KP Part 6: Kepala Kakek Putus

Sepanjang pulang dari Pulau Ubin, tetep ada aja yang kami bertujuh kerjakan untuk mengusir kebosenan, dari yang tebak-tebakan alur cerita, sampe sambung-sambung cerita ga jelas yang akhirnya melahirkan cerita horor berjudul Kepala Kakek Putus. Akhirnya, hubungan kami tidak hanya berhenti sampai situ, tapi akhirnya berlanjut ke dunia maya, hingga sekarang. Ada gunanya juga saya telat bangun waktu mau ke Pulau Ubin, jadi bisa mengenalkan the interns sama geng.

Screenshot (65)

Tidak menyangka grup main kali ini asik.  Kami para interns (saya, kemal, ashar, raja) biasanya kemudian kalo hari Senin atau Selasa menjadi tidak sabar untuk segera bertemu weekend dan merencanakan “besok kemana ya” via grup ini. Grup ini kadang juga menjadi distraksi luar biasa kalo lagi kerja atau lembur tugas di malam hari, karena sering share-share dan diskusi hal aneh, salah satu jenisnya adalah video, sampe saya dokumentasikan disini, lol

Tapi ajaibnya, hingga pulang, kami malah justru ngga pernah main lengkap bertujuh lagi, ada aja yang ngga bisa. Yaudah sih yang penting main (kalo pikiran saya dan the interns). Beberapa main kami sebelum saya balik antara lain:

1. Nonton The Internship

S$8 per tiket, Golden Village, Jurong Point.

image

Sebagai interns, kami merasa perlu nonton The Internship, apalagi ceritanya juga berbau-bau geek.

2. Bukit Batok Nature Park dan Ikea Tampines

Trip ini sepi, cuma ada saya, Kemal dan Agi yang ngeyolo ke Bukit Batok Nature Park. Singapore ini saya salutnya, walau dipenuhi bangungan tinggi, mereka tetap me-reserve tempat yang diperuntukkan khusus untuk hutan atau taman kota. Nature Park ini persisi seperti hutan, dengan di tengahnya tau-tau ada danau.

1 (2)

foto credit to Kemal

Cukup indah, tapi ternyata nggak begitu besar, kirain harus seharian untuk menjelajahi Nature Park yang satu ini, ternyata kayak jam 10 atau 11 gitu udah selesai heu. Karena masih pagi, jadilah Agi ngajak kami untuk ke Ikea Tampines demi BELI BAKSO.

image

Kami naik bus, lupa jalur apa yang jelas itu selama 1,5 jam dari Bukit Batok Nature Park ke Bedok. Dari Bedok naik MRT ke Tampines disambung dari Tampines kami naik bus gratisan ke komplek Ikea. Total perjalanan 3 jam hahahaa udah kayak Jogja – Semarang aja.

Ini bukan pertama kali sih sebenernya ke Ikea, dulu waktu pindahan kos sempet juga ke Ikea buat beli beberapa barang. Ikea ini mirip Informa dan Ace Hardware gitu, tapi furniture dan barang-barangnya lebih lucu, artistik, wow, unik, minimalis, serbaguna, cocok banget buat memaksimalkan ruang. Nah di Ikea ini ada Restorannya yang menjual makanan-makanan Skandinavia, dan, Ikea Tampines adalah satu-satunya Ikea Singapore yang jual Swedish Meatball versi Halal (ada di line 3).

2

Reviewnya di posting selanjutnya ya :p

3. Karaoke

Ceritanya, si Ashar ternyata nggak pernah karaoke, akhirnya kami memutuskan pada sebuah Weekend ajakin dia karaoke. Kami karaoke di gedung NTU Alumni Club Buona Vista, di KTV Teo Heng. Sewa medium room dengan rate S$10 sejam kalau ngga salah, cukup murah untuk ukuran Singapur, tapi…… Interface mesin pemilih lagunya ngga user friendly banget >,<

1

boleh bawa makanan dan minum dari luar. Lagunya juga entah kenapa ada lagu Indonesia bahkan dangdutnya, ngga ngerti lagi.

4. Universal Studio Singapore

Tiket masuk: S$74. Beli minum S$12.

Bukan kali pertama saya ke USS sih, tahun lalu juga pernah. Tapi karena orang-orangnya beda, tetap tercetus keinginan untuk main ke USS. Foto credit to Kak Natali (anak UI yang lagi exchange di NUS).

