Adjust Or Compromise

You never get a person of your type in this world

you”ll either have to adjust or compromise

you adjust,when someone wants to be with you

& compromise when you want to be with someone.

http://www.smsglitz.com/cool-sms/adjust-or-compromise/

Doa Ibu

“Aku nggak mau jam ini rusak, hadiah dari Ayah habis pendadaran e”

– Seorang teman

“Enaknya minta andoid apa minta lensa tele aja ya ke papah, tapi aku juga pengen lensa fisheye”

– Seorang teman

Saya nggak inget kapan terakhir kali ibu atau ayah membelikan saya hadiah atau sesuatu yang “mahal” seperti teman-teman saya di atas tersebut. Semenjak saya menjadi independen, banyak barang mahal yang saya beli sendiri, seperti motor, leptop, bahkan leptop adek saya. Noted, uang sendiri, bukan hasil menabung karena kiriman orang tua atau tabungan karena uang jajan dari orang tua, karena saya nggak pernah dikasih uang bulanan atau uang jajan atau apalah itu sama orang tua saya lagi. Saya nabung dari hasil kerja Smile

Sempet gitu ngerasa iri juga sama temen-temen yang kayaknya orang tuanya gampang banget gitu beliin mereka barang mahal karena orang tua mereka mampu. Orang tua saya bukan tipe yang romantis ngasih anaknya barang, selain juga orang tua saya emang penghasilannya juga pas-pasan, nggak bisa beli barang mewah.

Sempet gitu ngerasa bete sama ibu dan ayah ketika ayah saya misalnya, make motor saya dan beli bensin, eh ternyata itu “dipotong” dari uang saya dan saya taunya ketika ibu melaporkan cahshflow uang bulanan saya (note: ibu saya yang selama ini memanajemen uang saya, tiap dapet duit, saya kasih ke ibu biar diurus)

Sempet gitu juga ngerasa “Pah, Mah, kalian kok nggak ngasih hadiah apa-apa lagi sih ke Mona kayak dulu Sad smile

Tapi ternyata saya salah besar, salah super duper ekstra besar. Selama ini, mereka lah yang membuat saya punya apa-apa, walau nggak secara langsung memberi saya uang, tapi berkat doa mereka lah Allah jadi ngasih saya rejeki.

Saya punya tradisi minta doa restu tepat sebelum saya ke ruang lomba, ruang ujian, mau presentasi dan sebagainya. Dan ibu saya biasanya dhuha (kalo pagi) atau nyempatin kirim doa tepat setelah saya memberi tahu jam saya masuk ruangan tersebut. Hasilnya, alhamdulillah saya jadi menang walau saya nggak yakin saya bisa menghadapi lomba tersebut. Terbukti di OSNPTI Regional jaman dulu dan Seleksi Mapres kemaren.

Pernah juga waktu itu saya salah kasih jam presentasi, pas Gemastik 2012. Ibu taunya saya presentasi jam 10 keesokan harinya, tapi sebenernya saya presentasi jam 2 siang di hari tersebut dan ibu saya langsung komplen dong “lho kok udah presentasi? Katanya besok jam 10, ini mamah belum sempat berdoa” wakakaka dan hasilnya saya kalah dong ya :’)

Well, percaya atau enggak, doa ibu itu nggak sekedar tulisan di belakang truk tapi juga passport to get success. Jadi kalo ada yang tanya “rahasianya apa sih mon biar sukses” saya jawab

Doa ibu

Sekarang saya tahu, orang tua saya bukannya nggak pernah ngasih saya hadiah lagi, tapi lewat doa mereka-lah saya dapet hadiah langsung dari Allah berupa rejeki-rejeki lomba misalnya atau lancarnya pekerjaan. Saya bener-bener nggak kebayang kalo nggak ada “doa ibu” ini, kayaknya saya nggak mungkin jadi seperti sekarang Crying face

