tas kosmetik, dll). Saya pokoknya kalo butuh tas langsung nyasar kesini. Sedia tas wanita hingga tas sekolah. Modelnya nggak pasaran, harga terjangkau dan banyak pilihan. Top deh.

7. Progo, Jl Mayor Suryotomo


View Larger Map

Tujuan utama pasangan baru nikah atau anak kos yang baru ke Jogja. Jual perlengkapan rumah tangga paling komplit di Jogja. Kalo beli kado buat orang nikahan, saya pasti ke sini. Haha.....

Oke, pas 7 tempat kayak acara On The Spot aja -,- murni opini saya lho, kalo temen-temen punya tempat favoritnya sendiri untuk beli sesuatu yang random untuk kado misalnya, kasih tau saya ya.... :3

Halaman Baru

Berhubung sebentar lagi bakal sering ketemu orang secara professional, jadinya bikin halaman baru deh buat narsis dikit :3. Semoga habis ini banyak yang nyantol #eh.

A Walk to Remember

A Side of Me Called Brain (ASMCB): "Halo hati, gimana kabarmu? Gimana perjalanannya? Aku sebenernya udah nggak pengen kesitu lho, tapi pepatah selalu bilang untuk ngikutin kamu, jadi yaudah deh aku ngikut"

A Side of Me Called Heart (ASMCH): "Terlalu banyak kesedihan huks huks, setiap lewat tempat yang pernah dia ceritain rasanya sediiiiiih...... banget........ Terus juga banyak nyesek deh pokoknya, di sana capek, lingkungannya ngga cocok, emosi melulu bawaannyaaaaaaaa........."

ASMCB: "Jelas dong, aku juga capek tau, bentar-bentar ngambil dari folder episodic memory, kan memori-memori itu udah aku masukkin gudang jauh malah kamu minta ambilin lagi"

ASMCH: "Kayaknya aku emang ngga tulus deh doing this job....... Mana sampai hari akhir aku nungguin seseorang melaksanakan janji tapi ternyata nggak dia tepatin. Tapi walau gitu kok aku agak entengan ya begitu udah mau pulang?"

ASMCB: "Tau nggak, setiap kamu meminta episodic memorymu balik itu, aku nemu remah-remah badanmu yang lama hilang keselip, terus aku bersihin dan aku balikin. Kamu nggak sadar badanmu udah utuh lagi?"

ASMCH: "Huaaaaaaa makasih banget bray, you know me so well lah yaaaaaaa pantesan jadi bahagia banget"

ASMCB: "Udah ya, plis jangan diulang lagi perbuatannya kemarin, ngrepotin banget tau. Udah jangan sakit lagi, jangan ngrepotin Mona lagi, kasian nanti dia tambah kurus, wakakakak. Terus habis ini kamu mau ngapain?"

ASMCH: "Yongkru bray, sekarang aku udah utuh lagi, aku pengen preparing for the last aja :)"

ASMCB: "Beneran lho, mohon kerjasamanya yaaaa"

Nurvirta, 
habis melakukan perjalanan masa lalu untuk mengambil remahan hatinya agar dia nggak heartless lagi :)

Berharga

Posting ini didekasikan untuk orang-orang yang menurut saya sangat berharga untuk hidup saya

1. Keluarga

Nggak usah ya saya jelasin karena apa. Otomatis. I love them, sedih kalo nggak bisa membahagiakan mereka. Terutama adek saya :" nyesek kalo inget suka nggak bisa memenuhi permintaannya. Satu hal utama yang saya dapatkan dari keluarga ini adalah be independent.

f

2. Teladan Family

Ini juga no doubt sebenernya. I love Teladan, dengan segala atmosfernya. Teman-teman yang selalu mendukung satu sama lain, saling mengingatkan dalam kebaikan, saling berpacu dalam prestasi, hubungan batinnya luar biasa. Sampai saya kuliah, saya merasa lingkungan Teladan adalah lingkungan pendidikan terbaik yang pernah saya alami. Mungkin banyak orang juga merasa demikian sampai ada pepatah “menantu idaman adalah alumni Teladan” –,- itu ungkapan ngeles untuk “njeruk” (dapet pasangan sesama Teladan). Tapi memang sih saya mengakui, temen Teladan adalah yang paling warm dan “know us so well” itu tadi karena dibesarkan di tempat dan dengan cara berpikir dan prinsip yang rata-rata sama, jadinya cocok deh :3

117
ok
<SAMSUNG DIGITAL CAMERA>
DSC00938

Foto-foto di atas adalah foto beberapa besties jaman SMA :”. Thanks karena sudah mengisi hari-hari hidup saya.

