KP Part 2: Puasa dan Lebaran di Singapura

Cieee nungguin postingan saya yaaa :3 Maaf banget blog saya ini jadi berdebu banget karena sebenarnya hardisk saya yang berisis foto-foto Singapore rusak sedemikian hingga saya menjadi bete dan mutung ngga ngeblog *childish banget sik*.

Setelah saya pikir-pikir, terlalu childish melakukan hal demikian, maka saya ngeblog lagi deh, soalnya banyak yang nanya “kok udah nggak update lagi mon”. Baiklah atas tingginya permintaan, saya update lagi deh :3

Jadi ini adalah part 2 dari KP saya. Di part 2 ini saya akan bercerita tentang secuil kehidupan bulan pertama saya disana. Saya lima hari disana sudah langsung puasa, sedemikian hingga saya harus berpuasa sebulan full di negeri orang.

Berpuasa di Singapore sebenernya gampang-gampang susah. Susahnya mungkin karena sebagian besar orang ngga berpuasa jadi kantin beroperasi normal, orang makan normal, dan sebagainya, juga karena di tempat publik jarang ada musholla, sedemikian hingga kalau buka puasa bareng di mall harus cari tangga darurat buat sholat. Tapi alhamdulillahnya tetep aja banyak kemudahan. Contoh kemudahan yang saya dapatkan adalah ketika ketahuan berjilbab, otomatis ketahuan kita Islam kan, dan saya sering banget kalo kedapetan maghrib lagi di luar tau-tau ada orang ngasih minum buat buka secara gratis padahal dia bukan muslim, sumpah terharu :’)

Kemudahan lainnya, saya selama puasa tinggal di tempat keluarga Bu Lena dan Pak Fooad yang adalah keluarga muslim sehingga selalu dibangunin sahur, dimasakin sahur dan dimasakin buka *terharu abis*, diajakin buka bareng di luar, dan lain sebagainya. Alhamdulillah dapet lingkungan yang baik, walau saya cuma sampe lebaran ada di rumah mereka sebelum akhirnya pindah ke kosan yang baru karena rumah mereka kebetulan akan ketamuan kerabat dalam waktu dekat untuk jangka waktu yang lama.

Ini contohnya ketika saya diajakin buka bersama se-Kecamatan Chua Chu Kang di Masjid Ar-Raudhah

image

Tanpa disangka, acara ini juga dihadiri Menteri Kesehatan. Negara kecil emang gampang banget ya mendatangkan Menteri buat menghadiri acara buka puasa level kecamatan gini.

image

Terus makannya juga secara kembulan alias rame-rame satu baskom. Biasanya kalo ngga nasi briyani ya nasi sambal goreng macam gini. Apapun rasanya tetep enak karena dimakan bersama-sama. Ternyata, yang ikut acara ini ngga cuma muslim aja, tapi juga banyak orang-orang non muslim juga yang ikut untuk merasakan gimana sih rasanya buka puasa bersama.

image

Ohya satu hal, di sini saya belajar untuk ngga bobo habis shubuh, huahahahaaa… Hal ini mungkin banget karena di Singapore kan pake waktu GMT+8 padahal waktu sholatnya setara ama Riau/Sumatera, jadi bayangin aja jam 5 baru sahur, antara 5.45 – 06.00 shubuh, terus jam 07.00 anak-anak udah masuk sekolah which is jam 06.30 berangkat. Jadi saya mau ngga mau juga ngikutin pola anak-anak Pak Fooad yang masih pada sekolah tadi karena ambience nya begitu ahhahaa…

Sebenernya buka puasa bersama juga banyak digelar oleh banyak pihak seperti NTU Muslim Society. Saya pernah ikutan bareng Ifah sekali doang sambil tarawih tapi sayangnya fotonya di hardisk yang rusak itu. By default, NTU juga menghargai penduduk muslimnya dengan menyediakan mushola. Cewek dan cowok dipisah, beruntung mushola cewenya di deket lab saya, di S1 lantai B5 (yes, basement 5, via lift fireman yang deket bus stop Wee Kim Wee). Kalo cape saya demen banget bobo disini hahahaha… secara privat banget tempatnya.

