KP Part 1

Akhirnya hidup saya restart sudah dengan merantau ke tempat KP. FYI, saya Kerja Praktek di Nanyang Technology University Singapore sebagai Research Assistant selama 3 bulan, terhitung mulai 5 Juli 2013, jadi bisa diperkirakan saya pulangnya kapan kan ya, hehehe…

Anyway, banyak banget yang terjadi setelah saya me-restart hidup saya disini. Banyak pelajaran hidup yang saya dapatkan. Emang kenapa direstart Mon? Kalo leptop direstart biasanya kenapa? Kalo saya biasanya karena ada update baru, atau karena ada fungsi yang tidak berjalan begitu baik di leptop saya. Begitu pula dengan restart saya kali ini. Ini lebih ke karena saya merasa ada yang perlu diperbaiki dalam diri saya, dan itu tidak bisa saya lakukan kalo saya nggak pergi jauh, karena bisa terdistraksi oleh hal-hal di sekitar (yang membuat saya “rusak” itu) dan akhirnya malah nggak jadi restart :p

Rasanya jauh lebih enak sekarang, berasa kayak laptop Windows 8 habis dapet update terus harus ngerestart, nggak Cuma dapet update, tapi juga dapet upgrade ke Windows 8.1. Lebih lega dan fresh :p
Oke nggak usah kebanyakan curhat ye, di part 1 ini saya akan cerita awal mula saya bisa kemari.

Kok bisa dapet infonya?

Pak Lukito yang waktu itu posting di Plurk kalo bakal ada kesempatan bisa KP riset di NTU dan kalo berminat bisa PM beliau. Ya saya minat banget dong ya, akhirnya menghubungi beliau dan diberi link berikut. Nama programnya EEE-Research Attachment Programme (ERAP)

Persiapannya apa aja?

Tentu melengkapi segala dokumen yang dibutuhkan: isi form, transkrip, CV, surat rekomendasi dosen. Itu seinget saya, yang mengejutkan tanpa harus mengumpulkan TOEFL! Secara emang sayanya nggak punya sertifikat TOEFL. Terus dikumpul semua dan dikirim ke Singapura. Seinget saya itu saya kirim 20 an Februari 2013. Karena syaratnya gampang, ngga saya sia-siain deh kesempatan satu ini. Di web waktu itu bilang pengumuman paling lambat 12 April 2013, tapi tanggal segitu belum diumumin -_- sampai akhirnya tengah Mei saya dapatkan kabar bahwa saya qualified dan bisa berangkat.

Nah kalo udah qualified kita harus mengurus sesuatu bernama Training Employment Pass karena kita statusnya KERJA di Singapura. Ada formnya yang harus saya isi. Saya kemudian juga apply Student Card ke Student Service Center karena saya masih Student. Jadi lucu juga status saya di NTU itu Student tapi juga sebagai tenaga kerja secara resmi . Nah sebelum TEP saya disetujui, saya diminta ngga pesen tiket pesawat dulu. Once TEP saya disetujui, saya baru bisa berangkat.

Biaya?

Per bulan saya digaji SGD 1,500 (Rp 12.000.000,00) kurang lebih. Tapi tiket, rumah tinggal segala macam tidak ditanggung, jadi saya harus bayar kosan, kurang lebih SGD 400 per bulan, makan sebulan kurang lebih SGD 200 dan sebagainya. Juga membayar TEP SGD 180, dan miscellaneous fees NTU SGD 220.

Sampai disana?