3. Keluarga di Kompetisi

Saya pernah cerita kalo di kompetisi kita bisa punya banyak temen baru yang kayak keluarga seniri karena senasib sepenanggungan, itu juga yang saya rasakan sekarang
Mirna Jatiningrum
Napong, alias Nana ompong. My girl. Orang yang pualing nyambung dijak random ala saya, mbolang ke tempat miscelanneous, sampe membuat sesuatu kerajinan nggak jelas gitu. Semenjak dia kuliah di ITB jadi jarang melakukan kerandoman itu lagi, untung kemarin di Bandung udah sedikit mengobati :” saya kenal dari SMP, satu tim olimpiade, tapi walau SMA kita beda, kita masih sering main bareng karena klopnya itu tadi.

mona-nana
Fotone alay yo ben
Nggenjot Family
Lupa singkatannya apa, intinya tim OSN DIY lah, begitu. Ini juga kompak banget, podho ndesone, saling mendukung dan membantu

Keluarga Pelatnas
Pelatnas adalah tempat di mana pressurenya luar biasa. Temen adalah lawan, tapi temen juga yang bisa menguatkan kita di saat lagi down *apasih*

Image030
Dian, Ita, Mercia. Room mate jaman 2008 *aduh jaman kapan kui*

DSC01093
Teman-teman bermain jaman 2008, anak Kebumian, soalnya entah kenapa anak matematika kadang nggak mau have a life –,-

15452_1193923602513_1061112002_30524384_6290272_n
Jaman pelatnas 2009, saya nggak ada karena saya yang motret –,- dengan gila pergi bareng mereka, saya cewek sendiri, dan pulang jam 10 malem. Ini adalah kelompok paling have a life di pelatnas 2009. Bareng mereka pasti ada aja yang bisa diketawain. Selalu gembira dan selalu bahagia. Kuangen bocah-bocah ini pol :”

4. IT Family

Cover Photo

Dosen saya pernah bilang bahwa beliau bangga sama kami, yang sangat kompak. Itu juga yang saya rasakan. Orangnya yang gampangan *gampang diajakin ini itu*, bikin jadi gampang berbaur. Walau kadang kalian nyebelin terus saya jadi bete dan sampe ada temen yang ngira saya benci anak IT. Nggak kok, I love you all :*
Gembelszt
Secara professional, ini adalah tim terbaik yang pernah saya join, dari Gemastik, sampe Inaicta. Hard work, saling dukung, semoga tetep solid untuk ke depannya :”

IMG_0874
Ema, Trias, Iqbal
<SAMSUNG DIGITAL CAMERA>

Dibedain sama yang di atas karena hubungannya beda. It’s more personal. Jadi di samping kami punya hubungan professional seperti di atas, actually they’re my best friends. Kami berempat jadi deket karena dulu sering belajar bareng di kos ema, terus jadi kebongkar deh satu per satu aibnya, rahasianya, cerita menyedihkannya, cerita bahagianya *apasih*

Ema yang susah mengungkapkan sesuatu, sampe ketika dia belum ngomong kita udah bilang “iya em aku ngerti maksudmu” terus ditimpali “yaudah kalian tau maksudku apa kan”. A precious one karena sering saya tebengin kosnya, ngerjain apa-apa bareng, dan jadi tempat sampah curhatan saya yang nggak jelas karena walaupun kamu sering tak marahin soalnya berlaku childish tapi sejujurnya di banyak hal kamu itu dewasa banget em :” bangunnya jangan siang terus ya em.

Trias, orang yang dulu kayaknya susah move on tapi ternyata sekarang udah bisa punya cewek, langgeng lagi. A super one. Cowok rapi yang saya iri-in kerapiannya. Tisu kering tisu basah dia bawa. Tasnya rapi dan sangat all organized walaupun kayaknya tulisannya nggak serapi hidupnya.

