Movember Part 3: Fukuoka

Dianjurkan baca Movember Part 1 dan Movember Part 2 nya dulu :3

Hari ketiga, jadwalnya ke ecotown, tapi kayaknya si Bapak nggak interest dan malah ngajak ke Nagasaki. Pak Armin memberi titik tengah untuk ke Fukuoka dari pagi saja

16

row atas: sarapan saya hari pertama di Kitakyushu (kiri), sarapan saya hari terakhir di Kitakyushu (kanan). Yang kanan lebih “njepangi”

Saya sih ngikut-ngikut aja walau saya personally penasaran sama ecotown, dan jadilah kami naik kereta Shinkansen ke Fukuoka seharga 1250 Yen. Sumpah di sini duit saya udah abis sebenernya, jadilah saya sering ngutang ke si Bapak. Pelajaran untuk siapapun yang ke negara manapun, tuker duitlah di Indonesia saja, lebih murah, atau bawa USD. Saya nggak sempat nuker ke yen dan cuma nuker SGD saya di bandara dan cuma dinilai 1400 Yen T___T padahal di Indonesia kayaknya SGD segitu setara hampir 3000 Yen T__T

17

Turun dari stasiun Hakata langsung ke Yodobashi, gudang gadgetnya Fukuoka. Mirip Jogjatronik gitu kali ya. Tapi karena ngga punya duit, yaudah liat-liat aja.

18

Kami rencana mau sholat Jumat di Masjid Fukuoka, masjid terbesar di pulau Kyushu. Sekalian aja lewat Kyushu University kampus lama. Kata Pak Armin udah banyak gedung yang ngga dipake karena udah pada pindah. Tinggal FMIPA doang yang disini. Tempat ini deket banget sama bandara jadi bisa liat pesawat dalam ukuran yang besar dan frekuensi yang tinggi. Cocok banget buat si Danni kuliah di sini.

19

Walaupun namanya masjid terbesar, tapi ya karena Islam disini minoritas, secara fisik bangunannya ngga besar-besar banget. Se masjid Al Uswah (Masjid nya SMA saya), tapi ada 3 lantai. Lantai 1 untuk laki-laki, lantai 2 untuk wanita, lantai 3 untuk TPA dan tempat sholat ummahat yang bawa anak kecil. Di sini si Bapak yang emang artis banget ketemu banyak mahasiswanya lagi, termasuk Pak Cuk dan Mas Tyan, anak S1 TETI 2009 yang lagi exchange di Kyushu Univ. Sebenernya saya dulu pernah ngasih spoiler ke dia bahwa saya akan ke Fukuoka. Tapi dia ngiranya saya akan “melanjutkan” dia yang exchange setahun di Kyudai sampe-sampe dia udah kepikiran mewariskan sepedanya ke saya. Padahal saya kesini cuma satu hari dan dia kaget karena nggak nyangka ketemunya “secepet” ini. Cepet dalam jangka waktu dari saya ngasih spoilernya dan cepet dalam durasi saya di Fukuokanya.

20

Kami ke Ohori, semacam taman begitu yang ada kuil dan mantan kuilnya. Ada danau, pohon-pohon indah, dan tempat tinggi untuk mendapatkan pemandangan  Fukuoka

DSC_0155o

Sore, kami cari makan. Udon lagi sih, dilanjut cari hotel kami. Si Bapak bilang kami dikasih hotel di b-Hakata, tapi pak Armin dan rombongan ternyata di hotel Toyoko Inn. Baiklah kami mencar. Kami cari hotel dibantu mas Tyan dan Pak Cuk. Ternyata cari hotelnya susah, lagi-lagi ada orang Jepang baik yang melihat kebingungan kita kemudian datang mendekat “Can I help you?” terus melihat alamat yang kita cari dan menunjukkan jalan. Baik mampus bukan? *meleleh*

Sampai, tidak ada nama kami di sana. Saya sebenernya juga agak aneh sih sama hotel ini, secara dulu saya urus visa ngga pake alamat hotel ini waktu ngisi bagian “tempat tinggal di Jepang”. Jadilah saya make fasilitas internet untuk mencari tahu kebenaran kami harusnya tinggal di mana, dan bener aja, harusnya kami ke hotel satunyaaaaaa…… –_________-. Setelah minta maaf ke resepsionis, pergilah kami ke hotel satunya yang deket sama stasiun Hakata.

