Yes, I am Getting Married.

Postingan ini dibuat untuk menjawab pertanyaan yang sering dilontarkan banyak pihak akhir-akhir ini. Sebenernya saya dan Iib sudah expect akan banyak FAQ yang ditanyakan pada kami sehingga kami membuat http://nikah.ibmon.com. Tapi sepertinya untuk teman-teman terdekat saya, yakni sahabat-sahabat pengepo blog saya (cieeee kalian aku anggap sahabat looooh :’)), saya perlu menjawab beberapa pertanyaan sesuai versi saya sendiri hehehe…

Kamu beneran mau nikah Mon?

Iya. Akad tujuh belas Mei dua ribu empat belas. Resepsi delapan belas Mei dua ribu empat belas. Problem?

Kenapa? Kan kamu kayaknya bukan tipe orang yang mau nikah cepet gitu Mon.

Daripada ga nikah-nikah hayoooooooo :p

Ngga sih, ngga se-despo itu lah hehe, saya memang termasuk wanita mandiri yang entah kenapa sikap-karakter saya tersebut sering membuat saya tidak cocok dengan pria-pria terdahulu. Temen-temen emang pengepo setia blog saya, pasti tau saya tipenya begitu banget, too strong.

Nah sebenernya pria seperti apa sih yang diharapkan dari wanita yang so(k) strong macem saya ini? Jawabannya gampang, yang lebih strong dari dia. Itulah mengapa saya kemudian memberi syarat bagi siapapun yang ingin membersamai saya, dia harus bilang bapak dulu, kalo bapak oke baru saya bilang oke. Syarat ini saya tentukan setelah melakukan survey ke beberapa teman laki-laki dan kebanyakan dari mereka menganggap ketemu dengan orang tua cewek yang disukai untuk mengutarakan maksud dan perasaan adalah hal yang menyeramkan. Cuma pria berani, kuat dan gentlemen yang bisa passed tantangan ini.

And he did.

wp_ss_20140227_0001

And then I realized that the “one day” has came.

Kenapa baru dikasihtaunya sekarang?

Well, sebenernya ini kecepeten menurut saya, saya pengennya baru publikasi pertengahan April, tapi yang di Singapore kesian juga kalo baru tau April, tiketnya udah keburu mahal, jadilah pas ulang tahun saya, 18 Maret dipublish di sebuah grup FB bernama KUNTUM INDONESIA, berisi 141 member yang merupakan pelajar NTU Indonesia muslim. Eh…. padahal cuma dishare disitu nggak nyangka jadi viral banget :v

Sebenernya kenapa saya pengennya April aja itu lebih karena saya tidak suka keramaian hihihi. I don’t like fame, jadi kayak sayanya ga siap untuk “terkenal” dalam jangka waktu lama gitu (kegeeran banget yah). Selain juga karena saya masih banyak tanggungan dan amanah. Saya ngga mau “cuma” karena tau saya mau nikah, nikah jadi dikambinghitamkan macam, “Kamu kan mau nikah, urusin nikahmu dulu aja, nggak papa nanti bla-bla-blanya aku yang kerjain” atau bahkan macam “Mentang-mentang mau nikah terus bla-bla-blanya nggak dikerjain”. Saya sama sekali nggak pengen. Kalau ada amanah yang memang saya sanggupi ya saya harus selesaikan, ngga ada hubungannya sama saya mau nikah, titik. Kalaupun memang di jangka waktu kemaren ada hal yang saya kerjakan kurang maksimal, itu semata karena saya tidak bijak membagi waktu, bukan semata karena saya siapin nikah. Titik.

Mona tetaplah Mona.

Gimana rasanya mau nikah Mon?

Well, itu pertanyaan yang akan saya jawab dengan paling emosional kalo ada orang yang tanya (btw emosional disini bukan marah lho ya, tapi penuh emosi haru dkk dll). Kenapa? Karena ternyata ketika dilalui persiapan nikah benar-benar bukan suatu hal yang gampang.

Saya anak, dan, cucu pertama yang akan menikah

Jadi kebayang kan gimana rasanya. Ketika saya konsul ke bulik saya, beliau seperti nggak yakin dan nggak rela gitu. Masalahnya saya anak pertama dan cucu pertama yang digadang-gadang akan menjadi kebanggaan keluarga, bisa kerja dulu, sukses dulu, eeeeeh udah mau nikah aja.