Iqbal, yang karena kedekatan rumahnya dengan saya (padahal yo koyone me 10 km an) jadi sering saya repotin untuk anterin saya pulang kalo kemaleman. Pernah membuat saya terkesan karena cuci piring di rumah saya –,- Sejauh ini kayaknya udah kurusan seperti targetnya. Aku liat foto di atas ngakak lho bal ternyata dulu kamu chubby banget. Karena sukses dalam mengatur berat badan, dia kemudian memberi saya banyak saran untuk kemudian lebih gendutan. Tapi sepertinya target terakhirnya untuk mendapatkan seseorang belum sukses. Maju terus ya bal, atau move on deh yang lain banyak kok.
Mirza, Maya
C360_2012-03-18-13-12-51

Mirza, a miscellaneous boy yang pernah minjemin saya androidnya 2 minggu, bb-nya sebulan, kameranya 2 hari. Karena kami lahir di bawah bintang yang sama, jadi punya banyak kesamaan dan jalan berpikir, dan saya jadi malah pengen melindungi (?)

20120511115016

Maya, bagi saya, dia itu kayak kakak, selalu nyemangatin dan selalu saya repotin. Aku inget banget may waktu itu aku nemu tulisanmu panjang lebar di halaman tengah agendaku, yang intinya supaya aku tetep semangat because I’m special. Sumpah nangis maaaaay ;_; Terakhir saya ngerepotin dia buat ngurus kartu ujian saya. Maaf may. Love you :*

5. Sagasilay

Ah nggak punya foto lengkap sagasilay team.

Adalah komunitas yang mana paling jarang ngegosip dan kalo ketemu malah tukar ilmu pengetahuan karena kami memang dari berbagai disiplin ilmu yang berbeda. Itu yang menarik dan yang paling saya suka dari sagasilay. Kedekatannya juga luar biasa karena kami sering banget kerja bareng dan akhirnya mewajibkan kami harus saling dekat satu sama lain
The Fantastic Four

Sagasilay sering dibagi dalam tim-tim kecil, dan saya pasti kebagiannya sama orang-orang ini: Yan, Nuha, Rhama. Akhirnya punya foto berempat :”. Karena sering kerja bareng, dimarahin bareng, seneng bareng, komunikasi bareng, bahkan senasib bareng karena ikut beasiswa yang sama, kedeketannya bukan hanya sekedar partner kerja lagi tapi udah jadi konco kenthel lah. Saking deketnya kadang komunikasi implisit juga bisa nyambung

Rhama: “Aku suka warna ijo”
Yan: “Stiker di motorku aku suka lampu ijo”
Mona: “Padi siap panen itu warnanya kuning”

Dan itu sumpah kami ngerti apa yang sebenernya dimaksudkan satu sama lain. Wakakak.

Rhama: “seko endi we ha”
Nuha: “ngeterke adiku”
Yan, Rama: “wuaadikuuuuuuu”

Hingga kemudian Yan menyebut kami dengan fantastic four, pas banget karena 3 cowok 1 cewek dengan Nuha adalah si watu nya. Terus yang suamiku yang mana dong (?)
Dydhan
20120305191929
Couldn’t say more. Kalo dia cowok, saya pasti nembak dia duluan walau saya cewek. Orang pertama yang ngasih saya bunga, yang perhatian, yang know me so well, yang paling gampang di ajak ngerandom. Yang tahu apa yang harus dia lakukan terhadap saya. Saya nganggep dia kayak adek saya sendiri karena saking preciousnya saya merasa harus melindungi dia. Tapi ya itu tadi, sering dia bersikap seperti kakak saya, bahkan pacar saya (padahal saya jomblo) yang sangat sweet terhadap saya. Love you adiks. Semoga tercapai semua keinginanmu :*

Nurvirta,

lagi melankolis dan pengen nulis sesuatu yang touchy

Victory Loves Preparation

Adalah cerita saya seminggu kemarin di Jakarta-Bandung. Jakarta untuk menghadiri OPSI 2012 (Olimpiade Penelitian Siswa Indonesia) dan Bandung untuk menghadiri GeMasTIK 2012. Ini bukan kali pertama saya marathon OPSI-GeMasTIK. Tahun lalu juga begini. Namun karena Oktober tahun ini there are so many things yang membuat konsentrasi saya kesana kemari, saya merasa agak kewalahan menghadapinya.