1

Tips: pergi pagi (jam 10 udah sampe), pulang malem. Bawa minuman yang banyak dan makan siang ahahaha…

5. NTU

Kemal, Ashar, Andros (mahasiswa lain dari UI yang juga intern di NUS) dan Kak Natali ceritanya mau studi banding ke NTU, jadi saya ajak mereka putar-putar NTU. NTU ini cukup besar tapi sebagian besar adalah hutan dan hall, jadi saya ajak mereka ke South Spine dan North Spine saja. Rutenya Lee Wee Nam, Student Activities Center, Canteen A, Canteen B, The Quad. Gitu aja sih.

image

Sepertinya rute saya kali ini kurang menarik karena mereka mengeluh hanya melihat pemandangan yang sama aja. FYI, seluruh gedung di NTU ini “nyambung”, bisa dari satu gedung ke gedung lain tanpa kebasahan, dan, North Spine dan South Spine ini mirip banget bentuknya sedemikian hingga mereka bingung.

Berbeda dengan NUS, NTU ini per school dibedakan oleh “sayap” dan lecture hall bisa digunakan school manapun, sementara NUS dibedakan per gedung terpisah. Suasananya juga beda kata mereka, NTU lebih santai. Kalau pernah ke UI dan ITB kemudian NUS dan NTU macem Ashar dan Kemal ini, orang tersebut pasti komentar “NTU ini ITB banget ya, kalo NUS itu UI banget”. Saya belom pernah ke NUS dan UI waktu itu jadi belom bisa bandingin. Tapi emang sih ITB tuh NTU banget.

Selesai tour, kami makan bareng di The Quad

6. Skating

Tarif S$14 untuk 2 jam, sewa sepatu S$3.5 @ The Rink JCube Jurong East.

2

Saya dan Raja ngga bisa skating sama sekali, tapi alhamdulillah at least bisa berdiri dan jalan-jalan sedikit. In the end malah pengen skating lagi :”

7. Anter pulang

Daaaaaaaaaan akhirnya Andros, Kemal, Ashar pulang ke Indo di awal September. Masa intern mereka udah abis. Sementara Raja tetep di NUS karena dia juga apply exchange, weleh.

3

Terus terjadi kejadian mengharukan karena Kemal berjanji pada dirinya sendiri kalo ada Iib/Agi yang anter mereka pulang, dia bakal meluk. Baiklah.

Kemal sendiri sekarang lagi di Tokyo, exchange di Tokodai selama 1 tahun, berangkat hanya beberapa hari setelah pulang dari Singapur.

8. Mac Ritchie

Raja ngajakin kami ke Mac Ritchie, karena pengen naik jembatan maha keren ini

http://i.telegraph.co.uk/multimedia/archive/00873/singapore_walkway_873256c.jpg

walhasil kami ke Mac Ritchie, aslinya ini reservoir sih, cuman ada Nature Parknya juga. Masuk gratis.

image_thumb[12]

Rutenya beragam, dari yang pinggir reservoir sampe masuk hutan, jalan becek, jalan berbatu, jalan yang banyak monyet, sampe jalan di samping lapangan golf.

1

Tips: bawa payung dan minum.

2

Sampaila di menara pandang. Tapi karena Ifah mau ada acara, kami pulang padahal belum sampe ke jembatan tadi. Nah Mac Ritchie ini ada beberapa rute dan kami ambil rute yang 7km. Kirain habis itu langsung exit, ternyataaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa masih harus jalan 4 km apa ya buat exit, jadi kami jalan kaki 11 km. Lebih kayaknya. Pegel mampus habis itu wkwkw

Pentup

Buat saya sendiri, ini lingkungan dengan jenis yang baru, karena saya meskipun kuliah di IT, saya ngga pernah terdampar di lingkungan yang literally geek tapi bisa menerima ke-geek an masing-masing. Agi yang Microsoft Fan Boy, Ashar dan Kemal yang open source geek, Raja yang (sok-sok) atheis, Iib yang kerja di Google tapi pakenya Windows Phone :v dan sebagainya. Obrolannya jelas beda. Saya hampir ngga bisa ngobrol geek ama circle-circle saya sebelumnya, tapi sama mereka bisa. Karena dari berbagai latar belakang “agama” teknologi dan universitas, kami jadi justru saling tambah ilmu, berasa wawasan lebih terbuka, apalagi Agi yang geek banget padahal bukan anak computer science sering bikin saya Ashar Kemal merasa kurang geek. Mereka juga open banget dan kocak jayus ga jelas, beda ama lingkungan dan circle Jogja yang kalem-kalem jaim. Sumpah kangen.

image

ketemu Andros dan Ashar di Gemastik

This post is dedicated to Kepala Kakek Putus members, thanks for filling a quarter of my 2013 life with full of awesomeness. Regards, Nurvirta, 31 December 2013.

Bersambung…

0 Responses

Posting Komentar

abcs