Stupid Nurvirta

1. Late Confirmation

Bukannya sok sibuk, saya sering menunda membalas sms atau pesan konfirmasi dari seseorang, yang ujung-ujungnya kemudian lupa. Undangan rapat misalnya. Dateng nggak dateng mungkin nggak masalah, tapi konfirmasinya itu yang dibutuhin, soalnya buat ngitung konsumsi misalnya. Nah Nurvirta, kamu masih sering kayak gini nih, kasihan yang nungguin konfirmasi kalo digantungin terus lho Nurvirta…

2. Menunda Pekerjaan

Kekuatan paling besar seorang Nurvirta adalah ketika dia lagi kepepet, biasa, power of kepepet. It works sih dalam beberapa kondisi, tapi ini sama sekali nggak baik untuk kesehatan karena jadi harus begadang buat melembur sebuah pekerjaan. Huhuhu…

3. “Sori aku 5 menit lagi pergi ya…”

Habis itu orang yang kena ucapan saya itu bete. “Kok nggak bilang dari tadi sih???”

Nah untuk kasus ini ceritanya agak panjang.

Saya paling nggak suka bikin kecewa orang. Paling sedih pokoknya kalo bikin orang kecewa, bisa bikin saya nangis semaleman pokoknya kalo orang tersebut sampe kecewa. Apalagi kalo kemudian saking kecewanya sampe tertuang di social media oleh orang tersebut. Nggak enak banget lah pokoknya kalo udah gitu. Ya malu, ya bete sama diri sendiri, sedih pangkat tujubelas pokoknya. Oleh karena itu saya selalu berusaha membuat orang lain tidak kecewa, misal di sebuah kasus ada yang ngajakin makan bareng, terus karena temen lama, nggak pernah ketemu, ya saya turutin aja dulu buat nglegani.

Btw, asal tau aja, orang yang sampe saya bisa meluangkan waktu untuknya itu, berarti dia spesial.

Sampe akhirnya saya bilang kayak gitu “sori 5 menit lagi aku pergi ya ada acara”

“Yah padahal kamu udah aku pesenin tralalala terus mau aku ajak tralala kirain kamu kosong :(“

Saya nggak pengen terlihat sibuk oleh teman precious saya tersebut dengan nyata-nyata ngomong kalo mau ada acara setelah ketemu sama dia. Saya takut kalo kemudian dia nggak ngajak main saya lagi ketika tahu saya sibuk. Saya selalu berharap acara saya dan teman-teman yang saya luangkan tersebut selesai sebelum ada acara lain sehingga tidak perlu izin demikian Crying face anak kecil banget ya.

Karena tidak semua orang sadar bahwa meluangkan waktu buat Nurvirta itu agak susah, sehingga kalo dia “get my time” it means dia spesial. Juga, tidak semua orang sadar bahwa meluangkan waktu buat Nurvirta itu agak susah, karena sering “got my time”, dia jadi merasa saya lowong dan melunjak, ngajakin ini itu, kalo nggak dituruti jadi mutung :v

Yaudah siih.

4. Bad Negotiator

Bargaining position saya itu rendah sebenernya. Saya sering kalah negosiasi karena saya sebenernya termasuk orang yang manutan dan susah nolak, dan susah cari alesan untuk nolak. Karena itu tadi, saya nggak pengen mengecewakan orang lain sih :/ tapi kok jadinya nggak enak di saya gini ya Confused smile

5. Terlalu Mengalah

Efek anak pertama kali ya, kembali ke poin saya nggak pengen bikin orang sedih dan kecewa, sebagai kakak, saya nggak pengen adek saya sedih, kalo rebutan mainan misalnya, jadi saya ngalah mainannya buat dia.

Keterusan sampe gede. Saya selalu merasa semua orang di sekitar saya itu adek saya (kalo seumuran ke bawah), jadi bawaannya pengen ngalah mulu.

Padahal itu nggak baik Nurvirta. Kadang egois itu perlu.

6. Atos

Saya orangnya objektif. Susah banget bikin kata alus jadi kesannya atos dan nyebelin, dan kurang ramah. Maafin saya semuanya. I’ll fix it.