Jadi teman-teman yang senasib sama saya (sama-sama jarang dikasih hadiah orang tua), jangan berkecil hati karena sebenarnya mereka selalu ngasih kita hadiah berupa doa. Doa yang bisa membantu kita meraih kesuksesan, kebahagiaan dan keselamatan. Hadiah yang tentunya priceless dibandingkan sekedar jam tangan atau lensa SLR bukan? :’)

So, mari kita terus bikin orang tua seneng dengan berbakti sama mereka, jangan bikin mereka kecewa, dan jangan lupa, balas perbuatan mereka dengan memberi doa balik, doa supaya Allah terus memberi mereka kesehatan, berkah, dan supaya Allah tetep sayang mereka seperti mereka menyayangi kita di waktu kecil :’)

f_thumb2

With Full of Love, Nurvirta

Movember Part 11: Keliling Brunei (Habis)

Setelah seneng kemarin kami dapet Merit (bisa dibaca di Movember part 10), esoknya kami ikut tur untuk keliling Brunei, ke Museum Kerajaan, Museum Brunei, Kampong Ayer dan Masjid Sultan terus ke Gadong.

Sempet ada tragedi kami telat sih gara-gara beli suvenir dulu, sumpah nggak enak banget Sad smile

17

Museum Kerajaan Brunei ini interesting, kalo di Jogja mirip-mirip Ullen Sentalu gitu. Museumnya ramai dan terawat, sampe-sampe kalo masuk harus pake sendal khusus biar gak mengotori lantainya. Cus ke Museum Brunei. Di sini agak kurang interesting sih :/

Nah setelah itu baru interesting, kami ke Kampong Ayer, perkampungan yang ngambang di atas air. Konon perkampungan ini cikal bakal negara Brunei. Mirip-mirip kampung terapung daerah Kalimantan gitu kali ya (Brunei juga Kalimantan Nurvirta –,-)

19

Kalau mau ke sana harus pake Taksi air. Lucunya, penduduk Kampong Ayer ini selain punya boat masing-masing, mereka juga punya mobil yang kemudian dititipkan di pinggir sungai. Nggak takut dicolong? Kriminalitas di sini rendah banget, kalo ada yang nyolong ya paling TKI Sad smile semua penduduk terjamin hidupnya, gaji tinggi, kesehatan murah, bebas pajak. Enak banget kan…

18

Sempat bertamu juga kami ke salah satu rumah disana. Disuguhi makanan-makanan yang mirip makanan di Jogja, tapi banyak yang unik juga sih.

20

Kami juga diajak jalan-jalan keliling Kampong Ayer sampe gempor muter-muter, gede banget ternyata Disappointed smile tapi dapet sunset yang lumayan sih Embarrassed smile

And then kami ke masjid Sultan untuk sholat

22

cantik banget, btw masjid cantik di Brunei ndak cuma ini, ada juga masjid ini yang ada di deket Mall Yayasan

21

Terus Gadong, ke sebuah mall untuk beli maem dan kemudian siap-siap balik Jakarta. Nggak nyangka banget udah mau pulang aja

21

Via Brunei Airlines, sampailah kami ke Jakarta sekitar tengah malam. Kami mendarat bersama Korean Airlines KE 788 yang mana itu saya naiki waktu dua minggu sebelumnya pas saya pulang dari Jepang *langsung KSBB*

Cus ke rumah budhe Ema lagi di Cipinang. Kirain bisa santai gitu kan, baru deg sampe Soekarno Hatta dikasih tau Sau kalo saya tetep harus presentasi Karya Tulis Ilmiah (KTI) tanggal 8 pagi. Posisi saya sampai Jakarta itu tanggal 7 dini hari dan saya udah pesen tiket balik Jogja tanggal 8 malam! Tanpa pikir panjang, paginya, saya langsung ke kantor Batavia Air untuk reschedule tiket dan Alhamdulillahnya bisa, walau nambah. Ini reschedule kedua saya selama Movember setelah saya reschedule tiket Jakarta-Jogja saya yang harusnya saya naikin sepulang dari Jepang, tapi saya reschedule biar bisa saya naikin sepulang dari Singapura. Ngga papa deh, demi JTETI.

