Berharga

Posting ini didekasikan untuk orang-orang yang menurut saya sangat berharga untuk hidup saya

1. Keluarga

Nggak usah ya saya jelasin karena apa. Otomatis. I love them, sedih kalo nggak bisa membahagiakan mereka. Terutama adek saya :" nyesek kalo inget suka nggak bisa memenuhi permintaannya. Satu hal utama yang saya dapatkan dari keluarga ini adalah be independent.

f

2. Teladan Family

Ini juga no doubt sebenernya. I love Teladan, dengan segala atmosfernya. Teman-teman yang selalu mendukung satu sama lain, saling mengingatkan dalam kebaikan, saling berpacu dalam prestasi, hubungan batinnya luar biasa. Sampai saya kuliah, saya merasa lingkungan Teladan adalah lingkungan pendidikan terbaik yang pernah saya alami. Mungkin banyak orang juga merasa demikian sampai ada pepatah “menantu idaman adalah alumni Teladan” –,- itu ungkapan ngeles untuk “njeruk” (dapet pasangan sesama Teladan). Tapi memang sih saya mengakui, temen Teladan adalah yang paling warm dan “know us so well” itu tadi karena dibesarkan di tempat dan dengan cara berpikir dan prinsip yang rata-rata sama, jadinya cocok deh :3

117
ok
<SAMSUNG DIGITAL CAMERA>
DSC00938

Foto-foto di atas adalah foto beberapa besties jaman SMA :”. Thanks karena sudah mengisi hari-hari hidup saya.

3. Keluarga di Kompetisi

Saya pernah cerita kalo di kompetisi kita bisa punya banyak temen baru yang kayak keluarga seniri karena senasib sepenanggungan, itu juga yang saya rasakan sekarang
Mirna Jatiningrum
Napong, alias Nana ompong. My girl. Orang yang pualing nyambung dijak random ala saya, mbolang ke tempat miscelanneous, sampe membuat sesuatu kerajinan nggak jelas gitu. Semenjak dia kuliah di ITB jadi jarang melakukan kerandoman itu lagi, untung kemarin di Bandung udah sedikit mengobati :” saya kenal dari SMP, satu tim olimpiade, tapi walau SMA kita beda, kita masih sering main bareng karena klopnya itu tadi.

mona-nana
Fotone alay yo ben
Nggenjot Family
Lupa singkatannya apa, intinya tim OSN DIY lah, begitu. Ini juga kompak banget, podho ndesone, saling mendukung dan membantu

Keluarga Pelatnas
Pelatnas adalah tempat di mana pressurenya luar biasa. Temen adalah lawan, tapi temen juga yang bisa menguatkan kita di saat lagi down *apasih*

Image030
Dian, Ita, Mercia. Room mate jaman 2008 *aduh jaman kapan kui*

DSC01093
Teman-teman bermain jaman 2008, anak Kebumian, soalnya entah kenapa anak matematika kadang nggak mau have a life –,-

15452_1193923602513_1061112002_30524384_6290272_n
Jaman pelatnas 2009, saya nggak ada karena saya yang motret –,- dengan gila pergi bareng mereka, saya cewek sendiri, dan pulang jam 10 malem. Ini adalah kelompok paling have a life di pelatnas 2009. Bareng mereka pasti ada aja yang bisa diketawain. Selalu gembira dan selalu bahagia. Kuangen bocah-bocah ini pol :”

4. IT Family

Cover Photo

Dosen saya pernah bilang bahwa beliau bangga sama kami, yang sangat kompak. Itu juga yang saya rasakan. Orangnya yang gampangan *gampang diajakin ini itu*, bikin jadi gampang berbaur. Walau kadang kalian nyebelin terus saya jadi bete dan sampe ada temen yang ngira saya benci anak IT. Nggak kok, I love you all :*
Gembelszt
Secara professional, ini adalah tim terbaik yang pernah saya join, dari Gemastik, sampe Inaicta. Hard work, saling dukung, semoga tetep solid untuk ke depannya :”

IMG_0874
Ema, Trias, Iqbal
<SAMSUNG DIGITAL CAMERA>

Dibedain sama yang di atas karena hubungannya beda. It’s more personal. Jadi di samping kami punya hubungan professional seperti di atas, actually they’re my best friends. Kami berempat jadi deket karena dulu sering belajar bareng di kos ema, terus jadi kebongkar deh satu per satu aibnya, rahasianya, cerita menyedihkannya, cerita bahagianya *apasih*

Ema yang susah mengungkapkan sesuatu, sampe ketika dia belum ngomong kita udah bilang “iya em aku ngerti maksudmu” terus ditimpali “yaudah kalian tau maksudku apa kan”. A precious one karena sering saya tebengin kosnya, ngerjain apa-apa bareng, dan jadi tempat sampah curhatan saya yang nggak jelas karena walaupun kamu sering tak marahin soalnya berlaku childish tapi sejujurnya di banyak hal kamu itu dewasa banget em :” bangunnya jangan siang terus ya em.

