Trauma

Setiap orang punya trauma nya masing-masing.

Ndak tau sih statement saya dia atas bener apa nggak. Tapi yang jelas saya sendiri punya. Banyak. Orang Jogja aja deh, pasti trauma ama gempa, kecuali buat mereka yang tidak ada di Jogja waktu 26 Mei 2006.

Tapi ternyata saya nggak nyangka ada trauma dalam diri saya yang efeknya baru saya sadari sekarang, dan efek tersebut ternyata jelek banget buat saya.

Trauma Bertanya

Jadi ceritanya saya masa SMA dulu pernah pelatnas Olimpiade Matematika Internasional. Mereka yang diundang pelatnas adalah yang punya medali (kelas X,XI), minimal perak (kelas XII) dan para veteran pelatnas sebelumnya. Seperti yang pernah saya ceritakan di twitter:

image

image

Oke, hal ini sempat menimbulkan perdebatan dimana mungkin ada beberapa orang mengira bercanda, dan sebagainya. Oke. Mungkin emang mereka bercanda dan nggak serius waktu ngucapin. Tapi kita nggak pernah tau kan kalo ternyata omongan kita begitu dipikirkan orang? Bahkan ketika bercanda?

Itu yang saya alami, terlalu kepikiran sama ucapan temen saya tersebut.

image

That’s the point!

image

Padahal malu bertanya sesat di jalan kan ya… Dan saya jadi kepoist, alias orang yang suka kepo. Mencari tahu, dan menyimpulkan sesuatu. Sendiri.

Di pelatnas, apalagi pelatnas2, saya cewek sendiri. Nggak ada yang bisa saya curhatin untuk menyelesaikan masalah ini. Saya ngga nyaman kalo mesti curhat sama dosen cowok gitu misalnya. Padahal saya tahu mereka notice banget kalo saya ada masalah. Jadinya kalo mereka mencoba tanya saya kenapa, saya pasti jawab

I’m Okay

dan itu kebawa dong ya, sampe sekarang Sad smile selalu memendam masalah sendiri, berusaha menyelesaikan sendiri dulu, kalo gak kepepet banget nggak akan minta bantuan orang.

image

Anyone can help?

0 Responses

Posting Komentar

abcs