Tanggal 7 Oktober 2012 hari Ahad malam saya berangkat dari Jogja, dimana Kamis-Jumat saya ngga bobo lembur aplikasi Windows Store saya (yang akhirnya gagal lolos WACK, sedih), Jumat-Sabtu-Ahad adalah saya jadi panitia makrab FDK, Ahad pagi-sore saya ikut AppsClinic di kampus padahal belum packing sama sekali dan praktis saya kurang tidur dari hari Kamis, ditotal mungkin ngga nyampe 5 jam Disappointed smile terlebih Ahad malam saya harus tidur di kereta. Gak nyeyak banget.

Oke, beruntung saya nggak sendirian, ada teman-di-saat-saat-apes saya, si Nuha yang ikutan berangkat Ahad malam. Saya langsung berdoa semoga nggak kena apes lagi *wakakak*. Alhamdulillah mulus sampe Kaperda DIY di Menteng Senin pagi.

Mandi, makan, cus lah kami ke Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan di Sudirman untuk nemenin adik-adik Kontingen OPSI DIY persiapan pameran

1

DIY ngirim 28 karya, sepertiga dari seluruh peserta OPSI yang 87 karya. Jadi dimana-mana nemu siswa berkaos kuning seragam DIY :3

Selesai jam 5, kami pulang. Anak-anak ke Twin Plaza dan kami ke Kaperda

2

Pasukan sagasilay berbaju abu-abu. Saya sole female deh seperti biasa. Tahun ini nggak banyak yang bisa dateng padahal harus handling banyak orang Sad smile saya besoknya harus pergi pula Sad smile. Mana presentasi buat GeMasTIK belum selesai, mana tugas dari Beasiswa Unggulan suruh bikin esai belum selesai, mana laporan praktikum belum selesai, mana tugas TAP belum selesai, mana tugas MI belum selesai *nangis darah*

Selasa, hari pembukaan OPSI pun tiba, dibuka langsung oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nasional kita, bapak Muhammad Nuh yang kemudian keliling stand peserta. Tidak lupa pak Nuh ternyata mampir ke stand adek-adek binaan saya dan tentu, tidak lupa saya kemudian berfoto dengan mereka, si Galih dan si Diky-Mamat

3

Setengah 12 cuss ke Bandung via XTrans dari Kartika Chandra (langsung KSBB OSN 2005), bayar 75 ribu. Alhamdulillahnya GeMasTIK tahun ini di Bandung dan saya ada banyak temen yang bisa direpoti di sana. First thanks for Gilang yang udah repot-repot ngejemput saya dari Cihampelas terus nganterin sampe tempat dafar ulang :”

Sampai Labtek V, daftar ulang terus TM. Malemnya lembur bikin presentasi sama masih benerin program. GeMasTIK tahun ini saya join senior saya, dewa IT mas Risqi dan dewa ilkom mas Ismail di kategori Aplikasi. Bikin aplikasi NgaturSawah yang membantu petani merencanakan irigasi dan mengoptimalkan sawahnya.

Pembukaan, kami telat, gara-gara pada kesiangan –______- tapi lumayan sih masih dapet beberapa performance

4

UGM tahun ini krisis se krisis-krisisnya dengan hanya bisa meloloskan 2 tim Sad smile alias 6 orang, dan saya sole female dong. Apes deh di Jakarta cewek sendiri, di sini juga cewek sendiri –___-. Sagasilay masih mending, mereka masih have a live jadinya saya masih diajakin asik-asikan, lha ini rombongan geeks, eh salah, nerd. Saya kesepian jadinya Sad smile

5

6

Pembukaan kemdudian dilanjutkan di Aula Barat. Tahun ini ada keynote speakernya di acara. Lumayanlah nambah-nambah pengetahuan walau dalam hati gelisah karena nanti sore bakalan presentasi. Di pembukaan juga dipamerkan beberapa poster peserta. Poster saya yang mana hayoo