Trias, orang yang dulu kayaknya susah move on tapi ternyata sekarang udah bisa punya cewek, langgeng lagi. A super one. Cowok rapi yang saya iri-in kerapiannya. Tisu kering tisu basah dia bawa. Tasnya rapi dan sangat all organized walaupun kayaknya tulisannya nggak serapi hidupnya.

Iqbal, yang karena kedekatan rumahnya dengan saya (padahal yo koyone me 10 km an) jadi sering saya repotin untuk anterin saya pulang kalo kemaleman. Pernah membuat saya terkesan karena cuci piring di rumah saya –,- Sejauh ini kayaknya udah kurusan seperti targetnya. Aku liat foto di atas ngakak lho bal ternyata dulu kamu chubby banget. Karena sukses dalam mengatur berat badan, dia kemudian memberi saya banyak saran untuk kemudian lebih gendutan. Tapi sepertinya target terakhirnya untuk mendapatkan seseorang belum sukses. Maju terus ya bal, atau move on deh yang lain banyak kok.
Mirza, Maya
C360_2012-03-18-13-12-51

Mirza, a miscellaneous boy yang pernah minjemin saya androidnya 2 minggu, bb-nya sebulan, kameranya 2 hari. Karena kami lahir di bawah bintang yang sama, jadi punya banyak kesamaan dan jalan berpikir, dan saya jadi malah pengen melindungi (?)

20120511115016

Maya, bagi saya, dia itu kayak kakak, selalu nyemangatin dan selalu saya repotin. Aku inget banget may waktu itu aku nemu tulisanmu panjang lebar di halaman tengah agendaku, yang intinya supaya aku tetep semangat because I’m special. Sumpah nangis maaaaay ;_; Terakhir saya ngerepotin dia buat ngurus kartu ujian saya. Maaf may. Love you :*

5. Sagasilay

Ah nggak punya foto lengkap sagasilay team.

Adalah komunitas yang mana paling jarang ngegosip dan kalo ketemu malah tukar ilmu pengetahuan karena kami memang dari berbagai disiplin ilmu yang berbeda. Itu yang menarik dan yang paling saya suka dari sagasilay. Kedekatannya juga luar biasa karena kami sering banget kerja bareng dan akhirnya mewajibkan kami harus saling dekat satu sama lain
The Fantastic Four

Sagasilay sering dibagi dalam tim-tim kecil, dan saya pasti kebagiannya sama orang-orang ini: Yan, Nuha, Rhama. Akhirnya punya foto berempat :”. Karena sering kerja bareng, dimarahin bareng, seneng bareng, komunikasi bareng, bahkan senasib bareng karena ikut beasiswa yang sama, kedeketannya bukan hanya sekedar partner kerja lagi tapi udah jadi konco kenthel lah. Saking deketnya kadang komunikasi implisit juga bisa nyambung

Rhama: “Aku suka warna ijo”
Yan: “Stiker di motorku aku suka lampu ijo”
Mona: “Padi siap panen itu warnanya kuning”

Dan itu sumpah kami ngerti apa yang sebenernya dimaksudkan satu sama lain. Wakakak.

Rhama: “seko endi we ha”
Nuha: “ngeterke adiku”
Yan, Rama: “wuaadikuuuuuuu”

Hingga kemudian Yan menyebut kami dengan fantastic four, pas banget karena 3 cowok 1 cewek dengan Nuha adalah si watu nya. Terus yang suamiku yang mana dong (?)
Dydhan
20120305191929
Couldn’t say more. Kalo dia cowok, saya pasti nembak dia duluan walau saya cewek. Orang pertama yang ngasih saya bunga, yang perhatian, yang know me so well, yang paling gampang di ajak ngerandom. Yang tahu apa yang harus dia lakukan terhadap saya. Saya nganggep dia kayak adek saya sendiri karena saking preciousnya saya merasa harus melindungi dia. Tapi ya itu tadi, sering dia bersikap seperti kakak saya, bahkan pacar saya (padahal saya jomblo) yang sangat sweet terhadap saya. Love you adiks. Semoga tercapai semua keinginanmu :*

Nurvirta,

lagi melankolis dan pengen nulis sesuatu yang touchy
2 Responses
  1. Dyah Dhani Says:

    kakak, miss you :*

Posting Komentar

abcs