Pulang Jogja 7 malam, bikin KTI dari shubuh, dan presentasi KTI jam 10 pagi, tunggu hasilnya, and guess whaaaat…

page

Saya terpilih jadi Mapres Fakultas. Ahahaaaaaa……

Nggak nyangka banget sodara-sodari. Seneng sih karena perjuangan saya memperjuangkan reschedule pesawat itu ndak sia-sia :’) awalnya sempet ngerasa “oke task completed, nggak malu-maluin jurusan yang udah nunjuk" tapi itu berarti sama aja saya nggak mau berjuang lagi. Udah kepalang basah, semangat Mon untuk dilanjutin Mapresnya, ahaha, mohon doa semuanya :’)

And my Movember was ended happily.

Terima kasih untuk teman-teman yang sudah setia mengikuti sequel Movember ini yang panjangnya ngalah-ngalahin Harry Potter yang cuma 7 part *nggak sebanding Mon, plis*. Saya nggak pintar mengemas pelajaran hidup untuk dishare, jadi saya tuliskan semua yang saya alami dan yang mungkin saya bagikan saja dengan tulisan bebas di blog ini. Kalopun harus memungut intisari dari segala perjalanan di Movember ini, ada 3 kalimat:

Kalau kita yakin bisa, kita pasti bisa

Kalau kita yakin bisa, kita pasti bisa

Kalau kita yakin bisa, kita pasti bisa

Saya yakin saya bisa, dan ternyata saya benar-benar bisa. Intinya adalah keyakinan. Seperti yang pernah saya tulis di sebuah status Facebook saya, saya pernah pasang Wallpaper sunrise Jepang dan nggak dinyana itu seperti doa karena saya yakin saya pasti bisa kesana.

image

Juga ketika saya di Singapura. Setahun lalu saya kesana, saya nggak dapat kesempatan ke Universal Studio Singapore (USS) karena emang waktunya (dan duitnya) nggak ada. Di situ, saya pernah berjanji ke diri saya sendiri dan berkeyakinan bahwa suatu hari saya akan masuk USS Gratis! Jadi jangan pernah mau masuk USS kalo harus mbayar! Dan it happens in Movember.

selempitan

kiri: saya setahun lalu, cuma bisa mejeng di luar, kanan: setahun setelahnya, dapet tiket masuk secara gerrratissss

Juga ketika saya bermimpi ikut kompetisi internasional di 2012, ternyata terkabul dengan APICTA :’) Well, kita sebenernya nggak tahu seberapa besar kemampuan kita sampai kita yakin kita bisa dan push it into our limit.

Pernah tahu prinsip mestakung? Buat suasana selimit mungkin dalam diri dan semesta pasti akan mendukung kita mengeluarkan kemampuan yang bahkan tidak pernah kita duga. Tetap semangat teman-teman! Sampai jumpa di kisah perjalanan saya yang lain, semoga ada :’)

\

movember

Movember, sebuah pergerakan (move) keliling Asia di bulan November mencari jati diri, lebay yo ben

- Tamat -

Movember Part 10: Happy Ending APICTA

Part ini adalah lanjutan dari Movember part Brunei di Part 9 yang lalu. Oke lanjut. Jadi di post sebelumnya kan saya bilang saya stress berat tuh, nah, ini berakibat blunder di hari H kami presentasi, saya ndak bawa pamflet yang sudah susah-susah dibuat dan dicetak. Hiks hiks Crying face

Kami ikut kategori Tertiary Student Project bersama Lexipal (kelompok Mas Us, Vina, Mbak Vre) dan Veda (dari UI). Pertamanya ngerasa cupu abis karena lawan dari satu negara kami aja udah kece banget. Waktu di INAICTA, tiga kelompok ini beda kategori dan menjadi winner di kategorinya masing-masing. Lexipal di kategori Tertiary Student – Application, eMart Indonesia di kategori Tertiary Student – Creative on New Media dan Veda di kategori Research and Development (kategori dewa banget).