7. NAIF

My hugest problem. Hal yang paling saya benci dari diri saya. Saya ini sebenernya memegang dua prinsip hidup.

  • Positive thinking selalu
  • I don’t blame you, I blame myself

Kedua hal ini membuat saya tidak menjadi larut dalam kekecewaan ketika saya terlanjur dikecewakan orang. Tapi ujung-ujungnya saya sering menyalahkan diri sendiri sih, dan kemudian positifnya jadi pemaaf, tapi ternyata secara tidak sadari, saya juga jadi naif karenanya. Merasa semua akan baik-baik saja. Merasa semua akan jadi seperti yang kita pikirkan, merasa semua akan jadi positif.

Padahal tidak semua orang di dunia ini berpikir seperti kamu Nurvirta.

Makan tuh naif Nurvirta.

Nurvirta,

sedang kecewa pada diri sendiri karena malam ini habis ngecewain temen

Pantai Wediombo

Saya sudah lama pengen ke pantai di DIY yang hadep barat ini, hadep barat means bisa liat sunset. Berhubung saya ini cinta banget sama sinar matahari, seperti yang pernah saya bilang di sebuah post, saya bisa aja makjegagik tiba-tiba ikut temen hunting (kalo pas lagi selo juga sih)

Sama kasusnya dengan Wediombo ini. Sudah lama saya penasaran sama sunsetnya dan pas banget mas Fikri mau ke sana juga, jadi ikutan aja deh.

Ini merupakan pantai terjauh yang pernah saya datangi, letaknya di kecamatan Girisubo


View Larger Map

Perjalanan sekitar 80 km, 2,5 jam perjalanan. Sumpah jauh abis –,-

Tapi, semua terbayar ketika sunset yang didapat ternyata indah banget :3

2

1a

Sebenernya kami beruntung nggak beruntung sih, beruntung karena sunsetnya itu sempurna banget, tapi nggak beruntungnya, karena cuacanya gerimis, kami nggak bisa membiarkan kamera mahal Mas Fikri itu kehujanan, jadilah cuma motret pake IXUS saya, itu aja sambil berteduh di bawah pohon :v

 

Jadi Model Candid

image

Langsung ke TKP dong ya ane, dan nemu ini :|

Timeline Photos

Sumpah yakin itu gue.

Tempat mangkalnya sama, saya juga hari itu pake rok (dan kalo dizoom, itu kelihatan ada celana kulot yang balapan sama roknya, saya banget di hari itu), saya berdiri deket tripod dan saya yakin siluet cowoknya itu mas Fikri :|

Ternyata eh ternyata, yang hunting hari itu nggak cuma kami, pantai cukup rame dengan fotografer entah itu amatir ataupun pro yang mengabadikan sunset nan subhanallah ini, termasuk diantaranya adalah kontributor foto fanpage YOGYAKARTA di Facebook… dan kami yang terlihat romantis *padahal aslinya lagi beres-beres dan ngelap-ngelap peralatan* “kena” sebagai “model” foto dia……

Harusnya dapet honor nih saya, udah ribuan orang gitu yang ngelike >:)

 

So…

Tempat ini recommended banget buat yang pada mau hunting sunset, saran, dateng dari maksimal jam setengah 3 dari jogja, biar preparasinya juga maksimal di sananya. Saran lagi, kalo musim hujan dan bawa kamera bagus, jangan lupa bawa payung, plastik yang banyak, tissue, anduk, dan segala macam pokoknya yang bisa menjamin dari kelembapan dan kebahasan device Confused smile Jangan lupa jaga kebersihan pantai juga selama disana Smile

Enjoy Jogja!

Trauma

Setiap orang punya trauma nya masing-masing.

Ndak tau sih statement saya dia atas bener apa nggak. Tapi yang jelas saya sendiri punya. Banyak. Orang Jogja aja deh, pasti trauma ama gempa, kecuali buat mereka yang tidak ada di Jogja waktu 26 Mei 2006.

Tapi ternyata saya nggak nyangka ada trauma dalam diri saya yang efeknya baru saya sadari sekarang, dan efek tersebut ternyata jelek banget buat saya.