WP_20131003_004

Lalu sekitar rada akhir Ramadhan, saya kembali ngajakin Ifah buat buka puasa bareng. Saya pengen ke Geylang Ramadhan Market dan dia mengamini.

foto: http://farm3.static.flickr.com/2658/3886769225_e46ce28daa.jpg

Dari NTU saya ke Pioneer MRT Station terus naik EW (ijo) ke arah Pasir Ris, turun di Jurong East untuk ketemu Ifah dan Agi, terus naik EW lagi ke arah Pasir Ris turun di Paya Lebar MRT Station. Nah disini ketemu sama Iib yang emang udah langsung kesini dari kantornya. Dari Stasiun Paya Lebar kami buka puasa di Masjid dekat situ baru jalan ke Ramadhan Market. Langsung kelihatan kok sinar-sinar lampunya.

image

foto: http://www.flickr.com/photos/10480597@N08/2828343204/in/photostream/

Ada banyak yang dijual di sana, baju, tas, karpet, perlengkapan lebaran, tapi saya ngga tertarik. Saya cuma tertarik ama makanan-makanannya hahahhaa yang tentunya halal semua disana jadinya langsung kalap beli banyak makanan: air kathira, roti apalah itu, takoyaki dan okonomiyaki. Maaf ngga ada fotonya karena hardisk rusak heu.

Lebaran

Akhirnya yang ditunggu-tunggu tiba, lebaran, 8 Agustus 2013. Saya nginep di kamar Ifah sehari sebelumnya biar ada temen berangkat ke KBRI dan kami ke KBRI naik taksi *gaya pol*

1

Shaf wanita penuh dengan ibu-ibu TKI. Sedihnya, shafnya kurang rapat dan lurus gitu karena nggak ada batasan shaf yang jelas :( Senengnya, bisa makan makanan Indonesia lagi setelah satu bulan berjibaku dengan makanan Singapur yang even makanan malay nya rasanya aneh. Yay makan opor!

2

Ngga cuma opor juga sih, ada dessert, es dan sebagainya. Selain itu juga bisa kenalan dengan banyak teman lain, baik itu teman-teman Indonesia yang belajar NTU, NUS, maupun universitas lain di Singapura, kemudian sempatin berfoto sama pak Dubes dan istri.

3

Sorenya, saya diajakin Mercia, temen pelatnas saja jaman SMA gowes di East Coast Park bareng freshie-freshie NUS dan beberapa anak NUS yang lain. Itu lokasinya jauh. Kami kumpul di Kent Ridge MRT dan saya terlalu postive thinking, udah disana on time tapi mereka telat sejam ahahahaa…

Dari Kent Ridge naik kuning turun di Buona Vista terus naik ijo turun di Bedok MRT. Nah dari situ jalan ke bus stop dan naik bus (tapi lupa jalur apa), jauh pokoknya terus masih disambung jalan kaki juga. Taraaaa ini dia East Coast Park

5

Enak banget buat piknik bersama keluarga maupun teman-teman rombongan. Bisa kemping, gowes, mancing, sepatu rodaan, jogging, dan kami memilih gowes. Sejam S$8 kalo ngga salah. Banyak varian sepeda sih dan banyak juga macem-macem harganya.

4

Di sini saya mendapati bahwa ternyata banyak juga anak NUS yang ngga bisa main sepeda… Cowok bahkan. Saya akhirnya kemudian nebengin beberapa cowok tersebut bergantian (karena cowok yang bisa naik sepeda pun ternyata banyak yang ngga bisa ngeboncengin cowok yang lain, capedeh wkwkw). Langsung bersyukur gitu kecilnya hidup di desa yang hobinya sepedaan, soalnya usut punya usut setelah interview dengan mereka yang ngga bisa naik sepeda ketika saya boncengin, ada yang cerita karena emang ga dibolehin ama ortunya jadi sekolah diantar jemput supir, gapernah ngerasain naik sepeda, kasian :(

Cerita bahagianya, ada diantara mereka yang habis saya boncengin terus termotivasi belajar naik sepeda dan bisa hueeeeee terharu maksimal lol.

Bersambung…

0 Responses

Posting Komentar

abcs