Victory Loves Preparation

Adalah cerita saya seminggu kemarin di Jakarta-Bandung. Jakarta untuk menghadiri OPSI 2012 (Olimpiade Penelitian Siswa Indonesia) dan Bandung untuk menghadiri GeMasTIK 2012. Ini bukan kali pertama saya marathon OPSI-GeMasTIK. Tahun lalu juga begini. Namun karena Oktober tahun ini there are so many things yang membuat konsentrasi saya kesana kemari, saya merasa agak kewalahan menghadapinya.

Tanggal 7 Oktober 2012 hari Ahad malam saya berangkat dari Jogja, dimana Kamis-Jumat saya ngga bobo lembur aplikasi Windows Store saya (yang akhirnya gagal lolos WACK, sedih), Jumat-Sabtu-Ahad adalah saya jadi panitia makrab FDK, Ahad pagi-sore saya ikut AppsClinic di kampus padahal belum packing sama sekali dan praktis saya kurang tidur dari hari Kamis, ditotal mungkin ngga nyampe 5 jam Disappointed smile terlebih Ahad malam saya harus tidur di kereta. Gak nyeyak banget.

Oke, beruntung saya nggak sendirian, ada teman-di-saat-saat-apes saya, si Nuha yang ikutan berangkat Ahad malam. Saya langsung berdoa semoga nggak kena apes lagi *wakakak*. Alhamdulillah mulus sampe Kaperda DIY di Menteng Senin pagi.

Mandi, makan, cus lah kami ke Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan di Sudirman untuk nemenin adik-adik Kontingen OPSI DIY persiapan pameran

1

DIY ngirim 28 karya, sepertiga dari seluruh peserta OPSI yang 87 karya. Jadi dimana-mana nemu siswa berkaos kuning seragam DIY :3

Selesai jam 5, kami pulang. Anak-anak ke Twin Plaza dan kami ke Kaperda

2

Pasukan sagasilay berbaju abu-abu. Saya sole female deh seperti biasa. Tahun ini nggak banyak yang bisa dateng padahal harus handling banyak orang Sad smile saya besoknya harus pergi pula Sad smile. Mana presentasi buat GeMasTIK belum selesai, mana tugas dari Beasiswa Unggulan suruh bikin esai belum selesai, mana laporan praktikum belum selesai, mana tugas TAP belum selesai, mana tugas MI belum selesai *nangis darah*

Selasa, hari pembukaan OPSI pun tiba, dibuka langsung oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nasional kita, bapak Muhammad Nuh yang kemudian keliling stand peserta. Tidak lupa pak Nuh ternyata mampir ke stand adek-adek binaan saya dan tentu, tidak lupa saya kemudian berfoto dengan mereka, si Galih dan si Diky-Mamat

3

Setengah 12 cuss ke Bandung via XTrans dari Kartika Chandra (langsung KSBB OSN 2005), bayar 75 ribu. Alhamdulillahnya GeMasTIK tahun ini di Bandung dan saya ada banyak temen yang bisa direpoti di sana. First thanks for Gilang yang udah repot-repot ngejemput saya dari Cihampelas terus nganterin sampe tempat dafar ulang :”

Sampai Labtek V, daftar ulang terus TM. Malemnya lembur bikin presentasi sama masih benerin program. GeMasTIK tahun ini saya join senior saya, dewa IT mas Risqi dan dewa ilkom mas Ismail di kategori Aplikasi. Bikin aplikasi NgaturSawah yang membantu petani merencanakan irigasi dan mengoptimalkan sawahnya.

Pembukaan, kami telat, gara-gara pada kesiangan –______- tapi lumayan sih masih dapet beberapa performance

4

UGM tahun ini krisis se krisis-krisisnya dengan hanya bisa meloloskan 2 tim Sad smile alias 6 orang, dan saya sole female dong. Apes deh di Jakarta cewek sendiri, di sini juga cewek sendiri –___-. Sagasilay masih mending, mereka masih have a live jadinya saya masih diajakin asik-asikan, lha ini rombongan geeks, eh salah, nerd. Saya kesepian jadinya Sad smile

5

6

Pembukaan kemdudian dilanjutkan di Aula Barat. Tahun ini ada keynote speakernya di acara. Lumayanlah nambah-nambah pengetahuan walau dalam hati gelisah karena nanti sore bakalan presentasi. Di pembukaan juga dipamerkan beberapa poster peserta. Poster saya yang mana hayoo