Trauma Bertanya

Jadi ceritanya saya masa SMA dulu pernah pelatnas Olimpiade Matematika Internasional. Mereka yang diundang pelatnas adalah yang punya medali (kelas X,XI), minimal perak (kelas XII) dan para veteran pelatnas sebelumnya. Seperti yang pernah saya ceritakan di twitter:

image

image

Oke, hal ini sempat menimbulkan perdebatan dimana mungkin ada beberapa orang mengira bercanda, dan sebagainya. Oke. Mungkin emang mereka bercanda dan nggak serius waktu ngucapin. Tapi kita nggak pernah tau kan kalo ternyata omongan kita begitu dipikirkan orang? Bahkan ketika bercanda?

Itu yang saya alami, terlalu kepikiran sama ucapan temen saya tersebut.

image

That’s the point!

image

Padahal malu bertanya sesat di jalan kan ya… Dan saya jadi kepoist, alias orang yang suka kepo. Mencari tahu, dan menyimpulkan sesuatu. Sendiri.

Di pelatnas, apalagi pelatnas2, saya cewek sendiri. Nggak ada yang bisa saya curhatin untuk menyelesaikan masalah ini. Saya ngga nyaman kalo mesti curhat sama dosen cowok gitu misalnya. Padahal saya tahu mereka notice banget kalo saya ada masalah. Jadinya kalo mereka mencoba tanya saya kenapa, saya pasti jawab

I’m Okay

dan itu kebawa dong ya, sampe sekarang Sad smile selalu memendam masalah sendiri, berusaha menyelesaikan sendiri dulu, kalo gak kepepet banget nggak akan minta bantuan orang.

image

Anyone can help?

Ketika Duo Geeks Bermalam Minggu

Saya pernah cerita kan ya kalo saya punya kembaran yang saya temukan di dunia perkuliahan ini? Sejuta kali saya pergi sama dia, entah cuma nyanmor atau apalah gitu, ternyata saya baru realize saya baru DUA KALI naik motornya, pertama pas kami ulang tahun itu, kedua pas FDK 2012. Selebihnya, naik barbara, dan saya yang jemput dia dong ya. “Aku udah di depan kos” – my frequent sentence.

Liburan ini sebenernya saya sibuk kerja, yang apa kerjanya akan saya ceritakan di kemudian hari saja, kalau udah selesai Smile with tongue out sedemikian hingga sebenernya cukup sulit mencari waktu berlibur. Kalo ada waktu, precious banget lah pokoknya. Salah satu alasan saya ambil kerja sebenernya karena temen-temen saya pada pulang kampung aja sih, terus si Dydhan ada kuliah lapangan juga, jadi ywdc cari kesibukan aja Disappointed smile

Sampai akhirnya kembaran saya ini memutuskan untuk balik Jogja dan mau nemenin saya liburan. Sengaja saya kosongin satu hari full nggak kerja cuman buat liburan ini. Terbesitlah perjalanan ke Solo, untuk sekedar mencari selat solo.

13.00

Kayaknya jam seginian saya cabut dari rumah dijemput Tontun dan Pulsar P180 merahnya itu. Berhubung doi anak touring banget, saya disuruh make pelindung lengan gitu

“Aku nggak mau kamu kenapa-kenapa”

Oke, ini swit banget.

14.20

Sampai di Indomaret sekitar jalan Ahmad Yani. Berhubung nggak apal jalan ke Selat Solo Viens nya, saya manfaatin fitur Nokia Drivenya si Diana, Windows Phone “dinas” saya. Oke lah cukup informatif dan cukup membantu dalam perjalanan kami ini

1

14.45

Sampe Viens! Langsung lah pesen selat solo daging cacah seharga Rp 7.500,00. Maaf nggak sempat motret. Udah laper maksimal. Dan selatnya itu seger poooool… Nggak salah lah namanya selat solo segar B)

2

“Panas, ngadem ke mall yuk” :v

Ternyata mall terdekat adalah Solo Paragon. Seumur-umur mampir Solo belum pernah kemari sih jadi oke-oke aja. Sholat dan kami sempat berputar-putar lama di Ace Hardware dan Informa.