Yaudah sih berdoa dan berusaha maksimal aja.

6

Dan weeeeeeeeeeeell……… Presentasinya lancar sekali, para Juri excited dan malah ngebantuin kalo ada juri lain yang tanya. Jadi lucunya pas sesi tanya jawab, ada juri yang tanya ke kita, eh malah yang ngejawab juri lain saking paham dan interestnya, terus juga kasih-kasih ide baru. Dalam hati “kan itu harusnya kami yang jawab paak……” ajaibnya, semua bete saya jadi ilang Smile

Tapi tetep setres karena KTI buat mapres tetep belom jadi.

Saya berusaha menghubungi Sau yang notabene panitia seleksi untuk at least memundurkan satu hari deadline untuk saya. Dan sekali lagi, Allah emang baik banget, deadline-nya diundur tanggal 6 dan itu softcopy CV saja :3

Alhamdulillah banget, mood saya langsung naik 657 akar dua persen dan bisa main dengan riang setelahnya

5

Cus main di hotel dan pantainya hotel, sempet foto bareng APICTA Girls nya Indonesia juga yang cuma 7 biji dari 42 delegates ini. Terus juga kan di tepi pantai ada tuh bangku kayu yang romantis banget, saya rencananya mau foto sendiri biar terlihat “forever alone” eh malah ada Dhika yang nyamber, langsung deh jadi bahan foto wakwaaaak… Lucunya gosip foto sensasional ini jadi ndak begitu booming karena Dhika nya lebih seneng jadi bodyguard salah satu APICTA Girls yang lain *uhuk*.

Sempet juga nonton di bioskopnya hotel (gila kan ni hotel, punya lapangan golf, punya pantai, punya bioskop pula –,-) yang sepi mampus. Selo banget ya sempet nonton.

Malemnya kami kembali kemari lagi karena ada Hongkong Reception gitu. Karena tahun depan APICTAnya di Hongkong, jadi mereka bikin semacam jamuan tralala begitu.

7

Keesokan paginya, kami juga dengan selonya main ke sebuah mall untuk panahan dengan harga sekali main 7 dolar brunei, dan wisata lainnya, bersama para freak geeks yang lain hahahaha

16

sempat right at the target juga, tapi sekali itu doang, kalo kata pak Wawan sih itu akurat tapi tidak presisi

kecil[5]

Kami juga dengan freaknya njajal kamera baru Vina yang ternyata bisa bikin continous shoot jadi GIF gitu, langsung deh njajal pose aneh-aneh macam foto-foto di bawah ini

15

Sumpah ndak jelas tapi menyenangkan, ngilangin stress banget, nggak cuma itu, kami juga bikin foto-foto alay ala fotobox… di lapangan #facepalm

8

Sing penting gayeng.

Malemnya kami ke Empire lagi untuk ndengerin pengumuman. Jadi ceritanya pengumumannya itu ada gala dinnernya dan kalo mau masuk ruangannya harus bayar $100. Ogah banget kan, walau student didiskon jadi $50 tapi kami memutuskan untuk sudah menunggu di luar saja.

13

17

14

para penunggu pengumuman, dalam mode color accent hijau. Nunggu pengumuman sambil ngegosipin kemenkominfo wakwakwak

Dan nggak seru banget rasanya berada di luar gini, sampe akhirnya bu Mira ngasih tau kalo eMart dapet Merit, Lexipal Winner dan Veda juga dapet Merit. Rasanya agak zing gimana gitu soalnya kan nggak mengalami pengumuman langsung hehehe… Langsung kami nekat masuk ke arena acara, dan kami masuk dengan gampangnya

10

Dan ternyata beneran ya Allah, kami dapet Merit kategori Tertiary Student Project :’)

Nb: Merit itu semacam penghargaan karena nilainya selisih sedikit dengan winner, semacam runner up gitu. Delegasi Indonesia lain yang dapet penghargaan adalah Veda (Merit kategori Tertiary Student Project juga), Lexipal (winner kategori Tertiary Student Project), Kuassa (Merit kategory Multimedia), Aksara (Winner kategori e-Inclusion) dan SecureX (Merit kategori Secondary Student Project). *ada yang belum kesebut?* kayaknya satu lagi ada, di kategori Seocondary Student Project juga dapat Merit.