7

Oke, pas presentasi saya tidak merasa sendang dalam kondisi terbaik. H-11 menit saya masih ngedit layout program, dan saat dipanggil, laptop mas Ismail yang dipake buat presentasi henggggg…. Tolooooooooooooong………. Sad smile sumpah langsung down, kerasa banget hawa nggak enaknya kemudian diantara kami bertiga. Kami banyak dikritik. Saya merasa bersalah karena memang nggak menyiapkan plan untuk pertanyaan yang mungkin muncul, mas Ismail merasa bersalah karena leptopnya heng, dan mas Risqi merasa bersalah entah karena apa. Pokoknya habis itu suasananya nggak enak. Saya ngajak mereka keluar Labtek untuk sedikit menghibur diri pada gak mau Disappointed smile yaudah jadinya saya main sama temen SMA saya, si Titik.

Kamis pagi, saya dapet pengumuman bahwa DIY dapet 2 emas, 1 perak 4 perunggu apa ya kalo nggak salah di OPSInya. Seneng, tapi sedih juga soalnya adek-adek binaan saya tadi gak dapet Sad smile. But life must go on. Saya memutuskan untuk lembur tugas dan gak ikut mas-mas tersebut ke ITB. Ngapain juga toh nggak ada acara. Saya ke kafe sebelah penginapan yang katanya cukup ngehits, Bober. Cukup menaikkan mood karena saya bener-bener punya me-time.

Siangan, saya ke ITB ketemu Nana Pongski, partner in doing so many silly interests. Kangen juga sama makhluk satu ini soalnya dia paling nyambung kalo saya ajak ngerandom :”

8ok

Kami ke Colosseum, pameran IT gitu, rangkaian GeMasTIK juga. Di sana ketemu dan dianter sama mantan temen sekamar saya jaman berjuang dulu, si Fira.

“Cie mbak sekre, sibuk banget sekarang phy”
“Kamu apalagi, tapi kan sibukmu produktif gitu”

Orang kelima yang bilang sibukku produktif selama di Bandung, dan semuanya mahasiswa ITB. Saya dari sini merasa bersyukur banget. Saya dulu pengen ke ITB, univ Indonesia prioritas saya, sayangya saya nggak boleh dan akhirnya kecantol UGM. Tapi semua jadi berkah ketika ternyata di UGM saya lebih berkembang dan di-iri-in sama temen-temen saya yang kuliah di ITB. Allah emang tau yang terbaik :”

Terus sorenya saya habiskan dengan banyak tindakan miscellaneous, dari ngantering Napong beli kalkulator, ke Riau Junction, Gramedia, Tobucil, sampe Ciwalk –____-

Malamnya saya hampir telat ke penutupan dan ternyata dua teman tim saya ini juga pada telat. Duh nggak kompak banget ya setim tapi jarang bareng. Huks huks. Dan tibalah saat pengumuman

9

Maaf UGM. Maaf.

Maaf sekali anda kurang beruntung Nurvirta. Juara Aplikasi dari ITS dan juara umumnya ITB. UGM sama sekali nggak dapet medali. Satu pun enggak Sad smile Ternyata mas Ismail sebelumnya udah tau, disms dosennya kalau kami peringkat 4 haha what the…. Nyesel sedih, nyesek banget, tapi ya harus ikhlas dan nerima. Yaudah sih lah ya. Saya nggak enak banget sama kedua senior saya ini. Saya nggak fokus ngerjain proyek ini dan jadinya begini Sad smile

Victory loves preparation, seperti judulnya, walau kalah dan postingan ini bukan postingan gembira, banyak hal yang saya dapatkan dari kedua acara yang saya posting di sini. Bahwa setiap kemenangan dipersiapkan dengan baik, dengan fokus dan dengan sepenuh hati, dengan gembira, dengan optimis dan niat yang tulus.