Kayak udah punya rumah dan duit banyak terus mau menghiasnya aja :v

Sampailah di titik Tontun bingung mau beli rompi jaring-jaring yang menurut saya mirip tukang aspal itu, atau beli pisau lipat.

Galau, naiklah kami ke lantai-lantai atasnya untuk mencari sesuatu yang bisa dicari dan dilihat. Masak iya ke mall segede ini cuma ke Ace dan Informa –,-. Beruntunglah saya nemu makanan paling saya idam-idamkan beberapa hari ini: ES POTONG ORCHARD!

3

Saya jatuh cinta semenjak pertama saya ketemu es ini di Singapur pas Movember. Pernah liat iklannya bahwa es ini dijual di Paragon Mall Semarang, nggak nyangka di Solo yang lebih deket juga ada :3 Harganya Rp 12.500 untuk rasa-rasa yang enak, rasa standar: coklat, strawberry, vanilla harganya Rp 10.000.

Enak!

Udah nggak galau, kami memutuskan balik ke Ace untuk membeli barang-barang idaman Tontun. Tapi, saya terlalu positive thinking, Tontun tetep galau milih vest mesh

4

Dan galau milih pisau lipat

5

Dan galau beli salah satu atau keduanya –__________-

Akhirnya beli dua-duanya –_____-

18.30

Si Ayu, teman kami yang emang domisili Solo ngajak kami buat dinner di suatu tempat, tapi dia sendiri nggak dinner :v lucu emang, soalnya dia sendiri ada kumpul sama temen SMA nya. Jadilah kami ditunjukkin tempat makan bernaa Oh La Vita. Dari Paragon keluar dari pintu samping, belok kanan, lurus sampe ketemu perempatan, lurus dikit, kiri jalan ada gapura, masuk, Oh La Vita sebelah kanan jalan.

Tempatnya sekilas dari awal terlihat bonafit, mirip kafe-kafe di prawirotaman itu lah kira-kira :v

6

Jadilah saya dan Tontun yang emang udah kompak banget kalo urusan pengen makan enak tapi rada ngirit beli hawaiian pizza buat berdua, seharga Rp 20.000 dan lemon squash jumbo seharga Rp 10.000, juga buat diminum berdua :v

Maaf ndak difoto, soalnya sekali lagi, terlanjur laper :v

Dan kami terlanjur asik dengan geeks project yang kami lakukan di bawah ini

Sumpah kurang kerjaan banget, kurang sweet apa coba :’)

Pizza enak, terus dikasih coklat dari Ayu, ini ternyata cukup menjadi hari yang sangat indah buat Tontun

image

Aku juga Tun :’)

Gimana ndak seneng kalo kamu bisa meluangkan waktu diantara sibukmu, sehari, untuk melepas lelah dengan bepergian dengan sahabatmu sendiri, dan dia juga seneng. That’s the main point. Saya yang ngajak, dia yang seneng. Bener kata om Deddy Corbuzier bahwa sebenarnya

“70% keputusan kita diambil untuk menyenangkan orang lain”

karena pada dasarnya, manusia selalu punya asumsi bahwa ketika dia bisa membuat orang lain senang, maka dia juga akan ikut senang. Kadang nggak berlaku di beberapa kondisi sih, tapi di kasus saya, ini berlaku banget. Saya selalu berusaha menyenangkan orang-orang yang saya sayangi dengan meluangkan waktu, gimanapun sibuknya saya, entah itu cuma 15 menit nganter adek sekolah, satu jam nganter emak belanja, tapi kalo mereka senang, kita juga senang kan Winking smile

Sagasilay di Semarang

Ceritanya, SMA N 3 Semarang mengundang kami, Sagasitas untuk mengisi pembinaan menuju ISPO (Indonesia Science Project Olympiad, ndak tau digoogling ya Smile with tongue out) di sekolah mereka tersebut. Walau Seninnya UAS, saya tetep memberanikan diri Jumat tengah malam berangkat. Kesempatan refreshing sih #eh.