Alhamdulillah banget dong, secara kalo inget saya kemaren setres :’)

12

11

Terima kasih untuk Allah atas berkahnya, Gembelszt team atas kerjanya yang luar biasa, para coach, temen, dosen yang sudah mendukung dan membantu, tak lupa doa ibu yang powerful banget (khusus untuk doa ibu akan saya ceritakan di posting lain). Nothing to say lagi, terharu banget pokoknya Crying face

Habis itu karena kami belum makan (secara ndak dapet dinner), eMart (plus bodyguardnya Ema yang baru itu Smile with tongue out) ditraktir pak Teddy di sebuah tempat makan pasta di deket hotel. Sumpah ini makanan Brunei paling enak yang pernah saya makan

9

Dan APICTA ini pun happy ending Smile

eh tapi Movembernya masih

Bersambung…

tinggal satu episode kok, jangan bosen dulu ya Smile with tongue out

Movember Part 9: Brunei, Jakarta 90-an

Setelah KKL di Movember Part 8, saya melakukan perjalanan membawa nama baik Indonesia (tsaah) yakni APICTA alias Asia Pacific ICT Alliance Award, bertempat di Brunei. Saya disana dari tanggal 1-6 Desember 2012 dan ini berkat dulu saya dan tim pernah menang INAICTA 2012.

Jadi ceritanya, kami berangkat tanggal 1 shubuh pake Royal Brunei ber-40an dari Indonesia terdiri dari student hingga profesional, sebagai tim APICTA Indonesia. Gratis? Endak sih, kalo kami para student alhamdulillahnya dibiayai tapi hanya 2 orang, jadi kami harus pake duit sisa INAICTA buat nambal biaya tambahan peserta sejumlah sekitar $ 955. Ndak minta kampus mon? Dapet sih alhamdulillahnya Rp 1.250.000,00 Smile *semua hal harus disyukuri*

Dan tara… kesan pertama saya ketika sampai Brunei adalah “tempat ini jadul mampuuuss…” wakwakwak… Bahkan ada saya lupa pak siapa gitu yang bilang kalo Brunei ini mirip Jakarta tahun 90-an hahaha ngakak abis.

23

Brunei, dengan penduduk hanya 400.000 jiwa saja, McD nya aja cuma 1 senegara, dan taksi cuma 50 biji, karena orang sana hampir semua punya mobil. Kontras adalah melihat bangunannya yang jadul tapi banyak mobil mewah berkeliaran wkwkw

1

Selama di sana sampai hari H penjurian, kami diberi coaching oleh para coach yang telah ditunjuk mendampingi kami. Ada Bu Carlia, Pak Didik, Pak Eko, Pak Bob, Pak Teddy, Pak Budi,  Bu Sylvi *ada yang kelewat?* Selama coaching ini saya jadi de-javu dulu nganterin Ninda pembinaan nasional ICYS ke Rusia. Pressurenya sama, hehehe. Tapi so far para coach ini baik banget karena usut punya usut, kami ndak diberi uang makan sama kominfo, jadi selama ini mereka-lah yang urunan untuk njajakke kami, juga sewa ruang di hotel untuk nge-coach kami Sad smile padahal honor mereka ndak seberapa dibandingkan dengan uang yang mereka keluarkan untuk kami. Makasih Pak, Bu

Oke, stop melow-ing. Keesokan harinya kami TM ke venue lomba yaitu Empire Hotel and Country Club. Hotel paling bagus se Brunei Raya, tapi tempatnya jauh dari hotel kami, Royal Brunei yang notabene berada di tengah kota. Mencit mampus pokoknya, mana nggak ada angkutan umum kan, jadi kami harus sangat patuh dengan jadwal bus shuttle yang sengaja disediakan gratis oleh panitia untuk mobilitas peserta.