Saya anak pertama yang digadang-gadang bisa jadi tulang punggung keluarga eh udah mau nikah aja.

Di satu sisi lain, karena anak dan cucu pertama, tau sendiri lah kalo apa-apanya pengen dikerjain sendiri sama emak-bapak saya. Mulai dari cari gedung, cari souvenir, rias, bahkan membuat undangan men, lipet dan lem sendiri gitu. Kami ga sewa wedding organizer dan tau sendiri kalo selera kita dan orang tua sering banget beda. Di sini saya bener-bener diuji kesabarannya dan cara komunikasi dengan orang tua.

Di fase ini saya nggak jarang stress banget gitu ketika ada miskomunikasi hingga akhirnya ada hal-hal yang ga srek. Selain itu juga stress karena apa-apa dilakukan sendiri kan, capeknya berlipat. :))

Saya kerja di MIC, KKN, skripsi, me-lead MSP, membuat Gadjah Mada Inspiration Forum, mengurusi beberapa (lebih dari satu) startup, dan mempersiapkan pernikahan dalam jangka waktu yang sama.

Hahahahaa. Kebayang stressnya nggak?

Saya kerja yang mana ada project besar yang harus saya selesaikan. Skripsi baru jalan proposal padahal 2 bulan lagi harus selesai-sai-sai. MSP Indonesia membuat MSP Sparks (workshop) di 4 regional di mana saya leadnya. Saya co-founder Gadjah Mada Inspiration Forum. Saya bagian dari beberapa startup yang sedang tumbuh, dan saya jadi kormanit KKN. Kormanit adalah koordinator mahasiswa unit. Selain tinggal di desa 2 bulan, saya harus memimpin anggota-anggota yang usianya rata-rata 2 tahun di atas saya (I’m the youngest), yang ternyata jalan pikirnya beda sama saya, yang banyak konflik dan ah..sudahlah :))

Saya belum merasa punya banyak waktu bersama keluarga

Part tersedih.

Saya KP 3 bulan, terus kerja terus KKN 2 bulan terus nikah, padahal merasa belum banyak quality time dengan orang tua, belum mewujudkan mimpi-mimpi adek, dan sebagainya. Kadang ini sering men-distract saya untuk jangan nikah dulu. Tapi ya life must go on, takdir saya aja emang hidupnya random

Tapi, saya seneng kok :)

Kalo diitung pait-paitnya, emang mau nikah itu stress banget, tapi yaudalahya resiko lu Mon salahnya mau nikah. Tapi kalo membayangkan akhirnya saya punya hidup baru dan escape dari kehidupan lama terus re-boot, siapa yang ngga seneng? Membayangkan kamu akan punya hidup sendiri, tentuin nasib keluargamu sendiri dan banyak hal menantang yet membahagiakan lainnya. Hidup emang gitu kok. Cepat atau lambat orang nikah, kebetulan aja saya dapetnya cepet. Semua harus disyukuri, bukan begitu?

_________

Jadi udah jelas kan ya? Ohya maaf banget buat teman-teman yang saya cuekin ketika pada tanya ini itu. Bukannya saya sombong, saya sedang hectic-hecticnya dan memang posisinya belum siap press release kan ya. Semoga posting ini bisa mewakili rasa penasaran. Silakan berkunjung dan tanya lebih jauh ketika saya udah selo, hahahahaaaaa… (kapan selomu mon)

Terakhir mohon doanya semoga dilancarkan sampai hari H :)

3 Responses
  1. ザキヤちゃん ^^ Says:

    hai mon.
    I think it's not the matter that he is stronger than you,
    but the matter of his BRAVE to make serious commitment with you...

    eniwei barakallah, semoga "perempuan yang baik akan mendapat lelaki yang baik" bisa terbukti dengan keduanya terus menjadi lebih baik dalam ikatan yang diridloi, amiin

  2. Sara Says:

    Mona, selamat yaa :D
    Biarpun nggak kenal banget. ikut seneng (banget juga) dengernya
    Jaga kesehatan Mon

  3. nintyaa Says:

    selamat mbaaak :) saya termasuk pe-ngepo bloknya mba mona lho haha tapi malah taunya dari fb bu Lita :D . barakallah..

Posting Komentar

abcs