Bahwa kita nggak selamanya harus menang terus, bahwa kita bekerja dengan tim yang mana komunikasi dua arah itu butuh banget nggak hanya top down, bahwa ternyata UGM harus bekerja lebih keras lagi dan memperhatikan lomba nasional selain Pimnas dan KRN, bahwa ternyata pengorbanan itu mutlak untuk sebuah kejayaan,

Dan bahwa saya mendapatkan pelaran banyak di sini (malah dibaleni meneh, koyo inception)

Okay, masih banyak waktu Nurvirta. Bangkit and get ready Smile

 

Nurvirta Monarizqa

kalah gemastik

Am I Dreaming?

image

DPA saya, Bu Suning pernah cerita kalo beliau nggak sengaja majang wallpaper default Windows, sebuah tempat di Amerika yang saya lupa namanya itu, dan beliau kemudian dapet undangan ke Amerika. Begitu pula ketika beliau majang wallpaper koala, tau-tau dapet undangan ke Australia.

Saya, yang memang cinta sama sunrise kebetulan majang sebuah sunrise yang indah banget, di Jepang. Dan gak nyangka “teori” DPA saya itu benar. I feel so blessed :” still can’t believe it.

Jek, jek, Zakiya, akhirnya aku menjengukmu :”

Kompetisi

Lagi pengen nulis ini, sebagai refleksi, dan sebagai sarana untuk ngeles karena IP turun :p

Well.. semester kemaren saya nggak maksimal. Bukannya sombong, tapi saya memang menargetkan nilai sempurna di tiap mata kuliah yang saya ikuti. Bukan kenapa-napa, saya cuman pengen nyaingin temen saya, sebut saja namanya Nuha yang sekarang IPK nya masih 4 -,-

Oke, kegagalan ini kemudian membuat saya tersadar satu hal:

Apa yang kamu cari Nurvirta?

Sejuta orang di dunia lulus dengan cumlaude. Cumlaude dan IP super cumlaude sekarang udah mainstream. 

Apa yang membedakan kamu dengan mereka Nurvirta?

Yang membedakan kamu dengan mereka adalah Prestasi, di bidang yang lain.

Sebut saja IP bagus adalah prestasi di bidang akademis perkuliahan, maka saya harus punya prestasi di bidang lain.

Terus gimana caranya punya prestasi Nurvirta?

Ya ikut kompetisi. Saya termasuk orang yang haus kompetisi karena saya pada dasarnya butuh pacuan untuk maju, walau pada dasarnya setiap manusia pasti ingin lebih terlihat menonjol dibanding manusia lain. Tapi saya butuh pacuan untuk itu. Saya ikut kompetisi apa pun yang memang saya suka dan itu passion saya, semisal lomba lukis (jaman SD), lomba matematika (jaman SMP dan SMA), hingga lomba karya (SMA hingga sekarang kuliah).

Suprisingly, ternyata efek dari kompetisi ini banyak banget untuk hidup saya. Di samping rasa deg-degan dan atmosfernya yang bikin nagih macem putaw, ada beberapa hal yang menjadikan Mona menjadi Mona yang sekarang :)

1. Perasaan untuk terus ingin berkembang
Semakin lama kompetisi semakin sulit, karena tentu lawannya semakin berat juga. Ini membuat kita ingin selalu improve diri agar bisa bersaing dengan yang lain.

2. Tanggung Jawab
Secara kalo kita kompetisi, kadang kita bawa nama, entah nama pribadi, entah nama instansi. Untuk itu pastilah kita harus bisa jaga baik nama tersebut. Ini kerasa banget waktu ikut kompetisi bersuporter macem Teknisiade kemaren. Ada SUTET (Suporter Teknik Elektro dan IT) yang selalu dukung kami. Rasanya spirit nambah dan rasanya nggak pengen banget ngecewain mereka.

3. Percaya Diri
Salah satu mental yang dilatih dari kompetisi adalah percaya diri. Kompetisi membuat kita tidak lagi menjadi katak dalam tempurung yang hanya jago kandang. Kita bisa tahu dunia luar, persaingan di luar. Sekalinya bisa menaklukkan, akan bertambah satu poin kepercayaan diri kita. Pengalaman adalah guru terbaik bukan?