24

Empire Hotel yang luas, megah dan keren abis

3

narsis pas TM, pulang, makan di KFC Mall Yayasan, mall paling ngehits di Bandar Seri Begawan. Tapi saosnya rasanya aneh :$

Tanggal 3, adalah judging hari pertama. Kelompok saya sendiri sebenernya belum maju presentasi, tapi saya ikut ke venue karena saya menjadi asisten untuk pak Soegianto dari dapurmasak.com. Sekalian icip-icip suasana lomba juga, begitu.

4

Malemnya coaching lagi. Tiada hari tanpa coaching lah. Nah. Di hari ketiga ini saya mulai stress mampus. Penyebabnya macem-macem, termasuk di antaranya stress karena disuruh Pak Sarjiya, kemahasiswaan Jurusan waktu itu (sekarang beliaunya jadi Ketua Jurusan menggantikan pak Lukito) ikut seleksi Mahasiswa Berprestasi tingkat Fakultas yang mana harus bikin karya tulis dan harus dikumpul tanggal 4 alias besoknya padahal sampe tanggal 3 tersebut saya belum bikin apa-apa. Saya sempat mau mundur, tapi saya nggak enak karena posisinya saya nggak pengen mengecewakan jurusan, secara saya diamanahi, bukan saya yang ndaftar sendiri ke fakultas. Galau pangkat tujubelas akar dua.

Dan kemudian suasana tim saya waktu itu jadi nggak enak gara-gara saya yang stress dan gelisah tersebut. Jadi ndak fokus dan saya jadi nyebelin pokoknya Sad smile

Bersambung…

Movember Part 8: KKL

Saya pulang dari Singapura tanggal 22 November 2012 tengah malam, terus balik Jogja tanggal 23 November 2012 pagi dan kemudian langsung berjumpa teman-teman eMart untuk mempersiapkan APICTA, karena tanggal 26 November 2012 mau pada berangkat KKL. KKL itu singkatan dari Kuliah Kerja Lapangan, semacam kunjungan industri gitu ke beberapa perusahaan. Tahun ini destinasinya kebetulan Jakarta.

Awalnya saya nggak berniat untuk ikut karena pengen ngejar materi dan ngejar praktikum, terus tanggal 30 November baru nyusul teman-teman karena tanggal 1 Desember sudah berangkat ke Brunei. Tapi ternyata rencana tinggal rencana karena sampai tanggal 24 November, kerjaan untuk eMart belum kelar juga, padahal lusa mereka sudah berangkat dan kesempatan saya ketemu mereka cuma satu hari tanggal 30 November itu :/

Dan lagi ternyata praktikum dan beberapa kuliah ditiadakan karena KKL –,-

Akhirnya saya memutuskan untuk ikut KKL saja dengan pertimbangan KKL Jakarta selesai tanggal 29 pagi, jadi masih ada beberapa hari untuk ngerjain bareng. Keputusan ini saya ambil hanya 48 jam sebelum keberangkatan KKL. Saya langsung nawar ke si ketua, bisa ikut rombongan apa endak, dan dia bilang

“Udah penuh Mon Sad smile

Yaiyalah ya, namanya juga udah mepet hari H jelas udah penuh lah Nurvirta. Akhirnya tercetus ide gila

“Kalo aku ikut rombongan tapi aku naik pesawat ke Jakartanya gimana? Nanti di Jakarta aku berdiri di bis aja ngga papa, kan jaraknya ngga begitu jauh.”

Dan si ketua pun mengamini. Langsung dong ke Gama Wisata buat cari tiket, dan dapetlah saya tiket ke Jakarta hari Selasa 27 November 2012 sore. Saya mutusin untuk merencanakan perjalanan gila ini dengan waktu menimbang kurang dari 5 menit saja, ha ha ha… Dan dengan kondisi emak saya belum tau saya mau ke Jakarta lagi. Udah biasa pergi sih, jadi kalo H-2 jam gitu baru bilang juga tetep bakal dibolehin wkwkwkw……

 

XL, Kota Tua, Kick Andy, GMF

Sebenernya tujuan KKL itu banyak. Kalo bus IT ke Krakatau Steel, CISCO, XL, Kota Tua, Kick Andy, GMF (Garuda Maintenance Facility) terus ke Bandung buat refreshing.