1

Saya berangkat bersama pak Bos, Rhama, Bang Dani, Mang Eppo dan Joyo. Sole female deh gue –,- enaknya bisa dapet kamar sendiri di hotel, ndak enaknya ya kamar saya terus kemudian diinvasi, kasurnya diambil satu buat kamar cimprit-cimprit itu, wkwkwkw……

Nah, setiap trip Sagasilay (sebutan bagi kru Sagasitas, versi saya, singkatan dari Sagasitas alay) pasti ada man of the match nya, kali ini Bang Dani. Ini bermula ketika selepas kami ngajar, kami njemput adeknya Bang Dani. Perlu dipertegas, SISTER nya Bang Dani, ADEK CEWEK.

2

candid, berasa kru termehek-mehek gitu ngambilnya candid gini

Ini menjadi menjadi pemandangan langka bagi kami melihat Bang Dani bisa sweet dan mesra banget dengan cewek. Terlebih karena Bang Dani terkenal sebagai high quality jomblo yang kata Bang Azmy agak alergi sama cewek.  Jadi amazing lah. Apalagi adeknya ternyata cantik Disappointed smile

“Wha itu nggak mungkin adeknya Dani, masak iya cantik gitu” – Mang Eppo.

Namanya Maya, kuliah di Undip semester 1 ambil Teknik Sipil. Ndak tau masih jomblo apa ndak sih, tapi bisa diperhitungkan lah xixixi… Bersama Maya kami trip malam ke Lawang Sewu

3

Mumpung nggak ada pak Bos (ninja)

4

5

6

7

Night trip ternyata beda rasanya sama day trip. Harus terus waspada dan rasanya gimana gitu. Kami dijelaskan banyak hal tentang sejarah Lawang Sewu. Tentang gimana bikinnya, apa gunanya di jaman dahulu, dan lain sebagainya. Untung guide kami lucu gitu, jadi kesannya nggak gitu horor.

Pak Guide: “Ruang bawah tanah ini kalau musim hujan airnya sebetis, tapi kalau lagi kemarau jadi seleher”

Mona: “Hah serius pak???”

Pak Guide: “Iya, leher kodok”

Trolled.

Pak Guide: “Berani nggak uji nyali disini sendirian?”

Bang Dani: “Sendirian Pak? Gimana kalo bareng-bareng aja pak”

Pak Guide: ”Ya sendiri lah, namanya juga uji nyali, kalo bareng-bareng namanya ujian nasional”

Combo trolled.

Akhirnya jadi juga kami ke tempat paling horor se Lawang Sewu, ruang bawah tanah

8

Ruang bawah tanah ini dulunya waktu jaman Belanda digunakan sebagai pendingin, baru saat jatuh ke tangan Jepang dijadikan tahanan. Nggak manusiawi lah pokoknya. Ada penjara duduk, penjara berdiri, tempat menggal tahanan, dan sebagainya. Alhamdulillah kami selamat dan tidak terjadi apa-apa selama di dalam, xixi

Laper, kami terus makan di Manggala Food Court, tempat makan cukup ngehits di Semarang

9

atas: Manggala Food Court, bawah: Soto Bangkong, sarapan keesokan harinya

Karena laper, kami pesen makan banyak. Terus kami mulai curiga, kenapa kami yang memiliki body skinny ini kalo makan banyak banget dan ngabis-ngabisin anggaran… (terutama Bang Dani, pernah suatu ketika makan di WS ngehabisin tenderloin double plus nasi plus spaghetti plus float, bayangin dong)

Terus Pak Dokter Rhama menyimpulkan kami cacingan dan beliin kami obat cacing. Wakwakwaaaak… facepalm banget lah. Tapi dari semua kru, sampe hari ini kayaknya cuma saya yang belom minum obat cacing pembelian dokter Rhama hahaha…

Cuma sehari sih, tapi kami puas di Semarang. Besoknya kami pulang setelah sebelumnya sarapan soto Bangkong terlebih dahulu dan mampir beli oleh-oleh di Bandeng Presto Pandanaran. Makasih Semarang, nice trip lah kali ini Smile

abcs