A Walk to Remember

A Side of Me Called Brain (ASMCB): "Halo hati, gimana kabarmu? Gimana perjalanannya? Aku sebenernya udah nggak pengen kesitu lho, tapi pepatah selalu bilang untuk ngikutin kamu, jadi yaudah deh aku ngikut"

A Side of Me Called Heart (ASMCH): "Terlalu banyak kesedihan huks huks, setiap lewat tempat yang pernah dia ceritain rasanya sediiiiiih...... banget........ Terus juga banyak nyesek deh pokoknya, di sana capek, lingkungannya ngga cocok, emosi melulu bawaannyaaaaaaaa........."

ASMCB: "Jelas dong, aku juga capek tau, bentar-bentar ngambil dari folder episodic memory, kan memori-memori itu udah aku masukkin gudang jauh malah kamu minta ambilin lagi"

ASMCH: "Kayaknya aku emang ngga tulus deh doing this job....... Mana sampai hari akhir aku nungguin seseorang melaksanakan janji tapi ternyata nggak dia tepatin. Tapi walau gitu kok aku agak entengan ya begitu udah mau pulang?"

ASMCB: "Tau nggak, setiap kamu meminta episodic memorymu balik itu, aku nemu remah-remah badanmu yang lama hilang keselip, terus aku bersihin dan aku balikin. Kamu nggak sadar badanmu udah utuh lagi?"

ASMCH: "Huaaaaaaa makasih banget bray, you know me so well lah yaaaaaaa pantesan jadi bahagia banget"

ASMCB: "Udah ya, plis jangan diulang lagi perbuatannya kemarin, ngrepotin banget tau. Udah jangan sakit lagi, jangan ngrepotin Mona lagi, kasian nanti dia tambah kurus, wakakakak. Terus habis ini kamu mau ngapain?"

ASMCH: "Yongkru bray, sekarang aku udah utuh lagi, aku pengen preparing for the last aja :)"

ASMCB: "Beneran lho, mohon kerjasamanya yaaaa"

Nurvirta, 
habis melakukan perjalanan masa lalu untuk mengambil remahan hatinya agar dia nggak heartless lagi :)
0 Responses

Posting Komentar

abcs