Sagasilay di Semarang

Ceritanya, SMA N 3 Semarang mengundang kami, Sagasitas untuk mengisi pembinaan menuju ISPO (Indonesia Science Project Olympiad, ndak tau digoogling ya Smile with tongue out) di sekolah mereka tersebut. Walau Seninnya UAS, saya tetep memberanikan diri Jumat tengah malam berangkat. Kesempatan refreshing sih #eh.

1

Saya berangkat bersama pak Bos, Rhama, Bang Dani, Mang Eppo dan Joyo. Sole female deh gue –,- enaknya bisa dapet kamar sendiri di hotel, ndak enaknya ya kamar saya terus kemudian diinvasi, kasurnya diambil satu buat kamar cimprit-cimprit itu, wkwkwkw……

Nah, setiap trip Sagasilay (sebutan bagi kru Sagasitas, versi saya, singkatan dari Sagasitas alay) pasti ada man of the match nya, kali ini Bang Dani. Ini bermula ketika selepas kami ngajar, kami njemput adeknya Bang Dani. Perlu dipertegas, SISTER nya Bang Dani, ADEK CEWEK.

2

candid, berasa kru termehek-mehek gitu ngambilnya candid gini

Ini menjadi menjadi pemandangan langka bagi kami melihat Bang Dani bisa sweet dan mesra banget dengan cewek. Terlebih karena Bang Dani terkenal sebagai high quality jomblo yang kata Bang Azmy agak alergi sama cewek.  Jadi amazing lah. Apalagi adeknya ternyata cantik Disappointed smile

“Wha itu nggak mungkin adeknya Dani, masak iya cantik gitu” – Mang Eppo.

Namanya Maya, kuliah di Undip semester 1 ambil Teknik Sipil. Ndak tau masih jomblo apa ndak sih, tapi bisa diperhitungkan lah xixixi… Bersama Maya kami trip malam ke Lawang Sewu

3

Mumpung nggak ada pak Bos (ninja)

4

5

6

7

Night trip ternyata beda rasanya sama day trip. Harus terus waspada dan rasanya gimana gitu. Kami dijelaskan banyak hal tentang sejarah Lawang Sewu. Tentang gimana bikinnya, apa gunanya di jaman dahulu, dan lain sebagainya. Untung guide kami lucu gitu, jadi kesannya nggak gitu horor.

Pak Guide: “Ruang bawah tanah ini kalau musim hujan airnya sebetis, tapi kalau lagi kemarau jadi seleher”

Mona: “Hah serius pak???”

Pak Guide: “Iya, leher kodok”

Trolled.

Pak Guide: “Berani nggak uji nyali disini sendirian?”

Bang Dani: “Sendirian Pak? Gimana kalo bareng-bareng aja pak”

Pak Guide: ”Ya sendiri lah, namanya juga uji nyali, kalo bareng-bareng namanya ujian nasional”

Combo trolled.

Akhirnya jadi juga kami ke tempat paling horor se Lawang Sewu, ruang bawah tanah

8

Ruang bawah tanah ini dulunya waktu jaman Belanda digunakan sebagai pendingin, baru saat jatuh ke tangan Jepang dijadikan tahanan. Nggak manusiawi lah pokoknya. Ada penjara duduk, penjara berdiri, tempat menggal tahanan, dan sebagainya. Alhamdulillah kami selamat dan tidak terjadi apa-apa selama di dalam, xixi

Laper, kami terus makan di Manggala Food Court, tempat makan cukup ngehits di Semarang

9

atas: Manggala Food Court, bawah: Soto Bangkong, sarapan keesokan harinya

Karena laper, kami pesen makan banyak. Terus kami mulai curiga, kenapa kami yang memiliki body skinny ini kalo makan banyak banget dan ngabis-ngabisin anggaran… (terutama Bang Dani, pernah suatu ketika makan di WS ngehabisin tenderloin double plus nasi plus spaghetti plus float, bayangin dong)

Terus Pak Dokter Rhama menyimpulkan kami cacingan dan beliin kami obat cacing. Wakwakwaaaak… facepalm banget lah. Tapi dari semua kru, sampe hari ini kayaknya cuma saya yang belom minum obat cacing pembelian dokter Rhama hahaha…

Cuma sehari sih, tapi kami puas di Semarang. Besoknya kami pulang setelah sebelumnya sarapan soto Bangkong terlebih dahulu dan mampir beli oleh-oleh di Bandeng Presto Pandanaran. Makasih Semarang, nice trip lah kali ini Smile

0 Responses

Posting Komentar

abcs