4. Bersyukur
Sering saya dalam kondisi "beruntung" ketika memenangkan pertandingan, padahal menurut saya lawan saya lebih jago. Apa artinya? I'm blessed :) itu yang membuat saya selalu bersyukur bahwa ternyata jago saya nggak cukup untuk memenangkan kompetisi. Pendekatan dengan Maha Pemberi Rejekilah yang menjadikan semuanya menjadi mudah 

5. New Family
Pernah lihat Master Chef? Kalo bilang itu drama (walau mungkin emang ada dramanya, saya nggak tau juga), berarti belum pernah ikut kompetisi dimana kamu harus hidup serumah dengan lawan-lawanmu, yang akhirnya menjadi keluarga barumu. Ya kayak gitu rasanya. Sedih ketika ada yang harus pulang, sedih ketika temennya tinggal dikit dan kamu jadi susah punya temen sharing, tapi positifnya, kita punya komunitas baru. Komunitas yang satu interest, yang terbentuk karena ikut kompetisi. Kita jadi punya banyak kenalan dan link. Siapa tau juga ketemu jodoh waktu kompetisi #eh

6. Membagi Waktu
Berkompetisi membuat kita harus set priority semua kegiatan kita. Saya belajar multitasking juga karena kompetisi. Saya belajar tegas dalam prioritas juga karena kompetisi. Tapi seiring bertambahnya usia kok saya merasa ketegasan membagi prioritas saya mulai menurun ya -___________-

7. Membangun Mental dan Belajar Ikhlas
The best point yang saya dapatkan dari kompetisi. Siapa bilang Mona menang terus? Saya jadi inget dulu ada salah seorang adek kelas saya yang pressing saya karena merasa dia kalah terus sementara saya menang terus. Haha... belum tahu dia.. saya sore tadi juga habis kalah main basket Teknisiade :( sedih, tapi satu hal, saya belajar ikhlas menerima segala keputusan yang terjadi. Di pelatnas, saya sering dapat pressure dari lawan-lawan saya yang membuat saya down. Disitu saya belajar untuk bangkit dan tetep berjuang, nggak peduli apa kata orang (jangan-jangan ini yang bikin saya heartless :/). Di pelatnas juga, saya sering dapet nilai 0, jadi saya nggak shock kalau sekolah atau kuliah kemudian dapet nilai jelek :)) Jadi lebih siap menghadapi segala kenyataan sih intinya.

Haha... pas 7, lucky number 7. Tulisan ini sebenernya terpikir begitu aja setelah seharian merefleksi bulan September. Allah pinter banget membolak-balikkan hati. Agustus saya merasa terpuruk, down se down-downnya karena patah hati (malu juga mengakui kalo Nurvirta bisa patah hati, tapi gapapa, ini bukti kalo saya masih perempuan :">). Andaikan saya nggak pernah ikut kompetisi, saya pasti nggak bakal tau gimana caranya melakukan handover (tsaaah handover) dari kesedihan saya karena pas September saya harus ngerjain beberapa kompetisi. Dan hasilnya saya melewati September dengan sangat bahagia. :) Allah juga tidak akan membolak-balikkan hati tanpa kita yang berusaha duluan membalikkan hati gosong kita ternyata :))

So buat para maba-maba yang galau kuliah mau ngapain, saran saya kejarlah akademik, tapi juga kejarlah prestasi di bidang yang lain, yang kalian suka. Tumbuhlah menjadi diri kalian sendiri, tumbuhlah bersama kompetisi. Gimana caranya?


  1. Mulai dari hal yang kalian suka, mengerjakan sesuatu yang disuka pasti bakal lebih menyenangkan dibandingkan terpaksa :)
  2. Jadikanlah hal yang kalian suka itu menjadi keahlian kalian. Kalian tidak hanya suka, tapi harus ahli disitu. Ahli di suatu bidang tertentu kayaknya lebih baik daripada tau banyak tapi rata. Lebih bagus lagi kalo nganut filosofi huruf T, tahu banyak dan tahu satu yang mendalam
  3. Cari ajangnya. Walau kompetisi belum tentu lomba, tapi lomba terlihat lebih real dalam membangun kompetisi. Ada hadiahnya lagi :))
  4. Kalo bosen, boleh lho nyoba kompetisi yang lain buat refreshing ~

Kalo bisa diamalkan, yakin berguna banget buat mengarungi kehidupan, tsaaaaaaaaah... Karena sejatinya, hidup ini adalah kompetisi yang sebenarnya :)

Selamat berkompetisi sahabat-sahabatku yang super!
abcs