Tapi ya karena saya baru dateng tanggal 27 malem, saya cuma ke XL, Kota Tua dan Kick Andy keesokan harinya, terus GMF lusa harinya.

Saya ikut KKL ini paling cuma bilang ke beberapa temen aja dan sebagian besar temen yang lain taunya saya nggak ikut (saya sempat dadah-dadah ke mereka pas mereka kumpul mau berangkat soalnya), jadi lucu banget melihat beberapa ekspresi temen-temen waktu melihat saya ada di penginapan, duduk santai di lobi dengan pakaian bobo dan makan pop mie. Pas saya dateng, mereka lagi pada jalan-jalan di sekitar TMII soalnya, jadi saya seolah-olah seperti makjegagik ada di penginapan wkwkwk…

image

Oke, lanjut cerita KKL, saya pertama ke XL di kawasan kuningan dan ndak banyak yang saya dapatkan. Kami cuma duduk di sebuah ruangan, dijelaskan apa program-program XL, dan saya nggak tertarik, dan kami ndak diajak muter-muter kantornya, dan saya merasa tidak mendapat apa-apa Disappointed smile

Bandingkan dengan perjalanan saya “KKL” ke CIMB atau Air Asia beberapa hari sebelumnya, hehehe…

Lanjut ke Kota Tua, disini cuma bisa potret-potret, tapi saya juga males potret-potret sebenernya

1

2

3

Terus malemnya ke Kick Andy, kami dapet episode “Satu Gitar, Sejuta Harapan” yang bintang tamunya banyak artisnya macem NOAH, episodenya bisa dilihat disini. Kami dapet gratisan bukunya NOAH, plus albumnya yang bundle di bukunya, dan album kompilasi dari gitaris-gitaris Indonesia untuk program”Seribu Gitar untuk Anak Indonesia”

4

nontonnya harus pake batik dan gak boleh seragam

Dan pas disiarin anak-anak heboh dong, bukan karena episodenya emang keren, tapi lebih ke “muka gue masuk nggak yaaaa…… waaa itu si X mukanya dishot…” dan sebagainya. Dan ternyata menurut teman-teman yang melihat, saya muncul beberapa kali. Haha lumayan lah dalam memulai debut sebagai “penonton terkenal” wkwkwk

image

lihat bentuk saya di sini? Smile with tongue out

Pulang ke penginepan di TMII (kami sempat pindah penginapan tapi masih satu kompleks di TMII), tidur dan besoknya ke Garuda Maintenace Facility di area bandara Soekarno Hatta. Cuma lihat-lihat pesawat sih

5

Credits to Iqbal atas foto-fotonya. Ndak boleh ngeluarin kamera selain yang ditunjuk sih, tapi kok ya saya terlalu patuh terus nggak kepikiran ngeluarin kamera Smile with tongue out

Dan KKL saya selesai. Saya, Ema dan Trias cus ke Rawamangun tempat budhenya Ema untuk singgah sebelum cus ke Brunei. So far KKL nya interesting, tapi banyak pelajaran justru bukan saya dapat dari venue KKL nya tapi dari sepanjang perjalananya. Tentang gimana saya jadi nggak enak karena menjadi “peserta selundupan” yang merepotkan EO Smile with tongue out, terus gimana hebatnya mas Rafi, sang empunya EO yang ternyata masih kuliah angkatan 2009 Surprised smile dan tentang gimana rasanya harus bertoleransi ketika sekamar sama temen-temen dengan sifat yang aneh-aneh Smile with tongue out

KKL nya selesai satu episode saja hehe, tapi Movembernya masih

Bersambung…

abcs