Ketika Plan Z mu ternyata adalah Plan A

Sebagai pemudi labil yang (sok) merancang masa depan, tentunya saya punya plan dalam hidup saya. Plan idealis. Singkat kata, berikut adalah salah satu petikan Plan A hidup saya

“KP dan skripsi di luar negeri. Sekolah sampai S3. Tutup hati dulu sampai siap.”

Kenapa tinggi-tinggi amat Mon? Kenapa sibuk amat mon? Ya soalnya saya tahu ketika saya sudah tidak sendiri, saya tidak bisa melakukan semua ini sesuka hati, saya mau stop soalnya perhatian saya pasti kesedot untuk suami saya entah siapa itu. Jadi masa kuliahnya dipuas-puasin :p

Kenapa ada embel-embel tutup hati dulu sampe siap? Soalnya dari pengalaman, saya termasuk orang yang kurang bisa profesional kalo sudah masalah hati. Kelemahan terbesar saya itu di hati. Galau hati bagi saya itu paling dahsyat efeknya, dan saya nggak mau galau hati ketika saya mengejar mimpi-mimpi saya. Pengalaman, biasanya kalo udah kecantol, saya akan adjusting plan hidup saya based on siapa yang bisa buka hati saya. Semisal kecantolnya X yang minder titel saya, ya saya akan mulai mempersiapkan diri untuk semisal tidak usah ambil S3. Kecantolnya Y yang ngga bisa LDR ya saya akan mulai mempersiapkan diri untuk ngga KP di luar, dan sebagainya. Pun ketika patah hati. Efek dominonya panjang.

Pengalaman lagi, kegagalan-kegagalan hati saya sebelumnya sedikit banyak diakibatkan saya yang nampak terlalu “wah”, “tidak tergapai”, “hebat” dan sebagainya. Saya nggak pengen itu terulang lagi, sehingga akhirnya tak jarang saya “menurunkan” plan itu tadi agar bisa bertahan.

Naif.

Iya, iya banget. Makanya saya akhirnya bikin plan B, plan C karena ada oknum-oknum yang akhirnya buka hati saya dan membuat saya merubah plan. Di samping itu juga, ada banyak kegagalan dalam plan yang akhirnya membuat saya merubah dan merubah plan lagi.

Termasuk kegagalan yang terakhir yang akhirnya harus membuat saya membuat plan Y: KKN di Banjarnegara, KP di Bandung. Ini gegara saya mengira saya nggak lolos KP ke NTU (soalnya di webnya tertulis pendaftar akan dihubungi paling lambat 12 April 2013, lolos tidaknya) sedemikian hingga saya harus cari tempat KKN. Berbekal judul yang kece dan kemungkinan akan dijenguk seseorang, saya pilih Banjarnegara. KP di Bandung juga, berbekal tema yang cocok dan kemungkinan bisa sering ketemu seseorang. Naifnya naifnya. Lucunya di akhir, saya akhirnya menjumpai bahwa saya terlalu ngarep. Si orang tadi akhirnya memilih “pergi” Smile

Plan Z harus segera dibuat agar saya tidak sedih berkepanjangan. Ajaibnya, Allah memang Maha Tahu bagaimana caranya membuat hamba-Nya nggak galau,

image

Jadi, saya diumumkan lolos KP di NTU Singapura melalui program ERAP tepat ketika saya sedang membuat plan Z :”) melalui program ini juga, katanya dimudahkan jika nanti mau ambil PhD, kalau kerjanya bagus :”). Allah Maha Tahu lah, Dia nggak mau kalau Mona harus KKN dan KP di tempat yang bisa bikin Mona susah move on :”)

So, akhirnya saya memutuskan Plan Z saya adalah

“KP dan skripsi di luar negeri. Sekolah sampai S3. Tutup hati dulu sampai siap.”

Kayak pernah baca ya, ahahahaha :))

 

Nurvirta Monarizqa

Sedang mengalami siklus tahunannya.

nb: Mohon doanya agar

  1. Dilancarkan, saya masih harus mengurus TEP, semacam permit untuk kerja gitu, dan itu hak pemerintah Singapura memutuskan saya boleh enter Singapura untuk kerja atau tidak
  2. Sembuh. Ahaha… Saya nggak tahu hati saya dibawa kemana jadinya susah menawar racun, sering sakit-sakitan. Saya nggak tahan sakit, saya pengen segera sembuh karena aktivitas yang harus saya lakukan ada banyak. Sakit bikin saya entah kenapa jadi kurang percaya diri untuk membuka “pintu” lagi karena semua kegagalan ini, selain juga jadi sangsi terhadap kemampuan sendiri “apa iya aku terlalu hebat di mata mereka sampai akhirnya selalu begini” “apa iya aku bisa jadi pemimpin”, “apa iya aku bisa menang lomba lagi” dan segala kepesimisan lainnya. Rasanya seperti bukan Mona.
6 Responses
  1. maxbreaker Says:

    wah KP di NTU, keren sekali, semoga lancar semuanya ya

  2. ザキヤちゃん ^^ Says:

    amiiiiin. Allah selalu sayang kamu soalnya mon jadi dikasih macem2 dulu baru dibuktiin kalo Z=A, hoho
    insyaAllah yg penting ikhlas mah dikasih plan AWESOME!amiiin.
    eniwei, sukses plus crita crita yo moon

  3. Nurvirta Monarizqa Says:

    mas maxbreaker: terima kasih doanya mas :)
    septika: kamu juga semangat Thailandnya :D
    Jeki: pasti, pasti :) amiiiiiiiiin

  4. Anonim Says:

    Semangat ya mona :)
    Ehm, kalo menurut pendapatku sebisa mungkin jangan menurunkan rencanamu hanya demi seseorang yang belum pasti akan terus bersamamu. Dan jangan dipikirin anggapan tidak tergapai, malah dengan kamu yang hebat seperti itu, yang berani memintamu sebagai pendamping hidup itu adalah orang yang juga hebat yang nantinya bisa membuatmu terus berkembang.
    Yah, itu sih pendapatku. Jadi teruslah berprestasi ya mon :3

  5. Nurvirta Monarizqa Says:

    @anonim: iya, emang seharusnya gitu, makasih ya, kamu :)

Posting Komentar

abcs