Naaaaaah ini yang ribet, ribet banget. Ngurus birokrasi disini sama ribetnya kayak di Indonesia. Berikut tahapan-tahapan hal yang saya lakukan untuk mengurus birokrasi


  1. Membayar miscellaneous fee di Student Service Center
  2. Membayar TEP di International Student Center, dan ini harus pakai kartu kredit atau debit! Nah harus cari temen buat bantuin
  3. Setelah lunas bayar TEP, kita akan diberi dokumen dan appointment yang harus diurus di Ministry of Manpower (Kementrian Ketenagakerjaan)
  4. Pergi ke Graduate Program Office (GPO) untuk memberikan segala bukti pembayaran ke ibu Karen, dan Ibu ini kemudian akan memberi kita sebendel dokumen yang harus diisi – ini abaikan dulu aja
  5. Pergi ke Ministry of Manpower(MOM) untuk membuat TEP card pada hari dan waktu yang tertera di appointment. Disitu nanti kita akan direkam sidik jarinya dan memberi foto. Nah buat yang pake jilbab fotonya harus nampilin muka banget, jadinya nggak boleh nutupin dahi misalnya. Kalo udah selesai kita akan dikasihtau hari apa kartu kita selesai biasanya seminggu kemudian.
  6. Sementara menunggu TEP card jadi, isi sebendel form dan minta tandatangan supervisor di beberapa tempat di form.
  7. Ke Lab tempat kita kerja untuk urus administrasi lab. Terus kita juga harus meng-coding kartu kita di bagian security division untuk bisa masuk beberapa tempat tertentu seperti lab ketika di luar business hours dan prayer room.
  8. Kembali ke MOM untuk mengambil TEP card.
  9. Mengembalikan semua form beserta fotokopi TEP card dan Student  Card ke GPO.
  10. Start working
Panjang banget kan -_-

Jangan lupa juga beli ez link, kartu buat naik bis dan MRT, hapalin jalur bis yang ke rumah, hapalin gimana caranya ke kampus dan kalo mau ke ruangannya lewat mana. NTU ini gede banget kampusnya dan banyak jalan pintas nggak jelas, terus juga kalo mau ke tempat tertentu harus pindah lift segala macem jadi bener-bener hari pertama disitu yang ada cuma nyasar wkwkwk.

Kerjaannya ngapain aja?

Sebulan pertama saya mendapat English Course untuk mempersiapkan kami para ERAP member yang nggak pake English di hari-harinya biar bisa pake English as a working language, juga tentang scientific writing. Terus ternyata baru tau saya kalo saya bisa take EPT (english proficiency test) di sini secara gratis satu kali, asik bangeeeeet secara saya emang ngga punya sertifikat TOEFL kan ya, eh ini bisa dapet gratis X)

Terus secara kerjaan beneran, kerja saya riset, kebetulan melanjutkan projectnya Mas Reka yang sebelumnya kemari. Ini bermula dari Prof saya, Bu Pina yang bersama suaminya punya startup di bidang art: pabensen.com. Nah mereka pengen bikin woodcarving dari objek beneran misal muka orang gitu secara otomatis. Kita riset teknologi apa yang harus dipake di belakangnya.

Lingkungan kerja? Temen?

Saya kerja di lab yang namanya Media Technology Lab. Labnya gede dan dihuni beberapa orang. Laborannya juga ramah. Kayaknya yang di lab ini semua PhD student atau staff research gitu jadi saya muda sendiri hahaha… Untungnya girls di lab ini baik-baik semua. Ada 4 ladies (include saya) di lab ini: saya, Mbak Tian Jing dari Cina (PhD), Mbak Lavanya (master) dari India dan Mbak Seo Ni Ni (Staff) dari Vietnam.



Saya kerja terserah sih berangkat ke lab dan pulang dari lab jam berapa yang penting kerjaannya selesai X) pake sandal jepit, kaos juga boleh haahaha…

Oya untuk temen, kebetulan di English Course saya dapat temen-temen juga ada Phung, Thuy dan Vinh yang ketiganya dari Vietnam, terus Arnan dari Thailand dan Kak Dyah dari ITB.




Selain itu saya juga udah mulai punya partners in crime, mereka mahasiswa Indonesia yang kuliah di NTU sini (yang 2 udah lulus sih). Ada Ifah, Agi dan Iib.



Udah kemana aja Mon??

Bersambung yak :3

(Next: Ramadhan disini)
abcs