Malam, rencananya mau cari oleh-oleh, sekalian ketemu Zakiya Aryana, dan foto buat #TeladanEverywhere :3 Makasih buat Jeki yang mau nemenin walau cuma ketemu beberapa jam aja :’)

22

dan malam ini saya nggak sempat beli maem, jadilah cuma nge”junkfood” ala Jepang, beli onigiri di 7eleven –,-

23

enak :3

Dan malam itu adalah malam terakhir saya di Jepang. Honestly, saya sudah terlanjur juatuh cinta sama negeri yang satu ini, tapi apa boleh buat, saya harus pulang :’) Jadilah keesokan harinya saya mengalami perjalanan panjang pulang ke Indonesia, jalan jam 8 pagi, sampe Jakarta jam 8 malam :’)

Alhamdulillahnya, si Waseda yang baik hati ini menginapkan kami di Airport hotel, walau saya akhirnya nggak jadi pulang ke Jogja (karena ada Movember Part 4). Saya langsung inget jaman setahun lalu dimana saya nginep di Bandara untuk menunggu penerbangan esok hari. Nginep di emper! Dan sekarang saya nginep di kasur empuk di Airport Hotel dengan gratis. Betapa terharunya :’’’’’’>

Oke, maaf saya terlalu bahagia mendapatkan penginapan di Airport Hotel. Saya jadi lupa cerita. Jadi di tempat inilah saya dan Si Bapak berpisah. Saling pamit, kami janjian sarapan bareng esok paginya (selama ini kami nggak pernah sarapan bareng karena saya selalu sarapan lebih siang, hahahaha). Di sesi sarapan inilah saya bisa sempat ngobrol dan dapat banyak hal, salah satunya meluapkan penasaran saya

“Pak, kan sebenarnya bisa saja Bapak mengajak Graduate Student buat ikut seminar ini, kenapa Bapak ngajaknya Undergraduate Student? Ngajaknya saya lagi.”

“Ya soalnya di undangan nggak ada ketentuannya :))”

Oke ini agak trolling –,-, tapi si Bapak melanjutkan,

“Sebenarnya bisa saja, malah mungkin research yang ditampilkan juga lebih beneran, tapi kalo saya ngajaknya Graduate Student, itu hanya akan berguna untuk pengembangan diri mereka saja dan lingkungannya/organisasinya. Sementara saya inginnya pengalaman seperti ini bisa ditularkan pelajarannya ke banyak mahasiswa. Saya melihat di kamu ada sesuatu yang bisa mewujudkan itu. So setelah ini kamu punya tanggung jawab besar untuk share apa yang sudah kamu dapatkan di sini ke lingkunganmu. Entah itu disisipkan di sela-sela pergaulan misalnya. Dengan demikian mereka bisa termotivasi. Efeknya tentu akan lebih besar dibandingkan saya ngajak Graduate Student”

I’m flying and then I’m dead (lebay)

Feel so honored dipuji “punya sesuatu” oleh si Bapak. So far, dari perjalanan seminggu ini kalau saya boleh menyimpulkan kenapa saya bisa ikut trip ini adalah karena:

Si Bapak mau “meninggalkan” JTETI :’) karena mendapat jabatan di Fakultas.

Karena si Bapak sayang sekali dengan JTETI dan tetap ingin yang terbaik ketika si Bapak sudah tidak ada,  maka harus ada yang dikasih “titipan” sama Si Bapak.

Dan salah satu yang terpilih untuk dititipi adalah saya, adapun bentuk titipannya antara lain: (1) supaya saya bisa memotivasi teman-teman dan (2) supaya saya bisa membantu teman-teman juga turut berprestasi. Si Bapak bilang, atmosfer JTETI sekarang sudah baik sekali untuk berprestasi dan pengembangan mahasiswa di banyak bidang lainnya, sehingga harus terus dijaga bahkan ditingkatkan lagi.

So ini tanggung jawabnya besar. Doakan saya bisa memenuhinya ya teman-teman semua :’) Buat teman-teman JTETI, ayo kita bersama-sama belajar untuk terus memberikan yang terbaik buat JTETI tercinta  :’_)

Movember edisi Jepang Ends. Selamat menempati posisi yang baru sebagai Wakil Dekan III ya Pak :’)

 

 

Eits, tapi Movember Jepangnya doang yang tamat, Movembernya sendiri masih

Bersambung..

1 Response
  1. ザキヤちゃん ^^ Says:

    bukan mona kalo tdk punya "sesuatu" :D

Posting Komentar

abcs