Doa Ibu

“Aku nggak mau jam ini rusak, hadiah dari Ayah habis pendadaran e”

– Seorang teman

“Enaknya minta andoid apa minta lensa tele aja ya ke papah, tapi aku juga pengen lensa fisheye”

– Seorang teman

Saya nggak inget kapan terakhir kali ibu atau ayah membelikan saya hadiah atau sesuatu yang “mahal” seperti teman-teman saya di atas tersebut. Semenjak saya menjadi independen, banyak barang mahal yang saya beli sendiri, seperti motor, leptop, bahkan leptop adek saya. Noted, uang sendiri, bukan hasil menabung karena kiriman orang tua atau tabungan karena uang jajan dari orang tua, karena saya nggak pernah dikasih uang bulanan atau uang jajan atau apalah itu sama orang tua saya lagi. Saya nabung dari hasil kerja Smile

Sempet gitu ngerasa iri juga sama temen-temen yang kayaknya orang tuanya gampang banget gitu beliin mereka barang mahal karena orang tua mereka mampu. Orang tua saya bukan tipe yang romantis ngasih anaknya barang, selain juga orang tua saya emang penghasilannya juga pas-pasan, nggak bisa beli barang mewah.

Sempet gitu ngerasa bete sama ibu dan ayah ketika ayah saya misalnya, make motor saya dan beli bensin, eh ternyata itu “dipotong” dari uang saya dan saya taunya ketika ibu melaporkan cahshflow uang bulanan saya (note: ibu saya yang selama ini memanajemen uang saya, tiap dapet duit, saya kasih ke ibu biar diurus)

Sempet gitu juga ngerasa “Pah, Mah, kalian kok nggak ngasih hadiah apa-apa lagi sih ke Mona kayak dulu Sad smile

Tapi ternyata saya salah besar, salah super duper ekstra besar. Selama ini, mereka lah yang membuat saya punya apa-apa, walau nggak secara langsung memberi saya uang, tapi berkat doa mereka lah Allah jadi ngasih saya rejeki.

Saya punya tradisi minta doa restu tepat sebelum saya ke ruang lomba, ruang ujian, mau presentasi dan sebagainya. Dan ibu saya biasanya dhuha (kalo pagi) atau nyempatin kirim doa tepat setelah saya memberi tahu jam saya masuk ruangan tersebut. Hasilnya, alhamdulillah saya jadi menang walau saya nggak yakin saya bisa menghadapi lomba tersebut. Terbukti di OSNPTI Regional jaman dulu dan Seleksi Mapres kemaren.

Pernah juga waktu itu saya salah kasih jam presentasi, pas Gemastik 2012. Ibu taunya saya presentasi jam 10 keesokan harinya, tapi sebenernya saya presentasi jam 2 siang di hari tersebut dan ibu saya langsung komplen dong “lho kok udah presentasi? Katanya besok jam 10, ini mamah belum sempat berdoa” wakakaka dan hasilnya saya kalah dong ya :’)

Well, percaya atau enggak, doa ibu itu nggak sekedar tulisan di belakang truk tapi juga passport to get success. Jadi kalo ada yang tanya “rahasianya apa sih mon biar sukses” saya jawab

Doa ibu

Sekarang saya tahu, orang tua saya bukannya nggak pernah ngasih saya hadiah lagi, tapi lewat doa mereka-lah saya dapet hadiah langsung dari Allah berupa rejeki-rejeki lomba misalnya atau lancarnya pekerjaan. Saya bener-bener nggak kebayang kalo nggak ada “doa ibu” ini, kayaknya saya nggak mungkin jadi seperti sekarang Crying face

Jadi teman-teman yang senasib sama saya (sama-sama jarang dikasih hadiah orang tua), jangan berkecil hati karena sebenarnya mereka selalu ngasih kita hadiah berupa doa. Doa yang bisa membantu kita meraih kesuksesan, kebahagiaan dan keselamatan. Hadiah yang tentunya priceless dibandingkan sekedar jam tangan atau lensa SLR bukan? :’)

So, mari kita terus bikin orang tua seneng dengan berbakti sama mereka, jangan bikin mereka kecewa, dan jangan lupa, balas perbuatan mereka dengan memberi doa balik, doa supaya Allah terus memberi mereka kesehatan, berkah, dan supaya Allah tetep sayang mereka seperti mereka menyayangi kita di waktu kecil :’)

f_thumb2

With Full of Love, Nurvirta

2 Responses
  1. Melisa Pramesti Dewi Says:

    fotone ayu :3 *perlu dicontoh* bukan ayunya, doa ibu nyaa :)

Posting Komentar

abcs