7

Oke, pas presentasi saya tidak merasa sendang dalam kondisi terbaik. H-11 menit saya masih ngedit layout program, dan saat dipanggil, laptop mas Ismail yang dipake buat presentasi henggggg…. Tolooooooooooooong………. Sad smile sumpah langsung down, kerasa banget hawa nggak enaknya kemudian diantara kami bertiga. Kami banyak dikritik. Saya merasa bersalah karena memang nggak menyiapkan plan untuk pertanyaan yang mungkin muncul, mas Ismail merasa bersalah karena leptopnya heng, dan mas Risqi merasa bersalah entah karena apa. Pokoknya habis itu suasananya nggak enak. Saya ngajak mereka keluar Labtek untuk sedikit menghibur diri pada gak mau Disappointed smile yaudah jadinya saya main sama temen SMA saya, si Titik.

Kamis pagi, saya dapet pengumuman bahwa DIY dapet 2 emas, 1 perak 4 perunggu apa ya kalo nggak salah di OPSInya. Seneng, tapi sedih juga soalnya adek-adek binaan saya tadi gak dapet Sad smile. But life must go on. Saya memutuskan untuk lembur tugas dan gak ikut mas-mas tersebut ke ITB. Ngapain juga toh nggak ada acara. Saya ke kafe sebelah penginapan yang katanya cukup ngehits, Bober. Cukup menaikkan mood karena saya bener-bener punya me-time.

Siangan, saya ke ITB ketemu Nana Pongski, partner in doing so many silly interests. Kangen juga sama makhluk satu ini soalnya dia paling nyambung kalo saya ajak ngerandom :”

8ok

Kami ke Colosseum, pameran IT gitu, rangkaian GeMasTIK juga. Di sana ketemu dan dianter sama mantan temen sekamar saya jaman berjuang dulu, si Fira.

“Cie mbak sekre, sibuk banget sekarang phy”
“Kamu apalagi, tapi kan sibukmu produktif gitu”

Orang kelima yang bilang sibukku produktif selama di Bandung, dan semuanya mahasiswa ITB. Saya dari sini merasa bersyukur banget. Saya dulu pengen ke ITB, univ Indonesia prioritas saya, sayangya saya nggak boleh dan akhirnya kecantol UGM. Tapi semua jadi berkah ketika ternyata di UGM saya lebih berkembang dan di-iri-in sama temen-temen saya yang kuliah di ITB. Allah emang tau yang terbaik :”

Terus sorenya saya habiskan dengan banyak tindakan miscellaneous, dari ngantering Napong beli kalkulator, ke Riau Junction, Gramedia, Tobucil, sampe Ciwalk –____-

Malamnya saya hampir telat ke penutupan dan ternyata dua teman tim saya ini juga pada telat. Duh nggak kompak banget ya setim tapi jarang bareng. Huks huks. Dan tibalah saat pengumuman

9

Maaf UGM. Maaf.

Maaf sekali anda kurang beruntung Nurvirta. Juara Aplikasi dari ITS dan juara umumnya ITB. UGM sama sekali nggak dapet medali. Satu pun enggak Sad smile Ternyata mas Ismail sebelumnya udah tau, disms dosennya kalau kami peringkat 4 haha what the…. Nyesel sedih, nyesek banget, tapi ya harus ikhlas dan nerima. Yaudah sih lah ya. Saya nggak enak banget sama kedua senior saya ini. Saya nggak fokus ngerjain proyek ini dan jadinya begini Sad smile

Victory loves preparation, seperti judulnya, walau kalah dan postingan ini bukan postingan gembira, banyak hal yang saya dapatkan dari kedua acara yang saya posting di sini. Bahwa setiap kemenangan dipersiapkan dengan baik, dengan fokus dan dengan sepenuh hati, dengan gembira, dengan optimis dan niat yang tulus.

Bahwa kita nggak selamanya harus menang terus, bahwa kita bekerja dengan tim yang mana komunikasi dua arah itu butuh banget nggak hanya top down, bahwa ternyata UGM harus bekerja lebih keras lagi dan memperhatikan lomba nasional selain Pimnas dan KRN, bahwa ternyata pengorbanan itu mutlak untuk sebuah kejayaan,

Dan bahwa saya mendapatkan pelaran banyak di sini (malah dibaleni meneh, koyo inception)

Okay, masih banyak waktu Nurvirta. Bangkit and get ready Smile

 

Nurvirta Monarizqa

kalah gemastik

0 Responses

Posting Komentar

abcs