Ketika Duo Geeks Bermalam Minggu

Saya pernah cerita kan ya kalo saya punya kembaran yang saya temukan di dunia perkuliahan ini? Sejuta kali saya pergi sama dia, entah cuma nyanmor atau apalah gitu, ternyata saya baru realize saya baru DUA KALI naik motornya, pertama pas kami ulang tahun itu, kedua pas FDK 2012. Selebihnya, naik barbara, dan saya yang jemput dia dong ya. “Aku udah di depan kos” – my frequent sentence.

Liburan ini sebenernya saya sibuk kerja, yang apa kerjanya akan saya ceritakan di kemudian hari saja, kalau udah selesai Smile with tongue out sedemikian hingga sebenernya cukup sulit mencari waktu berlibur. Kalo ada waktu, precious banget lah pokoknya. Salah satu alasan saya ambil kerja sebenernya karena temen-temen saya pada pulang kampung aja sih, terus si Dydhan ada kuliah lapangan juga, jadi ywdc cari kesibukan aja Disappointed smile

Sampai akhirnya kembaran saya ini memutuskan untuk balik Jogja dan mau nemenin saya liburan. Sengaja saya kosongin satu hari full nggak kerja cuman buat liburan ini. Terbesitlah perjalanan ke Solo, untuk sekedar mencari selat solo.

13.00

Kayaknya jam seginian saya cabut dari rumah dijemput Tontun dan Pulsar P180 merahnya itu. Berhubung doi anak touring banget, saya disuruh make pelindung lengan gitu

“Aku nggak mau kamu kenapa-kenapa”

Oke, ini swit banget.

14.20

Sampai di Indomaret sekitar jalan Ahmad Yani. Berhubung nggak apal jalan ke Selat Solo Viens nya, saya manfaatin fitur Nokia Drivenya si Diana, Windows Phone “dinas” saya. Oke lah cukup informatif dan cukup membantu dalam perjalanan kami ini

1

14.45

Sampe Viens! Langsung lah pesen selat solo daging cacah seharga Rp 7.500,00. Maaf nggak sempat motret. Udah laper maksimal. Dan selatnya itu seger poooool… Nggak salah lah namanya selat solo segar B)

2

“Panas, ngadem ke mall yuk” :v

Ternyata mall terdekat adalah Solo Paragon. Seumur-umur mampir Solo belum pernah kemari sih jadi oke-oke aja. Sholat dan kami sempat berputar-putar lama di Ace Hardware dan Informa.

Kayak udah punya rumah dan duit banyak terus mau menghiasnya aja :v

Sampailah di titik Tontun bingung mau beli rompi jaring-jaring yang menurut saya mirip tukang aspal itu, atau beli pisau lipat.

Galau, naiklah kami ke lantai-lantai atasnya untuk mencari sesuatu yang bisa dicari dan dilihat. Masak iya ke mall segede ini cuma ke Ace dan Informa –,-. Beruntunglah saya nemu makanan paling saya idam-idamkan beberapa hari ini: ES POTONG ORCHARD!

3

Saya jatuh cinta semenjak pertama saya ketemu es ini di Singapur pas Movember. Pernah liat iklannya bahwa es ini dijual di Paragon Mall Semarang, nggak nyangka di Solo yang lebih deket juga ada :3 Harganya Rp 12.500 untuk rasa-rasa yang enak, rasa standar: coklat, strawberry, vanilla harganya Rp 10.000.

Enak!

Udah nggak galau, kami memutuskan balik ke Ace untuk membeli barang-barang idaman Tontun. Tapi, saya terlalu positive thinking, Tontun tetep galau milih vest mesh

4

Dan galau milih pisau lipat

5

Dan galau beli salah satu atau keduanya –__________-

Akhirnya beli dua-duanya –_____-

18.30

Si Ayu, teman kami yang emang domisili Solo ngajak kami buat dinner di suatu tempat, tapi dia sendiri nggak dinner :v lucu emang, soalnya dia sendiri ada kumpul sama temen SMA nya. Jadilah kami ditunjukkin tempat makan bernaa Oh La Vita. Dari Paragon keluar dari pintu samping, belok kanan, lurus sampe ketemu perempatan, lurus dikit, kiri jalan ada gapura, masuk, Oh La Vita sebelah kanan jalan.

Tempatnya sekilas dari awal terlihat bonafit, mirip kafe-kafe di prawirotaman itu lah kira-kira :v

6

Jadilah saya dan Tontun yang emang udah kompak banget kalo urusan pengen makan enak tapi rada ngirit beli hawaiian pizza buat berdua, seharga Rp 20.000 dan lemon squash jumbo seharga Rp 10.000, juga buat diminum berdua :v

Maaf ndak difoto, soalnya sekali lagi, terlanjur laper :v

Dan kami terlanjur asik dengan geeks project yang kami lakukan di bawah ini

Sumpah kurang kerjaan banget, kurang sweet apa coba :’)

Pizza enak, terus dikasih coklat dari Ayu, ini ternyata cukup menjadi hari yang sangat indah buat Tontun

image

Aku juga Tun :’)

Gimana ndak seneng kalo kamu bisa meluangkan waktu diantara sibukmu, sehari, untuk melepas lelah dengan bepergian dengan sahabatmu sendiri, dan dia juga seneng. That’s the main point. Saya yang ngajak, dia yang seneng. Bener kata om Deddy Corbuzier bahwa sebenarnya

“70% keputusan kita diambil untuk menyenangkan orang lain”

karena pada dasarnya, manusia selalu punya asumsi bahwa ketika dia bisa membuat orang lain senang, maka dia juga akan ikut senang. Kadang nggak berlaku di beberapa kondisi sih, tapi di kasus saya, ini berlaku banget. Saya selalu berusaha menyenangkan orang-orang yang saya sayangi dengan meluangkan waktu, gimanapun sibuknya saya, entah itu cuma 15 menit nganter adek sekolah, satu jam nganter emak belanja, tapi kalo mereka senang, kita juga senang kan Winking smile

0 Responses

Posting Komentar

abcs